Dompet Dakwah Media

Remaja Palestina Meninggal setelah Dipukuli oleh Tentara ‘Israel’

"Front Populer sayap kiri untuk Pembebasan Palestina (PFLP) mengatakan pembunuhan Snobar akan menjadi “kutukan yang akan terus menghantui para pengkhianat Arab”

Remaja Palestina Meninggal setelah Dipukuli oleh Tentara ‘Israel’
EOP
[Foto file] Penjajah Israel menangkapi remaja Palestina

Terkait

Hidayatullah.com–Seorang remaja Palestina meninggal karena luka-lukanya setelah dipukuli oleh pasukan ‘Israel’ di dekat kota Turmus-Ayya timur laut Ramallah, Al Jazeera melaporkan.

Kementerian kesehatan Palestina mengatakan bahwa Amer Abedalrahim Snobar tiba di rumah sakit setelah “dipukuli dengan parah di leher”.

Ahmed al-Bitawi, direktur Kompleks Medis Palestina, mengonfirmasi kepada outlet berita Palestina pada Ahad (25/10/2020) pagi bahwa Snobar meninggal akibat luka yang diderita akibat serangan pasukan ‘Israel’.

“Ada tanda-tanda pemukulan yang terlihat di leher Snobar,” kata Bitawi.

Pusat medis melaporkan bahwa luka di leher Snobar konsisten dengan pemukulan dengan popor senapan tentara ‘Israel’.

Dalam sebuah pernyataan, Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) menuduh pasukan Zionis melakukan “tindakan brutal yang mengerikan terhadap seorang pemuda tak berdaya yang kejahatan satu-satunya adalah orang Palestina”.

Pejabat senior PLO Hanan Ashrawi mengatakan dalam pernyataannya bahwa Sanouber telah “dipukul” oleh pasukan ‘Israel’.

Snobar berasal dari desa Yatma, di selatan kota Nablus, Tepi Barat yang diduduki.

Anggota tim LSM medis mengatakan kepada outlet berita Palestina setempat bahwa mereka mencoba melakukan resusitasi jantung pada Snobar sebelum memindahkannya ke pusat medis.

Tentara Zionis mengatakan pasukan menanggapi insiden di utara Ramallah setelah batu dilemparkan ke kendaraan tentara.

Pasukan “di daerah itu dikirim ke tempat kejadian dan menggeledah daerah itu untuk mencari penyerang,” kata pernyataan militer.

“Rincian awal menunjukkan bahwa pada saat kedatangan pasukan… kedua tersangka mencoba melarikan diri dengan berjalan kaki,” katanya. “Saat melarikan diri, salah satu tersangka ternyata pingsan, pingsan dan kepalanya terbentur. Tersangka tidak dipukul oleh pasukan IDF.”

Dalam sebuah pernyataan, Front Populer sayap kiri untuk Pembebasan Palestina (PFLP) mengatakan pembunuhan Snobar akan menjadi “kutukan yang akan terus menghantui para pengkhianat Arab” – mengacu pada kesepakatan normalisasi baru-baru ini oleh Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan.

“Tanggapan atas kejahatan keji ini adalah dengan menarik pengakuan entitas Zionis dan semua perjanjian yang dihasilkan darinya, dan pembentukan kepemimpinan nasional yang bersatu yang mampu memimpin perlawanan rakyat melawan pendudukan Zionis,” kata pernyataan itu.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !