Zionis Izinkan 1000 Imigran Yahudi Ethiopia Pindah ke ‘Israel’

Komunitas Ethiopia ‘Israel’ saat ini berjumlah sekitar 140.000 orang, termasuk lebih dari 50.000 yang lahir di negara jajahan

Zionis Izinkan 1000 Imigran Yahudi Ethiopia Pindah ke ‘Israel’
AP
Anggota komunitas Yahudi Ethiopia memegang foto kerabat di Israel selama acara solidaritas di Addis Ababa, 28 Februari 2018

Terkait

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Zionis ‘Israel’ Benjamin Netanyahu hari Senin mengizinkan 1.000 orang Etiopia berimigrasi ke ‘Israel’ (Palestina, red), demikian kantor perdana menteri mengumumkan.

Benjamin Netanyahu mengumumkan, ia telah memutuskan akan membawa orang-orang Etiopia dari komunitas Falashmura yang memiliki anak-anak ini untuk tinggal tanah yang dijajah ‘Israel’ tersebut dalam pertemuan Komite Menteri terkait Kemajuan dan Integrasi Warga Negara ‘Israel’ asal Etiopia.

Falashmura mengklaim sebagai keturunan Yahudi Ethiopia, dan mereka telah lama berjuang untuk mendapatkan hak bisa menetap di ‘Israel’, meskipun pemerintah Zionis tidak mengakui mereka.

‘Israel’ – yang mengambil puluhan ribu orang Yahudi dari Negara Afrika pada 1980-an dan 1990-an – menganggap proses itu belum lengkap. Ini juga menerapkan kebijakan imigrasi yang ketat untuk non-Yahudi.

Namun pada tahun 2015, pemerintah menetapkan daftar nominatif 9.000 orang Etiopia yang diizinkan berimigrasi ke ‘Israel’ dalam waktu lima tahun atas dasar reuni keluarga, tulis media Yahudi, The Jewish Thelegraphic Agency.

Baca: Pengungsi Afrika Ditolak di Israel 

Netanyahu mengatakan bahwa sejak keputusan itu, 1.300 Falashmura telah berimigrasi ke ‘Israel’.

“Saya senang memberitahu Anda bahwa saya telah memutuskan bahwa sekitar 1.000 anggota masyarakat – yang anak-anaknya sudah ada di sini – harus dibawa ke ‘Israel’,” kata Netanyahu dikutip Arabnews.

Komunitas Ethiopia ‘Israel’ saat ini berjumlah sekitar 140.000 orang, termasuk lebih dari 50.000 yang lahir di negara jajahan.

Sebagian besar dari mereka adalah keturunan komunitas yang terputus dari dunia Yahudi selama berabad-abad, dan terlambat diakui pihak otoritas keagamaan ‘Israel’.

Tetapi Falashmura, yang sebagian besar dipaksa untuk masuk Kristen pada abad ke-19 tetap melekat erat dengan tradisi Yahudi, tidak pernah menerima pengakuan seperti itu.

Orang Yahudi Ethiopia telah melakukan serangkaian protes dalam beberapa tahun terakhir mengecam rasisme dan diskriminasi terhadap mereka di ‘Israel’, dan untuk menuntut agar anggota keluarga di Ethiopia diizinkan untuk bergabung dengan mereka.

Baca: Yahudi dan Kaya, Roman Abramovich Mudah dapat Kewarganegaraan Israel

Beberapa orang Yahudi Ethiopia menentang gelombang baru imigrasi, dengan alasan ‘Israel’ menghadapi kesulitan yang cukup dalam mengintegrasikan komunitas yang ada dan bahwa mereka yang masih di Ethiopia bukan orang Yahudi.

“Kami tidak siap untuk menerima rasisme terhadap komunitas Yahudi Ethiopia atau terhadap komunitas lainnya di ‘Israel’,” kata Netanyahu.

Sebuah organisasi non-pemerintah yang mewakili orang-orang Ethiopia di ‘Israel’ meminta Netanyahu untuk memberikan orang-orang Yahudi yang tersisa di negara Afrika itu izin untuk berimigrasi.

“Kami menuntut bahwa PM berkomitmen pada janji-janjinya dan memberikan resolusi segera untuk membawa ke ‘Israel’ semua 8.000 anggota komunitas Yahudi Ethiopia yang tersisa,” kata Alisa Bodner, juru bicara untuk Perjuangan untuk Kelompok Ethiopia Ethiopia.

“Selama pemerintah terus melanggar komitmen 2015 dan menjaga keluarga terpisah, kami akan terus memprotes dan memperjuangkan keadilan.

Namun usaha dan harapan agar kelompok Falashmura diakui di ‘Israel’ menurut Netanyahu bukan langkah sederhana.

“Ini bukan keputusan sederhana karena konsekuensi lain yang kami miliki mengenai anggota komunitas Ethiopia,” kata Netanyahu pada pertemuan tersebut. “Namun, saya bertekad untuk melakukan ini dan saya menambahkan bahwa ini bahwa hal ini dilakukan setelah 1.300 Falashmura yang telah datang ke ‘Israel’.”

Baca: Penganut Yahudi Berbondong-Bondong ke Tunisia, Sinagog Tertua di Afrika

Pengumuman itu datang sehari setelah laporan bahwa Rabbi Moshe Havlin, kepala rabbi dari kota Kiryat Gat di ‘Israel’ selatan, mengatakan dia akan menarik sertfikasi kosher (semacam sertifikasi halal, red) dari perusahaan katering lokal jika perempuan Ethiopia terus menyiapkan makanan di sana kecuali mereka dapat membuktikan Keyahudian mereka. Di bawah hukum Ortodoks Yahudi, makanan tertentu yang benar-benar dimasak oleh orang non-Yahudi, yang dikenal sebagai “bishul akum,” mungkin tidak dimakan oleh pengamat Kosher bahkan jika bahan-bahannya dianggap ‘halal’ dan dimasak di dapur ‘halal’ ala Yahudi.

Beberapa pejabat politik menuduh bahwa motif rabi adalah rasis, bukan agama.

Ilan Gilon dari partai sayap kiri Meretz, meminta jaksa agung Zionis untuk menyelidiki, mengatakan bahwa “jika ada kebenaran laporan itu, maka rabbi telah bertindak bertentangan dengan otoritas moral dan umum sehingga tidak layak untuk terus melayani dalam kedudukannya.”

“Ini juga harus diperiksa apakah diskriminasi telah dilakukan di bawah UU Peluang Kesetaraan Kerja. Kata-kata yang diucapkan oleh Rabbi Havlin jelas tidak sesuai dengan nilai-nilai Yudaisme yang kita semua tahu dan hargai, dan tentu saja tidak sesuai dengan nilai-nilai dan perilaku yang diharapkan dari mayoritas di ‘Israel’.”

Pada 2013, Kementerian Dalam Negeri ‘Israel’ menyetujui imigrasi Falashmura yang tersisa, dan Knesset pada November 2015 dengan suara bulat menyetujui rencana membawa beberapa dari mereka ke ‘Israel’ setelah kampanye publik yang diluncurkan oleh komunitas Ethiopia dan organisasi relawan negara tersebut. Tetapi rencana itu tidak berurusan dengan keuangan, yang termasuk biaya jangka panjang untuk menyesuaikan para imigran.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !