Dompet Dakwah Media

Duta Besar UEA: Warga Palestina Harus Berterima Kasih atas Normalisasi

Duta Besar UEA untuk AS Yousef al-Otaiba mengecam warga Palestina dan menuduh mereka “tidak tahu berterima kasih”

Duta Besar UEA: Warga Palestina Harus Berterima Kasih atas Normalisasi
Twitter
Protes warga Palestina di depan Masjid Al-Aqsha terhadap sikap UEA membangun kesepakatan normalisasi dengan Zionis

Terkait

Hidayatullah.comDuta Besar UEA untuk AS mengatakan bahwa Palestina harus berterima kasih atas kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’. Ia sekali lagi mengklaim bahwa kesepakatan itu mencegah pencaplokan skala besar Tepi Barat yang diduduki – meskipun ada penolakan berulang oleh para pejabat Zionis, Middle East Eye melaporkan.

Dalam percakapan online dengan mantan duta besar AS untuk ‘Israel’ Dan Shapiro dan sejumlah pejabat Amerika yang menangani kesepakatan itu, Yousef al-Otaiba dilaporkan mengecam warga Palestina dan menuduh mereka “tidak tahu berterima kasih”, surat kabar ‘Israel’ Maariv melaporkan.

“Sungguh ironis, warga Palestina merasa dikhianati setelah penandatanganan perjanjian, padahal seharusnya mereka bahagia karena itulah yang mencegah pencaplokan,” kata Otaiba.

Sementara para pejabat Emirat memuji perjanjian normalisasi sebagai cara yang berhasil untuk mencegah aneksasi dan menyelamatkan solusi dua negara, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu telah berulang kali menekankan bahwa dia tetap “berkomitmen untuk mencaplok bagian Tepi Barat”.

Pekan lalu, Duta Besar AS untuk pemerintah Zionis juga tampaknya menuangkan air dingin pada klaim Abu Dhabi bahwa normalisasi telah menangguhkan aneksasi, mengatakan kepada surat kabar ‘Israel’ Hayom bahwa dia yakin itu “akan terjadi”.

“Kami mengalami beberapa kendala karena pandemi serta beberapa kesulitan diplomatik,” tambah David Friedman, mencatat perkembangan terakhir dengan UEA.

Selama bertahun-tahun, Palestina telah mengatakan bahwa normalisasi akan melemahkan posisi pan-Arab yang telah lama ada bahwa hanya penarikan ‘Israel’ dari wilayah pendudukan dan penerimaan kenegaraan Palestina akan memungkinkan hubungan normal dengan negara-negara Arab.

Kekuatan regional Arab Saudi awalnya menyarankan bahwa Riyadh hanya akan meresmikan hubungan dengan negara penjajah melalui Prakarsa Perdamaian Arab 2002, tetapi selama pidato di Sidang Umum PBB pada hari Rabu (23/09/2020), Raja Salman menyuarakan dukungan untuk kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS.

“Kami mendukung upaya pemerintah AS saat ini untuk mencapai perdamaian di Timur Tengah,” kata raja Saudi tersebut.

Sejak UEA dan Bahrain menandatangani perjanjian normalisasi dengan ‘Israel’ awal bulan ini, para pejabat AS telah menyatakan optimisme bahwa beberapa negara Arab lainnya juga dapat menjalin hubungan diplomatik.

Sementara itu, Palestina mengutuk kesepakatan itu sebagai “tikaman di belakang”, mencabut kepemimpinan mereka dalam sesi Liga Arab saat ini sebagai protes.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !