Dompet Dakwah Media

Kelompok Pro-Palestina Memenangkan Gugatan Hukum di Pengadilan AS atas Tuduhan Kasus Terorisme

Kelompok-kelompok itu digugat atas terorisme yang terjadi di Yerusalem pada tahun 1996, bertahun-tahun sebelum mereka dibentuk.

Kelompok Pro-Palestina Memenangkan Gugatan Hukum di Pengadilan AS atas Tuduhan Kasus Terorisme
Bendera Palestina berkibar di markas PBB bukan berarti tanda Palestina merdeka. Faktanya masih dijajah

Terkait

Hidayatullah.comPengadilan AS memutuskan mendukung kelompok-kelompok pro-Palestina dalam tuduhan yang menuntut mereka bertanggung jawab atas tindakan terorisme, Middle East Eye melaporkan.

Kelompok-kelompok itu digugat atas terorisme yang terjadi di Yerusalem pada tahun 1996, bertahun-tahun sebelum mereka dibentuk.

Pengadilan federal di Chicago pada hari Selasa (20/10/2020) memutuskan bahwa kedua kelompok – Muslim Amerika untuk Palestina (AMP) dan Amerika untuk Keadilan di Palestina (AJP) – tidak bertanggung jawab untuk membayar $ 156 juta sebagai ganti rugi kepada Stanley dan Joyce Boim.

Suami dan istri tersebut dianugerahi sejumlah uang setelah kasus pengadilan tahun 2004 mengenai putra mereka, David Boim, yang ditembak mati pada tahun 1996 di halte bus dekat Yerusalem.

Pasangan itu mencari kompensasi di bawah Undang-Undang Anti-Terorisme, sebuah undang-undang yang mengizinkan para korban “terorisme internasional” Amerika untuk mencari ganti rugi di pengadilan AS.

Boims berusaha untuk mengumpulkan uang dari terdakwa asli dalam gugatan – kelompok Palestina termasuk Holy Land Foundation, yang dihukum oleh AS sebagai front Hamas – namun, entitas ini telah ditutup.

Kemudian pada 2017, pasangan itu mengalihkan pandangan mereka ke AMP dan AJP dan mengajukan gugatan terhadap mereka, menuduh kedua kelompok tersebut sebagai “alter ego” dari terdakwa asli.

Hatem Bazian, salah satu pendiri AMP, bersaksi di pengadilan bahwa dia bukan anggota dewan dari salah satu organisasi yang sekarang sudah tidak berfungsi, juga bukan bagian dari kasus pengadilan asli.

AMP, didirikan pada 2006, mengatakan misinya adalah untuk mendidik orang Amerika tentang Palestina dan warisannya. AJP adalah nama bisnis resmi untuk AMP dan sponsor fiskalnya.

‘Tuduhan Spekulatif’
Setelah pertarungan hukum selama tiga tahun, pengadilan Chicago memenangkan AMP dan AJP, mencatat bahwa Boims tidak memberikan bukti konkret bahwa kedua organisasi tersebut terkait dengan kelompok yang mati.

“Sebagai tanggapan, Boims tidak memberikan bukti bahwa AMP dan AJP serta terdakwa Boim yang sudah mati memiliki kontinuitas yang substansial dalam operasi, kepemilikan bersama, kepemimpinan, tujuan bisnis yang sama, atau bahwa ada pengalihan aset – mereka juga tidak memberikan bukti motif yang melanggar hukum,” kata putusan pengadilan itu.

“Sebaliknya, mereka menawarkan tuduhan spekulatif,” katanya.

“Pengadilan menolak menyimpulkan bahwa karena Dr. Bazian dan (pendiri AMP Munjed) Ahmad mendukung masalah Palestina, mereka entah bagaimana terkait dengan Hamas.”

Gugatan itu adalah salah satu dari beberapa gugatan di AS yang berusaha menahan kelompok, dan terkadang Otoritas Palestina, bertanggung jawab atas serangan yang dikaitkan dengan Hamas, gerakan perlawanan Palestina yang oleh Departemen Luar Negeri AS dianggap sebagai organisasi teroris asing.

“Ini adalah pertama kalinya, sejauh yang dapat saya verifikasi, bahwa Pengadilan telah menolak klaim hukum Zionis atas kesalahan asosiasi dan dalam putusan tersebut menegaskan bahwa advokasi dan aktivisme Palestina tidak dapat dibenci secara aneh dengan mengajukan tuntutan hukum yang merusak untuk menghubungkannya. terhadap terorisme,” Bazian, salah satu pendiri AMP, mengatakan kepada Middle East Eye.

“Ini adalah kemenangan besar bagi AMP dan aktivisme Palestina di AS, dan dalam pandangan saya mengistirahatkan dan sepenuhnya mendiskreditkan strategi lawfare yang berpusat pada penggunaan pengadilan sebagai alat pembungkam untuk melindungi Zionisme dan Apartheid ‘Israel’,” katanya.

Undang-Undang Anti Terorisme

Putusan tersebut merupakan kesimpulan terbaru dalam pertempuran pengadilan AS yang diajukan terhadap kelompok Palestina, Otoritas Palestina (PA) atau Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) atas dugaan keterlibatan dalam serangan teroris.

Pada bulan Mei, Pengadilan Banding AS menolak gugatan tahun 2004 terhadap PA dan PLO atas dugaan keterlibatan mereka dalam pemboman bunuh diri tahun 2002.

Diarsipkan di bawah Undang-Undang Anti-Terorisme, gugatan tersebut meminta ganti rugi $ 900 juta untuk keluarga korban bom bunuh diri AS di pemukiman ilegal ‘Israel’ di Karnei Shomron di Tepi Barat yang diduduki.

Setelah lebih dari 15 tahun bolak-balik hukum, Pengadilan Banding AS di District of Columbia menemukan bahwa “pengadilan distrik tidak memiliki yurisdiksi pribadi atas para terdakwa”.

Pada 2018, Mahkamah Agung AS menolak tawaran untuk membuat PLO membayar $ 655 juta sebagai ganti rugi kepada orang Amerika yang terluka dalam enam serangan di ‘Israel’.

Kritik terhadap Undang-Undang Anti-Terorisme mengatakan tindakan itu telah digunakan untuk menargetkan kelompok-kelompok pro-Palestina. Undang-undang itu juga dikritik karena mengubah konflik internasional menjadi masalah hukum domestik AS.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !