Dompet Dakwah Media

‘Israel’ Menangkap Jurnalis Palestina di Tepi Barat

Otoritas Palestina menghadapi reaksi yang meluas setelah Undang-Undang Kejahatan Elektronik disahkan oleh keputusan eksekutif pada tahun 2017

‘Israel’ Menangkap Jurnalis Palestina di Tepi Barat
Abdelrahman al-Thaher, 38, jurnalis dan pembuat film Palestina dari Nablus (Screengrab)

Terkait

Hidayatullah.com–Pasukan ‘Israel’ pada Selasa (27/10/2020) menangkap jurnalis dan pembuat film Palestina Abdelrahman al-Thaher di rumahnya di kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki utara, Middle East Eye (MEE) melaporkan. Rasha al-Sayeh, istri Thaher, memberi tahu MEE bahwa keluarganya terbangun karena suara jip militer dan kemudian mengetuk pintu rumah di dekatnya pada pukul 2 pagi, sebelum tentara tiba di rumah mereka dan Thaher membuka pintu.

“Petugas ‘Israel’ bertanya kepada (Thaher) apakah dia adalah ‘jurnalis terkenal’,” kata Sayeh. “Dia kemudian meminta untuk menggeledah ruang belajar dan barang-barang pribadinya.”

Penangkapan Thaher oleh pasukan ‘Israel’ terjadi tak lama setelah pembuat film berusia 38 tahun itu ditahan oleh aparat keamanan preventif Otoritas Palestina (PA) pada 19 Agustus, saat ia meninggalkan tempat kerjanya di pusat media An-Najah di Nablus, tempat ia meninggalkan tempat kerjanya. memproduksi dan menyajikan sejumlah program TV.

Pasukan keamanan PA telah menggerebek rumahnya keesokan harinya pada jam 1 pagi dan menyita peralatan, laptop dan file-nya. Thaher didakwa “menghina otoritas”, berdasarkan UU Kejahatan Elektronik PA, setelah memposting di media sosial. Dia diperintahkan untuk membayar 5.000 dinar Yordania (7.050 AS Dolar), sebelum dibebaskan pada 21 September.

Otoritas Palestina menghadapi reaksi yang meluas setelah Undang-Undang Kejahatan Elektronik disahkan oleh keputusan eksekutif pada tahun 2017. Kritikus menuduh pemerintah yang berbasis di Tepi Barat berusaha membendung suara oposisi dan kritik terhadap kebijakan politik dan ekonominya, termasuk koordinasi keamanan yang sedang berlangsung dengan pemerintah Zionis.

Penangkapan Dikutuk

Tuduhan di balik penangkapan Thaher oleh pasukan Zionis belum dipublikasikan.  Sayed mengatakan putra pasangan itu yang berusia delapan tahun terbangun dan terkejut oleh tentara ‘Israel’ di dalam rumah yang membuatnya takut.

“(Dia) menangis sepanjang waktu dan menuntut kembalinya ayahnya,” katanya.  “Ini pertama kalinya Abdelrahman ditangkap (oleh ‘Israel’), dia tidak terlibat dalam aktivitas politik apa pun, dan kami tidak dapat menebak mengapa dia ditangkap dan diadili. Bahkan karya jurnalistiknya pun tidak menjadi alasan untuk mengejarnya,” tambah Sayed.

Forum Internasional Palestina untuk Informasi dan Komunikasi mengutuk penangkapan Thaher dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa lebih dari 20 jurnalis Palestina saat ini ditahan oleh Zionis.  “Kami mengutuk penangkapan jurnalis, kami menegaskan kebebasan jurnalis untuk melakukan pekerjaan mereka dan kami meminta pasukan pendudukan (Israel) untuk segera membebaskan Abdelrahman dan semua sesama jurnalis,” kata pernyataan itu.

Sutradara film ini memiliki gelar BA dalam bidang arsitektur, namun telah lama bekerja di bidang media dan seni sebagai jurnalis dan presenter, dengan program di saluran termasuk TV Roya Yordania, TV Wattan lokal, dan Al Araby TV yang berbasis di Inggris.  Thaher juga memproduksi sejumlah film dokumenter dan pertunjukan satir.*

 

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !