Dompet Dakwah Media

‘Israel’, UEA dan Bahrain Secara Resmi Menandatangani Kesepakatan Normalisasi yang Ditengahi AS

“Rakyat Timur Tengah tidak akan lagi membiarkan kebencian terhadap ‘Israel’ dikobarkan sebagai alasan untuk radikalisme atau ekstremisme,” kata Trump

‘Israel’, UEA dan Bahrain Secara Resmi Menandatangani Kesepakatan Normalisasi yang Ditengahi AS
Presiden AS Donald Trump dan Netanyahu memimpin upacara penandatanganan Normaliasi hubungan antara 'Israel' dengan UEA dan Bahrain yang dipimpin delegasi oleh Menteri Luar Negeri UEA Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif Al Zayani diadakan di White House

Terkait

Hidayatullah.comUni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain telah menandatangani perjanjian untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ dalam penyelarasan strategis negara-negara Timur Tengah melawan Iran.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Selasa (15/09/2020) menjadi tuan rumah upacara di Gedung Putih setelah UEA dan kemudian Bahrain setuju untuk menormalisasi hubungan dengan pemerintah Zionis. Kesepakatan tersebut ditandatangani tanpa resolusi konflik ‘Israel’ yang telah berlangsung puluhan tahun dengan Palestina, yang telah mengutuk perjanjian tersebut.

Pada acara yang ditengahi AS, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menandatangani perjanjian dengan Menteri Luar Negeri UEA Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif Al Zayani.

Kesepakatan tersebut menjadikan mereka negara Arab ketiga dan keempat yang mengambil langkah seperti itu untuk menormalkan hubungan sejak ‘Israel’ menandatangani perjanjian damai dengan Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

“Rakyat Timur Tengah tidak akan lagi membiarkan kebencian terhadap ‘Israel’ dikobarkan sebagai alasan untuk radikalisme atau ekstremisme,” kata Trump pada upacara di Gedung Putih, dilansir oleh Al Jazeera.

“Dan mereka tidak akan lagi membiarkan takdir besar wilayah mereka disangkal.”

“Perdamaian ini pada akhirnya akan meluas hingga mencakup negara-negara Arab lainnya. Dan pada akhirnya, itu dapat mengakhiri konflik Arab-‘Israel’, sekali dan untuk selamanya,’ kata Netanyahu.

Ammar Hijazi, asisten menteri urusan multilateral Otoritas Palestina, mengatakan penandatanganan perjanjian itu adalah “hari yang menyedihkan”.

“Satu-satunya jalan untuk perdamaian bagi Palestina adalah mengakhiri pendudukan Israel yang brutal ini dan memberikan Palestina hak mereka yang tidak dapat dicabut untuk menentukan nasib sendiri. Tanpa itu tidak ada jalan menuju perdamaian di wilayah tersebut,” kata Hijazi kepada Al Jazeera.

Hijazi menyebut upacara penandatanganan Gedung Putih sebagai “pertunjukan foto” yang “hanya menobatkan ‘Israel’ sebagai polisi di wilayah tersebut” dan membuka jalan bagi lebih banyak penjualan senjata AS ke wilayah tersebut.

Menyatukan ‘Israel’, UEA, dan Bahrain mungkin menjadi keprihatinan bersama mereka tentang meningkatnya pengaruh Iran di kawasan dan pengembangan rudal balistik. Iran telah mengkritik kedua kesepakatan tersebut.

Sesama negara Teluk, Qatar telah mengambil sikap untuk mengesampingkan normalisasi hubungan dengan negara penjajah sampai kedamaian Palestina tercapai. Juru bicara kementerian luar negeri Qatar, Lolwah al-Khater, mengatakan kepada Bloomberg pada hari Senin bahwa menormalisasi hubungan dengan ‘Isreal’ “tidak bisa menjadi jawaban” untuk konflik Israel-Palestina.

Dengan Trump akan dipilih kembali pada 3 November, kesepakatan itu dapat membantu menopang dukungan di antara pemilih evangelis Kristen pro-‘Israel’ di AS, bagian penting dari basis politiknya.

Berbicara kepada Fox News beberapa jam sebelum upacara, Trump mengatakan dia mengharapkan lebih banyak negara Arab untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ dan memperkirakan Palestina pada akhirnya akan bergabung juga atau “ditinggalkan dalam keadaan dingin”.

Salah satu target banding Gedung Putih adalah Arab Saudi, kekuatan Teluk Arab terbesar. Sejauh ini, Saudi, yang pemimpinnya adalah penjaga situs paling suci Islam dan memerintah pengekspor minyak terbesar di dunia, telah mengisyaratkan bahwa mereka belum siap.

Target lainnya adalah Oman, yang pemimpinnya berbicara dengan Trump minggu lalu.

‘Israel’ menandatangani perjanjian terpisah dengan masing-masing negara Teluk dan AS bergabung dengan ketiganya dalam menandatangani dokumen bersama yang dikenal sebagai Abraham Accords, yang oleh Gedung Putih digambarkan sebagai “deklarasi perdamaian”.

Kesepakatan ‘Israel’-Bahrain akan melibatkan pertukaran kedutaan, penasihat senior dan menantu Trump, Jared Kushner, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Empat versi perjanjian ditandatangani, satu dalam bahasa Inggris, satu lagi dalam bahasa Ibrani dan dua dalam bahasa Arab.

Beberapa perbedaan tetap ada meskipun ada hubungan yang menghangat. Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak akan memiliki masalah dalam menjual jet tempur siluman F-35 ke UEA, yang telah lama berusaha untuk mendapatkannya. Tetapi ‘Israel’, satu-satunya di kawasan yang memiliki F-35, telah menekankan bahwa mereka masih keberatan dengan penjualan tersebut.

Frustrasi dengan penolakan Palestina untuk mengambil bagian dalam inisiatif perdamaian Timur Tengah Trump, Gedung Putih telah berusaha untuk melewati mereka dengan harapan mereka akan melihat kesepakatan dengan UEA dan Bahrain sebagai insentif, bahkan pengaruh, untuk pembicaraan damai.

Didorong oleh “normalisasi’ hubungan antara negara-negara Arab dan ‘Israel’, faksi-faksi politik Palestina yang terpecah bekerja dengan rajin dalam pembicaraan multilateral untuk memulihkan persatuan dan memperbaiki pemisahan antara Jalur Gaza dan Tepi Barat dalam negosiasi yang jauh lebih menjanjikan daripada upaya sebelumnya.

Kepemimpinan Palestina, yang telah lama menuduh Trump bias pro-‘Israel’, telah mengecam hubungan Arab dengan ‘Israel’ sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka.

Sebagai imbalan atas normalisasi dengan UEA, Netanyahu setuju untuk menangguhkan rencana untuk mencaplok bagian Tepi Barat yang diduduki.

Palestina memandang perjanjian baru itu sebagai pelemahan terhadap posisi pan-Arab lama yang menyerukan penarikan ‘Israel’ dari wilayah pendudukan dan penerimaan kenegaraan Palestina sebagai imbalan untuk hubungan normal dengan negara-negara Arab.

Meskipun negosiasi antara penjajah dan Palestina terakhir kali gagal pada tahun 2014, beberapa negara Teluk Arab dan beberapa negara Arab lainnya telah lama melakukan kontak informal diam-diam dengan negara Yahudi itu.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !