Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Tentara ‘Israel’ Bunuh Tiga Warga Palestina dalam Gelombang Kekerasan Terbaru

Reuters
Warga Palestina membawa tubuh Yazan Abu Tabikh, yang terbunuh dalam serangan Israel, selama pemakamannya di Jenin di Tepi Barat yang dijajah Israel pada 6 Februari 2020.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Melonjaknya kekerasan Palestina-’Israel’ pada Kamis menewaskan tiga warga Palestina dan lusinan tentara penjajah  ‘Israel’ terluka dalam serangkaian serangan dan bentrokan satu minggu setelah pemerintah AS merilis rencana Timur Tengahnya yang telah lama ditunda, yang seketika itu juga ditolak warga Palestina lapor TRT World pada 6 Februari 2020.

Gelombang kekerasan terbaru menempatkan rencana itu – yang telah dianggap “tidak berharga” karena membenarkan pendudukan ‘Israel’ dan ditolak mentah-mentah oleh Palestina – di dasar yang lebih goyah, dan memicu kekhawatiran kembalinya ronde-ronde kekerasan di masa lalu.

Rencana tersebut, disebut AS sebagai “kesepakatan abad ini”, telah memicu seruan oleh para nasionalis ‘Israel’ agar ‘Israel’ lebih banyak mencaplok wilayah Tepi Barat yang diduduki – wilayah yang Palestina yang diduduki ‘Israel’ – dan telah memicu ketegangan di regional.

Tetapi ketegangan itu semakin tajam pada Kamis.

Korban Jiwa warga Palestina

Pada pagi Kamis, seorang pengendara Palestina menabrakkan mobilnya ke sekelompok tentara ‘Israel’, melukai 12 sebelumnya melarikan diri, militer ‘Israel’ mengatakan.

Di Tepi Barat yang terjajah, dua warga Palestina terbunuh setelah bentrokan pecah dengan tentara Zionis, menurut angka resmi dari rumah sakit Palestina.

Dan kemudian, kepolisian Zionis mengatakan mereka menembak dan membunuh seorang warga Palestina yang melepaskan tembakan ke arah pasukannya di Kota Tua Jerusalem yang terjajah, melukai satu orang petugas.

Sumber resmi rumah sakit Palestina mengatakan seorang remaja berumur 19 tahun terbunuh dalam bentrokan di kota Jenin, Tepi Barat.

Enam lainnya terluka dalam konfrontasi tersebut.

Dalam insiden terpisah, yang juga terjadi di Jenin, seorang anggota pasukan keamanan Palestina yang ditembak oleh tentara ‘Israel’ meninggal.

Kekerasan itu terjadi hanya beberapa jam setelah tentara ‘Israel’ menembak dan membunuh remaja Palestina berumur 17 tahun dalam bentrokan yang diawali dengan demonstrasi di Tepi Barat pada Rabu.

Serang Gaza

“Menjalarnya perlawanan dan bentrokan oleh rakyat kami di Tepi Barat dan perlawanan mereka di jantung Jerusalem yang terjajah adalah tanggapan aktif terhadap kesepakatan destruktif Trump,” kata juru bicara Hamas, Hazem Qassem.

Juga pada Kamis, ‘Israel’ menyerang posisi-posisi Hamas di Gaza yang terkepung setelah tiga mortir ditembakkan ke ‘Israel’. Belum ada laporan korban di kedua pihak.

Diluncurkan minggu lalu di Gedung Putih dengan meriah, rencana Presiden Trump memvisualisasikan negara Palestina yang terpotong-potong, sementara menyerahkan sebagian besar Tepi Barat ke ‘Israel’.

Rencana Trump sangat berpihak kepada ‘Israel’ pada isu-isu utama kontroversial yang telah membingungkan rencana perdamaian sebelumnya, termasuk perbatasan dan status Baitul Maqdis dan pemukiman ilegal Yahudi Tepi Barat, dan melampirkan kondisi yang hampir tidak mungkin untuk memberikan rakyat Palestina harapan mereka untuk negara.

Rencana itu disambut gembira di ‘Israel’, dengan PM Benjamin Netanyahu bersumpah untuk mempercepat pencaplokan bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki. Tetapi di bawah tekanan dari pemerintah AS, ia tampaknya mengurangi janji itu.

Palestina menolak rencana itu sebagai “omong kosong” dan telah berjanji untuk menentangnya.

Palestina, serta masyarakat internasional, memandang permukiman di Tepi Barat yang diduduki dan mencaplok Yerusalem timur – wilayah yang direbut oleh ‘Israel’ dalam perang 1967 – sebagai ilegal dan merupakan hambatan utama bagi perdamaian dan melanggar hukum internasional.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Inilah Sikap HAMAS terhadap Hasil Pemilu Israel: Kami Tak Membeda-Bedakan Di Antara Kalian!

Inilah Sikap HAMAS terhadap Hasil Pemilu Israel: Kami Tak Membeda-Bedakan Di Antara Kalian!

Zionis Tutup Masjid Ibrahimi di Malam Lailatul Qadar

Zionis Tutup Masjid Ibrahimi di Malam Lailatul Qadar

Hadang Zionis, Brigade Al-Quds luncurkan 130 roket

Hadang Zionis, Brigade Al-Quds luncurkan 130 roket

Dar Al Ifta Sumbangkan Lembaga Kajian untuk Al Aqsha

Dar Al Ifta Sumbangkan Lembaga Kajian untuk Al Aqsha

9 Tahanan Palestina Lakukan Solidaritas Mogok Makan

9 Tahanan Palestina Lakukan Solidaritas Mogok Makan

Baca Juga

Berita Lainnya