Dompet Dakwah Media

Pasukan ‘Israel’ Mencegah Akses Jamaah Palestina ke Masjid Ibrahimi

Anggota Komite Eksekutif PLO Ahmad Tamimi mengecam penutupan tersebut sebagai “pelanggaran terang-terangan” terhadap warga Palestina dan hak asasi manusia Muslim, termasuk hak atas kebebasan beribadah.

Pasukan ‘Israel’ Mencegah Akses Jamaah Palestina ke Masjid Ibrahimi
[File foto] penjajah Zionis memasuki Masjid Ibrahimi

Terkait

Hidayatullah.com–Pasukan ‘Israel’ pada Senin (28/09/2020) menolak akses jamaah Palestina ke Masjid Ibrahimi di kota Hebron, Tepi Barat selatan. Pasukan Zionis mengutip hari libur Yahudi sebagai dalih, menurut koresponden WAFA.

Dia mengatakan bahwa sejumlah besar tentara ‘Israel’ dikerahkan di sekitar masjid dan di sekitar kota tua. Mereka menempatkan pembatasan yang mencekik pada gerakan dan kehidupan Palestina, ketika pemukim fanatik ilegal bersiap untuk merayakan Yom Kippur.

Direktur masjid Hifthi Abu Sneineh mengatakan kepada WAFA bahwa penutupan tersebut mulai berlaku pada Ahad (27/09/2020) sore dan akan tetap diberlakukan hingga pukul 10:00 malam. Pada hari Senin, WAFA mencatat bahwa para pemukim mendirikan tenda di daerah tersebut.

Anggota Komite Eksekutif PLO Ahmad Tamimi mengecam penutupan tersebut sebagai “pelanggaran terang-terangan” terhadap warga Palestina dan hak asasi manusia Muslim, termasuk hak atas kebebasan beribadah.

Seminggu yang lalu, otoritas ‘Israel’ menutup masjid selama dua hari berturut-turut untuk memberi jalan bagi pemukim Yahudi untuk merayakan liburan Rosh Hashanah, atau Tahun Baru Yahudi.

Dua puluh enam tahun lalu, pemukim ‘Israel’ Baruch Goldstein masuk ke Masjid Ibrahimi dan menembaki jamaah Muslim Palestina, menewaskan 29 orang. Empat warga Palestina tewas pada hari yang sama dalam bentrokan yang terjadi di sekitar Masjid sebagai tanggapan atas pembantaian itu.

Setelah itu, masjid, yang dikenal oleh orang Yahudi sebagai Makam Para Leluhur, dibagi menjadi dua, dengan sebagian besar diubah menjadi sinagoga sementara pengawasan ketat diberlakukan pada orang-orang Palestina dan daerah-daerah yang tertutup sepenuhnya untuk mereka, termasuk pasar penting dan jalan utama, jalan Shuhada.

Diperkirakan 800 pemukim ilegal Yahudi yang terkenal agresif hidup di bawah perlindungan ribuan tentara di pusat kota Hebron. Kota ini adalah rumah bagi lebih dari 30.000 orang Palestina.

‘Israel’ menggunakan nama nasionalis Yahudi “Yudea dan Samaria” untuk merujuk pada Tepi Barat yang diduduki untuk memperkuat klaim palsu atas wilayah tersebut dan memberi mereka lapisan legitimasi historis dan religius.*

Rep: Fida' A.

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !