3000 Ekstrimis Yahudi Menduduki Halaman Masjid Ibrahimi di Hebron

Sampai hari ini, penjajah masih merampas sebagian makam Nabi Ibrahim. Setengah untuk kaum Muslim, setengah dijadikan Sinagog

3000 Ekstrimis Yahudi Menduduki Halaman Masjid Ibrahimi di Hebron
Day of Palestine

Terkait

Hidayatullah.com–Sekitar 3000 pemukim ‘Israel’ masuk halaman Masjid Ibrahimi di Hebron, Tepi Barat selatan, dengan alasan merayakan hari libur Yahudi dan menandai Tahun Baru Yahudi, yang dimulai hari Kamis, dikutip Palestine Network News.

Pasukan Pendudukan ‘Israel’ (IOF) menyerbu Kota Tua Hebron, menggantinya menjadi zona militer, sementara ratusan tentara penjajah dan Pasukan Khusus Israel menyebar di kota itu untuk memberikan perlindungan kepada para pemukim ketika mereka menyerbu masjid, demikian menurut media setempat.

Situs berita Ibrani 0404 melaporkan kehadiran tentara penjajah dikerahkan di daerah guna memungkinkan para pemukim haram bias berdoa di situs suci milik kaum Muslim ini.

Sebuah akun twitter @SJP_KentStatemenulis,  para pemukim haram Yahudi memproyeksikan bendera Zionis ke masjid Ibrahimi di Hebron yang diduduki, Palestina semalam, dikutip palestinechronicle.

Baca: Zionis ‘Israel’ Telah 298 Kali Larang Adzan di Masjid Ibrahimi 

Penduduk Palestina di kota tua melaporkan perayaan Yahudi yang keras, karena para pemukim dengan bebas menggunakan krak api dan memainkan musik keras pada jam larut malam.

Pemukim haram Yahudi memproyeksikan bendera Zionis ke masjid Ibrahimi di Hebron [DP]

Masjid Ibrahimi atau juga Al-Haram Al-Khalil  di Kota Tua Hebron selalu menjadi sasaran pelanggaran kejahatan ‘Israel’ yang cukup lama, terutama karena di kota telah dikepung permukiman haram Yahudi di mana sekitar 500.000 pemukim dikenal ekstrimis.

Penjajah ‘Israel’ terus melanggar kesucian tempat-tempat ibadah kaum Muslim. Pemukim Yahudi masih menodai Masjid Al-Aqsha meskipun munculnya protes dan ketegangan pada Juli tahun ini.

Baca: Zionis Tutup Masjid Ibrahimi di Malam Lailatul Qadar 

Sementara itu, IOF juga menyerbu sejumlah permukiman di kota tetangga Beit Ula dan Surif, saat mendirikan pos pemeriksaan di jalan menuju Hebron, di mana tentara menghentikan mobil dan memeriksa dokumen identitas para penumpang.

Yahudi Israel terus melanggar kesucian tempat-tempat ibadah kaum Muslim

Masjid yang juga dikenal dengan  Al-Haram Al-Ibrahimi ini  diklaim penganut Yahudi sebagai Gua Leluhur,  setelah ektrimis Yahudi kelahiran AS Baruch Goldstein –anggota organisasi Yahudi radikal, the Jewish Defence League (Liga Pertahanan Yahudi JDL)– telah membantai 29 warga Palestina dan melukai 125 lainnya di dalam masjid pada 1994.

Saat kejadian, Baruch menembak secara membabi buta kepada sekitar 700 jamaah yang sedang menunaikan shalat Subuh berjama’ah di masjid yang usianya lebih dari 1000 tahun dan terdapat makam empat Nabi: Ibrahim, Ishaq, Ya’qub dan Yusuf.

Sampai hari ini, pihak penjajah telah merampas sebagian makam Nabi Ibrahim As. Setengah makam untuk kaum Muslim, dan setengah makam Nabi Ibrahim As direbut pihak Yahudi, sehingga disamping masjid tersebut kini didirikan Sinagog sebagai tempat beribadah dan berziarahnya kaum Yahudi.*

 

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !