Pandemi Covid-19 Meningkat di Tepi Barat

Penguncian yang lebih pendek diberlakukan di kota-kota Palestina lainnya di seluruh Tepi Barat

Pandemi Covid-19 Meningkat di Tepi Barat

Terkait

Hidayatullah.comJumlah kasus positif Covid-19 telah meningkat hampir tujuh kali lipat di Tepi Barat yang dijajah Zionis selama tiga minggu terakhir.

Jumlah total kasus meningkat dari 690 pada 16 Juni menjadi lebih dari 4.700 pada 6 Juli.

Terjadi 20 kematian di Tepi Barat, lebih setengahnya tercatat terjadi dalam sepekan terakhir.

Kelompok pemantau PBB, OCHA, mengatakan ini adalah salah satu tingkat kenaikan tertinggi yang tercatat di seluruh dunia selama periode ini.

Otoritas Palestina telah memperbarui langkah-langkah penguncian atau lockdown di daerah-daerah tertentu mengingat lonjakan baru ini, setelah penguncian dilonggarkan pada Mei.

Peningkatan baru-baru ini telah dikaitkan dengan pelonggaran pembatasan – termasuk membuka kembali bisnis dan rumah ibadah.

Sementara itu, jumlah total kasus positif di “Israel” sekarang melebihi 30.000. Lebih dari setengahnya telah sembuh dan 332 meninggal dunia.

Tes antibodi awal menunjukkan bahwa 2,5 persen populasi “Israel” telah terinfeksi virus – lebih dari 10 kali jumlah kasus positif.

Pembatasan diberlakukan kembali

Mohammad Shtayyeh, perdana menteri Otoritas Palestina, telah mendesak Israel untuk menutup semua pos pemeriksaan masuk dan keluar dari Tepi Barat untuk menghalangi penyebaran.

Buruh Palestina yang terus bekerja di “Israel” diyakini menjadi faktor utama untuk penyebaran COVID-19 di Tepi Barat.

Ratusan ribu pekerja melakukan perjalanan antara rumah mereka di Tepi Barat dan pekerjaan mereka di “Israel” setiap minggu.

Menanggapi lonjakan baru-baru ini, Otoritas Palestina memberlakukan penguncian selama seminggu di Hebron di Tepi Barat selatan dan penutupan dua hari di Betlehem di utara.

Penguncian yang lebih pendek diberlakukan di kota-kota Palestina lainnya di seluruh Tepi Barat.

Semua toko diperintahkan tutup, kecuali toko kelontong, toko roti, dan apotek.

Otoritas Palestina memperbarui larangan pertemuan besar, seperti pernikahan, pesta kelulusan dan pemakaman.

Shtayyeh telah mengimbau masyarakat agar tidak mengadakan pertemuan seperti itu.

Jembatan Allenby yang memisahkan Tepi Barat dari Yordania telah dibuka beberapa kali dalam beberapa pekan terakhir, memungkinkan penumpang untuk menyeberang ke Tepi Barat.

Tidak keluar dari Gaza
Tidak ada kasus baru dari virus corona yang telah dicatat di Jalur Gaza sejak 10 Juni.

Ini sebagian besar disebabkan oleh penurunan tajam dalam jumlah orang yang masuk dan keluar dari Gaza dalam beberapa minggu terakhir.

Ada 72 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Gaza, salah satunya fatal. Sebagian besar orang yang terinfeksi telah pulih.

Penyeberangan Rafah antara Gaza dan Mesir telah ditutup oleh otoritas Mesir. Ini adalah satu-satunya pintu masuk dan keluar bagi sebagian besar penduduk Gaza ke dunia luar.

Pos pemeriksaan Erez, satu-satunya penyeberangan untuk orang-orang antara Gaza dan “Israel”, telah praktis tidak beroperasi sejak Maret dalam upaya untuk menghalangi penyebaran COVID-19.

Keluar dari Gaza ke “Israel” terbatas pada sebagian besar kasus medis pada umumnya.

Tetapi sejak Otoritas Palestina mengumumkan bahwa mereka menangguhkan koordinasi dengan otoritas Israel pada 21 Mei, Palestina tidak memiliki sarana untuk mengajukan izin perjalanan untuk memasuki Israel.

Itu termasuk warga Palestina yang membutuhkan perawatan medis kritis yang tidak tersedia di daerah pantai Palestina.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengirim surat kepada pemerintah “Israel” yang menuntut agar Israel memastikan bahwa orang-orang Palestina dengan kebutuhan medis atau kemanusiaan diizinkan bepergian ke luar Gaza.

“Israel mungkin tidak, terlepas dari keadaannya, mencegah perjalanan dengan alasan prosedural, birokrasi, terlebih lagi ketika bepergian diperlukan untuk menggunakan hak asasi manusia,” kata surat itu.

“Menyangkal perjalanan orang-orang ini akan menjadi pelanggaran berat dan berat terhadap hak-hak dasar mereka, termasuk hak untuk hidup dan integritas tubuh.”

Surat itu ditandatangani oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia Adalah, Gisha, Dokter untuk Hak Asasi Manusia – Israel, HaMoked dan Asosiasi Hak Sipil di Israel.

Pihak berwenang Gaza telah memutuskan bahwa semua yang memasuki Gaza akan ditempatkan di karantina wajib selama tiga minggu untuk sisa tahun ini.

Pengepungan Israel atas wilayah tersebut telah memasuki tahun ke-13.*

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !