Puluhan Ribu Warga dan Anak-anak Ikut Merayakan Hari Jadinya HAMAS ke-32 di Gaza

Hamas memberi nama perayaan tahun ini dengan nama “Dengan Pedang Kita Tebas Pendudukan”

Puluhan Ribu Warga dan Anak-anak Ikut Merayakan Hari Jadinya HAMAS ke-32 di Gaza

Terkait

Hidayatullah.com-Puluhan ribuan warga Palestina –termasuk ibu-ibu dan anak-anak- ikut turun ke jalan hari Jumat di Jalur Gaza utara, untuk ikut merayakan peringatan ke-32 Harakah al-Muqawamah al-Islamiyah/ Gerakan Perlawanan Islam Palestina (Hamas).

Warga membanjiri jalan Jabalia dekat kota Gaza, banyak dari mereka membawa anak-anaknya ke reli.

“Rakyat datang dari jalanan untuk menegaskan Ikrar kesetiaannya kepada Hamas pada ulang tahunnya yang ke-32, untuk meneruskan jalan jihad dan perlawanan melalui jalan para martir dan kemartiran sampai pembebasan Baitul Maqdis, insya Allah, ” kata Abu Osama, salah satu demonstran.

[Sumber: PalestinaNow]

Hamas memberi nama perayaan tahun ini dengan nama “Dengan Pedang Kita Tebas Pendudukan”, dikaitkan dengan operasi sayap militer Hamas, ketika menggagalkan sebuah rencana oleh unit khusus Zionis-Israel yang ditujukan untuk perlawanan Palestina tahun lalu.

Untuk pertama kalinya, Hamas tidak menyelenggarakan rapat umum di kota Gaza untuk para pendukungnya, di mana para pemimpin dari partai-partai lain biasanya menyampaikan pidato, mengagungkan perlawanan Palestina.

Untuk menghadapi krisis keuangan, tahun ini Hamas merencanakan pawai di berbagai kota di sepanjang Jalur Gaza, kutip Middle East Monito (MEMO).

[SAID KHATIB / AFP]

Aksi yang digelar usai shalat Jum’at (13/12/2019) tersebut bertujuan mengenang kembali para pejuang Palestina yang gugur dalam perjuangan membebaskan Palestina.

Peserta dan pendukung Hamas mengibarkan bendera dan foto-foto almarhum pendiri dan pemimpin Hamas, ketika mereka mendengarkan pidato para pemimpin Hamas.

Selama pawai yang diselenggarakan di kota Jabalia, utara Jalur Gaza, anggota Biro Politik Hamas, Fathi Hammad, mengumumkan: “Rakyat kita tidak akan menyerah melawan sampai pendudukan Israel telah berakhir.”

Dia menambahkan: “Waktu untuk memaksakan solusi telah berlalu, dan jika pendudukan Israel menolak semua solusi yang diusulkan dan tidak menghentikan pelanggarannya terhadap rakyat kami di bawah tekanan perlawanan rakyat, kami akan melanjutkan perlawanan bersenjata.”

Pemimpin senior Hamas memuji Ruang Operasi Bersama sayap militer faksi Palestina di Gaza, menekankan: “Ruang Operasi Gabungan akan tetap menjadi badan tertinggi untuk perlawanan rakyat dan bersenjata.”

Mengomentari masalah tahanan Israel yang ditangkap oleh perlawanan Palestina, Hammad mengungkapkan: “Tampaknya pendudukan Israel tidak tertarik dengan pembebasan tentara tawanannya. Kami tidak akan pernah membebaskan mereka tanpa membebaskan tahanan kami.”

Mengenai persatuan nasional dan pemilihan umum, ia menjelaskan: “Hamas tidak memiliki sanksi apa pun atas pencapaian persatuan nasional. Ini juga siap untuk pemilihan dan kami meminta Presiden Mahmood Abbas untuk mengeluarkan dekrit pemilihan sesegera mungkin. ”

Sementara itu, juru bicara Hamas, Hammad Al-Reqib, memberitahu pawai di kota Khan Younis, di selatan Jalur Gaza, bahwa gerakannya “tidak memiliki masalah dengan pluralitas politik dan bersikeras membentuk pemerintahan dari berbagai faksi Palestina ketika ia memenangkan pemilihan pada tahun 2006, yang ditolak oleh faksi-faksi Palestina. ”

 

Pejuang Izzudin al Qassam dengan senjata

Intifada

Hamas merilis pernyataan pertamanya pada 14 Desember 1987, hanya lima hari setelah dimulainya intifada pertama. Intifada dipicu ketika seorang pengemudi truk Israel menabrak sejumlah pekerja Palestina di timur kota Gaza ketika mereka kembali ke rumah setelah hari kerja yang panjang di Israel, menewaskan empat dan melukai 10 lainnya.

Hamas adalah gerakan Palestina dengan ideologi Islam yang telah mendedikasikan dirinya untuk memerangi pendudukan dan penjajah Israel di wilayah Palestina.

Didirikan Sheikh Ahmed Yassin, yang akhirnya syahid oleh helikopter Israel pada 22 Maret 2004. Pembunuhannya diawasi langsung oleh almarhum Perdana Menteri Israel Ariel Sharon.

Sejak didirikan, Hamas memerintahkan para anggota dan pendukungnya di seluruh wilayah pendudukan untuk terlibat secara luas dalam intifada. Hamas memiliki akar yang dalam di antara orang-orang Palestina yang dihasilkannya dengan dua dekade kegiatan amal terorganisir yang mencakup layanan kesehatan dan pendidikan, serta kegiatan olahraga dan budaya.

Selama periode itu, antara 1967 dan 1987, Hamas mendirikan sejumlah badan amal sosial multi-cabang di Gaza dan Tepi Barat yang mengelola sekolah. Selain itu, ia mendirikan satu universitas besar di Gaza.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !