Dompet Dakwah Media

‘Israel’ Akan Bangun Lagi 2.166 Rumah Pemukim Ilegal Yahudi di Tepi Barat yang Diduduki

Persetujuan itu datang kurang dari sebulan setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain menandatangani perjanjian untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’

‘Israel’ Akan Bangun Lagi 2.166 Rumah Pemukim Ilegal Yahudi di Tepi Barat yang Diduduki
AA

Terkait

Hidayatullah.com‘Israel’ telah menyetujui 2.166 rumah pemukim baru di seluruh Tepi Barat yang diduduki pada Rabu (13/10/2020). Angka resmi tersebut dilansir oleh kantor berita AFP.

Keputusan pemerintah Zionis tersebut mengakhiri jeda delapan bulan dalam perluasan permukiman.

Persetujuan itu datang kurang dari sebulan setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain menandatangani perjanjian untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’, yang sebagai imbalannya berjanji untuk membekukan rencananya untuk mencaplok sebagian Tepi Barat.

Di bawah hukum internasional, pemukiman dianggap ilegal. Pejabat Palestina dan banyak komunitas internasional memandang mereka sebagai hambatan utama untuk solusi dua negara yang layak.

LSM Peace Now mengatakan penyelesaian permukiman itu menandakan penolakan Israel atas kenegaraan Palestina dan memberikan pukulan terhadap harapan perdamaian Israel-Arab yang lebih luas.

Dikatakan sekitar 2.000 lebih rumah diharapkan akan disetujui pada hari Kamis (15/10/2020).

“(Perdana Menteri Benjamin) Netanyahu bergerak maju dengan kecepatan penuh untuk memperkuat aneksasi de facto Tepi Barat,” katanya dalam sebuah pernyataan menjelang keputusan Rabu.

Tetapi rencana kontroversial Netanyahu yang diumumkan pada Januari memberi AS restu kepada pencaplokan ‘Israel’ atas sebagian besar Tepi Barat, termasuk permukiman.

Nida Ibrahim dari Al Jazeera mengatakan kemajuan unit permukiman ini akan menandai yang terbesar tahun ini dalam satu dekade.

“Palestina melihat pemerintah ‘Israel’ saat ini diperkuat oleh hubungan yang kuat antara Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu dan Presiden AS saat ini Donald Trump,” katanya, berbicara dari kota Ramallah di Tepi Barat.

“Banyak orang Palestina berharap bahwa Trump tidak akan mendapatkan masa jabatan kedua dalam kepresidenan AS,” tambahnya. “Mereka berharap bahwa jika kandidat demokratis memenangkan pemilihan, mereka akan mampu mempersempit perluasan permukiman ‘Israel’.”

Trump melihat kesepakatan Teluk sebagai bagian dari inisiatifnya yang lebih luas untuk perdamaian Timur Tengah.

Pada hari Selasa (13/10/2020), Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengatakan kemenangan Trump akan menjadi bencana bagi rakyatnya – dan dunia pada umumnya.

‘Israel’ setuju untuk menunda rencana tersebut di bawah kesepakatan normalisasi dengan UEA, sesuatu yang dikutip pejabat Emirat sebagai tanggapan atas kritik Arab dan Muslim.

Namun, Ibrahim mengatakan kenyataan di lapangan – dengan atau tanpa deklarasi resmi pencaplokan – masih merupakan pencurian terus menerus tanah Palestina oleh negara penjajah.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !