Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Tahanan Palestina Maher al-Akhras Melewati 100 Hari Mogok Makan

AFP
Warga Palestina membawa plakat menuntut pembebasan tahanan administratif di tahanan 'Israel', Maher al-Akhras, selama demonstrasi di Hebron, 3 November.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Tahanan Palestina Maher al-Akhras berada di “ambang kematian”, setelah melewati 100 hari mogok makan sebagai protes terhadap penahanan administratifnya oleh otoritas ‘Israel’.

Layanan Tindakan Eksternal Eropa, layanan diplomatik Uni Eropa (UE), memperingatkan pekan lalu bahwa kesehatan Akhras sedang memburuk, dilansir oleh Middle East Eye.

“Terlepas dari tuduhan terhadap Mr al-Akhras, Uni Eropa menegaskan kembali keprihatinan lama tentang penggunaan ekstensif oleh ‘Israel’ penahanan administratif tanpa dakwaan resmi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Penahanan administratif adalah praktik yang sangat kontroversial. Digunakan hampir secara eksklusif terhadap orang-orang Palestina, ini memungkinkan penahanan tanpa dakwaan atau pengadilan untuk periode yang dapat diperpanjang tiga sampai enam bulan, tanpa kemungkinan naik banding atau mengetahui tuduhan apa yang dilontarkan terhadap yang ditahan.

Taghreed, istri Akhras, mengatakan kepada media lokal bahwa suaminya kadang-kadang mengalami keadaan koma dan menderita kejang serta nyeri di jantung dan mata.

Pada bulan Oktober, Mahkamah Agung ‘Israel’ menolak petisi hukum Akhras untuk pembebasan. Tetapi kemudian, pengadilan memutuskan bahwa penahanan administratif narapidana harus berakhir setelah hukuman empat bulan, yang berlangsung hingga 26 November.

Taghreed mengatakan bahwa suaminya menuntut pembebasannya segera meskipun ada keputusan pengadilan.

Kelompok hak asasi ‘Israel’ B’tselem memperingatkan dalam sebuah pernyataan bahwa Akhras “di ambang kematian”.

“Tanggung jawab atas apa yang terjadi selanjutnya terletak pada mereka yang dapat mencegah kerusakan lebih lanjut dan bahkan kematian. Mereka masih dapat menghentikan ini terjadi,” kata organisasi yang berbasis di Yerusalem itu.

Penahanan administratif pertama kali diterapkan di Palestina di bawah Mandat Inggris dan sejak itu diadopsi oleh pemerintah Zionis.

Banyak tahanan Palestina terpaksa melakukan mogok makan untuk memprotes praktik tersebut.

Menurut kelompok hak asasi tahanan Palestina Addameer, 4.400 warga Palestina ditahan oleh negara penjajah pada Oktober, dengan 350 di antaranya ditempatkan di bawah penahanan administratif.

Akhras, 49, ditangkap pada Juli dan dirawat di rumah sakit di Kaplan Medical Center pada September, di mana dia saat ini tetap. Dia berhenti menerima makanan atau minuman pada hari penangkapannya pada 27 Juli.

Akhras dilaporkan terlalu lemah untuk bangun dari ranjang rumah sakit dan telah dibiarkan tanpa borgol dan tanpa penjaga Israel di pintunya.

Qadri Abu Bakr, kepala Komite Tahanan dan Bekas Tahanan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), mengatakan bahwa surat resmi telah dikirim ke menteri luar negeri China dan Rusia, Palang Merah, Liga Arab, dan Islam. Organisasi Kerjasama untuk “menekan ‘Israel’” untuk membebaskan Akhras.

Badan intelijen internal Zionis, Shin Bet, mengklaim bahwa Akhras adalah anggota Jihad Islam, sebuah tuduhan yang dibantah oleh istrinya.

Lahir pada tahun 1971 di desa Salileh, dekat kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki utara, Akhras, ayah dari enam anak, telah dipenjara oleh otoritas ‘Israel’ setidaknya lima kali sejak ia berusia 18 tahun setidaknya selama lima tahun.

Ia ditahan selama tujuh bulan pada tahun 1989, selama dua tahun mulai tahun 2004, 16 bulan mulai tahun 2009, 11 bulan pada tahun 2018, dan terakhir pada bulan Juli.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Pesawat Tempur Israel Gempur Gaza

Pesawat Tempur Israel Gempur Gaza

Israel Diguncang Aksi Penikaman ke-3 dalam Sehari

Israel Diguncang Aksi Penikaman ke-3 dalam Sehari

Israel Panik Kabar Dugaan Perwira Shin Bet Ditawan Hamas

Israel Panik Kabar Dugaan Perwira Shin Bet Ditawan Hamas

Fatah: Bisa Jadi Ada Intifadah ke-3

Fatah: Bisa Jadi Ada Intifadah ke-3

Abbas Desak UE Akui Negara Palestina

Abbas Desak UE Akui Negara Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya