Sabtu, 13 Februari 2021 / 2 Rajab 1442 H

Palestina Terkini

Pimpinan Hamas Memuji Dukungan Qatar untuk Palestina

Al Jazeera
Emir Qatar Syeikh Tamim bin Hamad Al Thani bertemu pemimpin Hamas Ismail Haniya di Doha
Bagikan:

Hidayatullah.comKetua Biro Politik Hamas Ismail Haniyeh memuji peran Qatar dalam mendukung perjuangan Palestina secara regional dan internasional, menekankan bahwa negara tersebut telah menggunakan kemampuannya untuk mendukung rakyat Palestina.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Qatar, Haniyeh mengatakan bahwa orang-orang Palestina mengakui posisi dukungan Qatar. Terutama selama krisis yang dialami selama beberapa tahun terakhir, menunjukkan diplomasi Qatar yang berbeda dalam posisinya sebagai Arab dan Islam yang mendukung tujuan Palestina, karena itu ia adalah negara pertama yang mendukung rakyat Palestina secara internal dan eksternal, Days of Palestine melaporkan.

Dia menjelaskan bahwa dukungan keuangan Qatar kepada rakyat Palestina berlanjut hingga hari ini. Qatar telah menyumbang 180 juta dolar dalam satu tahun terakhir saja, yang membantu rekonstruksi 10.000 rumah yang hancur selama serangan ‘Israel’ di Gaza.

Dia mengatakan bahwa Komite Rekonstruksi Qatar bertanggung jawab untuk mengelola semua proyek di Gaza.

Haniyeh menyerukan perlunya mengangkat blokade tidak adil yang dikenakan pada Qatar untuk kepentingan kawasan dan memulihkan persatuan untuk menghadapi tantangan.

Dia memuji kemampuan Doha untuk mengatasi efek dari blokade ini, karena Qatar telah menjadi negara dengan stabilitas strategis, yang mampu hidup berdampingan dengan perubahan di wilayah tersebut.

Dia menekankan bahwa perkembangan yang sedang dialami oleh masalah Palestina pada tahap ini adalah yang paling berbahaya sejak konflik dimulai dengan pendudukan Zionis pada tahun 1948.

Dia menunjukkan bahwa proyek Zionis didasarkan pada dua pilar utama: yang pertama adalah pencaplokan wilayah dan yang kedua adalah pengusiran orang-orang Palestina.

Dia menambahkan bahwa Palestina menghadapi strategi Israel yang mencerminkan dirinya dalam banyak rencana dan target sejak pendudukan tanah itu.

Dia mengklarifikasi bahwa inti dari penargetan ini adalah Yerusalem, baik dalam hal pendudukan, Yahudisasi atau mengubah identitas Arab-Islam Palestina dan mengisolasinya dari koneksi Palestina dan Arab dengan mengintensifkan permukiman ilegal di Yerusalem.

Dia juga mengatakan bahwa ada masalah penyelesaian yang telah menyebar dari wilayah Palestina sejak 1948 ke tanah yang diduduki pada tahun 1967.

“Hari ini kita berbicara tentang 750.000 pemukim ilegal yang tinggal di Tepi Barat, setengah dari mereka tinggal di Yerusalem, dan ada blok, disebut blok utama permukiman ilegal Israel yang menempati 12% dari wilayah Tepi Barat, di samping pembangunan dinding di dalam wilayah Tepi Barat.

“Tembok ini memiliki dampak besar pada geografi dan demografi, karena memotong wilayah sebagian besar Tepi Barat di tempat yang dikenal sebagai tanah di balik dinding,” jelasnya.

Mengenai pentingnya mengatur pihak Palestina dari dalam dan menyelesaikan rekonsiliasi antara gerakan Fatah dan Hamas, Haniyeh mengatakan bahwa mereka sedang membangun langkah-langkah menuju rekonsiliasi Palestina melalui dialog nasional, menjelaskan bahwa tahap saat ini lebih mendesak untuk menghadapi perubahan-perubahan yang disebabkan baru-baru ini. “Kesepakatan abad ini” Amerika, yang jelas menzalimi Paestina, dan rencana entitas Israel untuk mencamplok bagian dari Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Jordan secara formal.

Dia menunjukkan bahwa memperkuat proyek nasional memiliki tiga pondasi, termasuk kesepakatan secara nasional dan kepemimpinan bagi rakyat Palestina, yakni Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).

“Kami tidak menawarkan pengganti untuk organisasi itu, tetapi ia perlu dibangun kembali,” katanya.

Pondasi ketiga adalah kesepakatan tentang strategi perlawanan, apakah diplomatik atau bersenjata.

Dia menambahkan: “Kami siap untuk duduk di meja yang sama dan sepakat tentang bagaimana menjalankan perjuangan nasional kami untuk mengakhiri pendudukan.”*

Rep: Fida' A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Selama 6 Bulan Terakhir, 24 Ribu Bayi Lahir di Gaza

Selama 6 Bulan Terakhir, 24 Ribu Bayi Lahir di Gaza

Seorang Pria Palestina Mengaku Meracuni Arafat

Seorang Pria Palestina Mengaku Meracuni Arafat

Kelompok Minoritas Arab-’Israel’ Berjuang Melawan UU Rasis ‘Israel’

Kelompok Minoritas Arab-’Israel’ Berjuang Melawan UU Rasis ‘Israel’

Wartawan Hidayatullah.com Terluka di Israel

Wartawan Hidayatullah.com Terluka di Israel

Ditangkap Zionis, Syeikh Raid Shalah: “Dengan Nyawa dan Darah, Kami Tebus Al-Aqsha”

Ditangkap Zionis, Syeikh Raid Shalah: “Dengan Nyawa dan Darah, Kami Tebus Al-Aqsha”

Baca Juga

Berita Lainnya