Qatar Bantu Gaji PNS Gaza 90 Juta USD, Fatah Meradang

"PLO tidak setuju dengan perjanjian yang mendistribusikan uang kepada Hamas," kata Majdalani

Qatar Bantu Gaji PNS Gaza 90 Juta USD, Fatah Meradang
AFP

Terkait

Hidayatullah.com—Pegawai Negeri (PNS) Palestina di Gaza mengantri panjang pada Jumat (9 November 2018) untuk menerima gaji yang didanai Qatar dengan total jutaan dolar.

Penyerahan bantuan tunai Qatar sebesar USD15 juta kepada Hamas sebagai bagian upaya meredakan ketegangan di wilayah miskin ini membuat Faksi Fatah yang dipimpin Presiden Mahmoud Abbas marah dengan langkah Doha tersebut.

Penyaluran uang tunai Qatar senilai USD15 juta tersebut adalah yang pertama dari total USD90 juta yang akan masuk ke Gaza selama enam bulan ke depan. Penyaluran uang tunai itu dengan persetujuan ‘Israel’, di mana uang tiba melalui Bandara Internasional Ben Gurion Tel Aviv.

Uang tersebut kemudian diangkut melalui darat ke Jalur Gaza dengan mobil Duta Besar Qatar untuk Gaza, Mohammed al-Emadi. Rutenya, melewati persimpangan Erez di utara Jalur Gaza.

Baca:  Qatar Tingkatan Bantuan ke Gaza

Media ‘Israel’ mengungkapkan bahwa daftar PNS Palestina yang dibayar melalui “pemeriksaan keamanan” di ‘Israel’ dalam proses yang disepakati oleh mediator Qatar.

Sebesar US $ 90 juta  bantuan Qatar akan didistribusikan melalui enam angsuran bulanan sebesar US $ 15 juta, menurut pihak berwenang. Sebagian besar uang itu untuk membiayai gaji para pejabat yang bekerja untuk gerakan Hamas yang memerintah Gaza.

Beberapa warga Gaza keluar dari kantor pos di mana distribusi diadakan untuk menahan ratusan dolar setelah menerima gaji tak terduga.

Menurut sumber Hamas, uang itu dibawa melalui ‘Israel’ Kamis malam oleh utusan Qatar ke Gaza, Mohammed al-Emadi, dalam koper berisi uang tunai.

Baca: Negara-Negara Muslim Bergabung Bangun Kembali Gaza 

Pengalihan uang yang disetujui oleh ‘Israel’ dilihat sebagai bagian dari kesepakatan untuk Hamas mengakhiri protes yang berlarut-larut selama berbulan-bulan di perbatasan. Sebagai gantinya, ‘Israel’ akan membebaskan blokade atas Gaza.

Qatar juga mengatakan akan mendistribusikan US $ 100 ke masing-masing 50.000 keluarga miskin, serta jumlah yang lebih besar untuk orang-orang Palestina yang terluka dalam pertempuran di sepanjang perbatasan Gaza dengan ‘Israel’.

Mohamed Abed al-Hadi, 27, mengatakan dia akan diberi 700 shekel, “jumlah yang cukup besar mengingat keadaan kita saat ini”, sebagai kompensasi atas cedera yang dideritanya selama pertempuran di perbatasan.

Menurut kantor berita resmi Qatar, uang yang disumbangkan itu akan menguntungkan 27 ribu pegawai negeri sipil yang dipekerjakan Hamas sejak 2007, dimana di tempat itu terdapat lebih dari 40 ribu PNS.

Wael Abu Assi, seorang polisi lalu lintas di Gaza, adalah salah satu yang menerima dana sumbangan Qatar. “Suatu hari, saya tidak punya uang untuk mendapatkan makanan atau obat-obatan untuk anak-anak saya, dan sekarang saya akan membelikan mereka makanan, obat-obatan, dan pakaian,” ucapnya.

Baca: Pengiriman Bahan Bakar dari Qatar untuk Gaza

Transportasi

Ahmed Majdalani, seorang pejabat senior Organisasi Pembebasan Palestina senior, menyatakan ketidakpuasan Otoritas Palestina (PA) Tepi Barat, mengenai kesepakatan itu.

“PLO tidak setuju dengan perjanjian yang mendistribusikan uang kepada Hamas,” kata Majdalani, dekat dengan Presiden Palestina Mahmud Abbas, kepada AFP.

Dia mengatakan perjanjian tersebut menghambat upaya Mesir untuk mendamaikan Hamas dan PA dan memungkinkan gerakan untuk memperkuat kekuatannya atas Gaza.

Hamas mengendalikan Gaza sejak ia menyingkirkan pendukung setia setia ke PA yang diakui secara internasional dalam konflik yang hampir memicu perang sipil pada 2007.

Menteri Pertahanan ‘Israel’ Avigdor Lieberman mengecam pengiriman uang oleh Qatar ke Gaza.

“Ini adalah penyerahan kepada terorisme dan faktanya adalah ‘Israel’ membeli perdamaian jangka pendek dengan uang, tetapi itu mempengaruhi keamanan jangka panjang,” katanya, seperti dikutip oleh Yediot Aharonot, hari Jumat.

Mesir dan PBB sedang melakukan pembicaraan tidak langsung untuk mencapai gencatan senjata jangka panjang antara Hamas dan ‘Israel’, yang telah berjuang tiga kali sejak 2008.

Pertempuran sengit terjadi dalam aksi kepulangan terbesar bertajuk Great Return March di sepanjang perbatasan Gaza dengan ‘Israel’ sejak 30 Maret hingga menyebabkan jatuhnya korban. Ini juga memicu kegelisahan perang baru antara ‘Israel’ dan Hamas.

Setidaknya 221 warga Palestina tewas dalam serangan ‘Israel’. Sebagian besar ditembak selama demonstrasi dan pertempuran, sementara yang lain tewas dalam serangan tank atau serangan udara.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !