Dompet Dakwah Media

Pengadilan ‘Israel’: Tahanan Palestina Tidak Memiliki Hak atas Protokol Kesehatan Meskipun Ada Ancaman Covid-19

Saat ini, 30 penjaga penjara dan tujuh tahanan terinfeksi dengan Covid-19 yang berpotensi mematikan

Pengadilan ‘Israel’: Tahanan Palestina Tidak Memiliki Hak atas Protokol Kesehatan Meskipun Ada Ancaman Covid-19
[Ilustrasi] Anak Peremupuan Palestina ditangkap dan ditahan Penjajah Israel

Terkait

Hidayatullah.comPengadilan tinggi ‘Israel’ menolak petisi yang menuntut perlindungan bagi tahanan Palestina di penjara Gilboa dari ancaman coronavirus – seperti jarak sosial – meskipun wabah penyakit telah menyebar di pusat penahanan, The New Arab melaporkan.

Saat ini, 30 penjaga penjara dan tujuh tahanan terinfeksi dengan Covid-19 yang berpotensi mematikan, sementara 489 penjaga dan 58 tahanan berada di karantina di penjara Israel utara.

Kamis lalu, Mahkamah Agung ‘Israel’ memutuskan bahwa tahanan Palestina tidak memiliki hak untuk menjaga jarak sosial sebagai perlindungan terhadap virus korona yang mematikan.

Adalah, sebuah kelompok hak asasi manusia yang membela warga Palestina di Israel, menuntut agar Layanan Penjara ‘Israel’ (IPS) dan Kementerian Keamanan Publik mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melindungi 450 tahanan – yang sebagian besar warga Palestina – dari Covid-19 di penjara Gilboa yang penuh sesak.

Mahkamah Agung membenarkan keputusannya dengan mengatakan warga Palestina yang ditahan di penjara tidak berbeda dengan anggota keluarga atau teman flat yang tinggal di rumah yang sama.

Adalah menuduh pengadilan “sepenuhnya mengabaikan fakta bahwa para tahanan ditahan di bawah tekanan dan otoritas ‘Israel’ bertanggung jawab atas kesehatan mereka dan kondisi penahanan mereka”.

“Putusan pengadilan telah membebaskan IPS dari kewajiban untuk mempertahankan, dan atau bahkan memperjuangkan, menjaga jarak sosial yang aman di sel-sel ‘tahanan keamanan’ Palestina. Ini bertentangan dengan praktik kesehatan Covid-19 dasar yang dilakukan oleh otoritas penjara di seluruh dunia. ,” kelompok tersebut menyatakan.

Pengacara Adalah  Myssana Morany, yang mengajukan petisi atas nama keluarga dua tahanan Palestina, mengatakan ‘Israel’ memilih untuk “menerima fiksi” dalam keputusannya melawan tahanan Palestina.

“Mahkamah Agung Israel telah memilih untuk menerima fiksi yang diajukan oleh otoritas Israel bahwa kebijakan jarak jauh Covid-19 – penting bagi semua orang – tidak relevan dengan ‘tahanan keamanan’ Palestina yang ditahan di balik jeruji besi,” ungkapnya.

“Putusan penetapan preseden ini membahayakan kehidupan dan kesehatan warga Palestina yang dipegang oleh ‘Israel’ – dan menimbulkan ancaman bagi masyarakat secara keseluruhan. Ia (Israel) mengabaikan para profesional kesehatan dan kelompok hak asasi manusia di seluruh dunia yang telah menyerukan agar ada jarak sosial di dalam penjara, dan membuat orang-orang Palestina yang ditahan oleh Israel terpapar virus tersebut tanpa opsi untuk melindungi diri mereka sendiri,” tambahnya.*

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !