Dompet Dakwah Media

Raja Yordania, Abdullah, Peringatkan ‘Konflik Besar’ jika Israel Caplok Tepi Barat

Lembah Yordania di Tepi Barat kaya akan mineral dan tanah pertanian dan merupakan area yang sangat strategis yang terletak di perbatasan Yordania

Raja Yordania, Abdullah, Peringatkan ‘Konflik Besar’ jika Israel Caplok Tepi Barat
Anadolu
Emir Qatar, Tamim bin Hamad Al Thani (L) disambut oleh Raja Yordania Abdullah II (R) untuk KTT Liga Arab ke-28 di Amman, Yordania pada tanggal 28 Maret 2017

Terkait

Hidayatullah.com–Raja Yordania, Raja Abdullah II memperingatkan rencana pemerintah Israel untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki dapat menyebabkan “konflik besar-besaran” dan mengatakan kerajaannya “mempertimbangkan semua opsi”, termasuk membekukan atau membatalkan perjanjian damai 1994 dengan Israel lapor Middle East Eye (MEE).

“Saya tidak ingin membuat ancaman dan menciptakan suasana kontroversi, tetapi kami sedang mempertimbangkan semua opsi,” Raja Abdullah mengatakan kepada majalah Jerman Der Spiegel, ketika ditanya tentang kemungkinan membatalkan perjanjian Wadi Araba.

Yordania berbagi 335 km perbatasannya dengan Israel dan Tepi Barat, dan koordinasi keamanannya sangat dihargai oleh militer dan intelijen Israel.  Pemerintahan koalisi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu diperkirakan akan mengambil langkah-langkah yang merebut kedaulatan atas Lembah yordania dan pemukiman ilegal Israel di wilayah Palestina, dengan dukungan Amerika Serikat (AS).

Wilayah yang dicaplok akan berjumlah sepertiga dari Tepi Barat dan mencakup wilayah sepanjang 97 km di sepanjang perbatasan dengan Yordania. Raja Abdullah menyatakan bahwa dia melihat solusi dua-negara adalah “satu-satunya cara bagi kita untuk maju”.

Dia juga menanyakan nasib Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah.

“Apa yang akan terjadi jika Otoritas Palestina runtuh? Akan ada lebih banyak kekacauan dan ekstremisme di wilayah ini. Jika Israel benar-benar mencaplok lembah Tepi Barat pada bulan Juli, itu akan menyebabkan konflik besar dengan Kerajaan Hasyimiyah di Yordania, ”katanya.

Pada bulan Desember, militer Yordania melakukan latihan simulasi invasi asing yang datang dari pegunungan barat tempat kerajaan berbagi perbatasan dengan Israel. Raja Abdullah dan Perdana Menteri Omar al-Razzaz, bersama dengan anggota parlemen dan perwira senior militer, menghadiri “Pedang Karameh 2019”, nama sandi latihan simulasi itu, yang memunculkan alarm dari media Israel pada saat meningkatnya ketegangan.

Lembah Yordania di Tepi Barat kaya akan mineral dan tanah pertanian dan merupakan area yang sangat strategis yang terletak di perbatasan Yordania. Secara historis, pejuang gerilyawan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) telah beroperasi di Lembah Yordania untuk melancarkan serangan bersenjata terhadap permukiman Israel, sebelum PLO dikeluarkan dari Yordania ke Libanon pada tahun 1972.*

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !