Dompet Dakwah Media

Puluhan Ribu Warga ‘Israel’ Demonstrasi Tolak UU Rasis “Negara Bangsa Yahudi”

UU membuat sekitar 1,8 juta orang Arab ‘Israel’, seperempat dari populasi, menjadi warga kelas dua

Puluhan Ribu Warga ‘Israel’ Demonstrasi Tolak UU Rasis “Negara Bangsa Yahudi”

Terkait

Hidayatullah.com–Puluhan ribu warga ‘Israel’ turun ke jalan memprotes undang-undang rasis ‘Negara Bangsa Yahudi’. Undang-undang aparheit tersebut juga menarik kritik nasional dan internasional karena dianggap sebagai aksi diskriminasi.

Pengunjuk rasa membawa poster bertuliskan “Jika kita bersaudara kita harus setara” dan “Kekuatan kita adalah persatuan kita – hukum negara-bangsa membedakan kita,” seperti dilaporkan surat kabar Haaretz. Para pengunjuk rasa juga melambai-lambaikan bendera ‘Israel’ dan Druze.

Aksi protes ini dipimpin oleh komunitas Druze, minoritas berbahasa Arab yang anggotanya memegang posisi tinggi di militer dan politik ‘Israel’. Mereka mengatakan undang-undang diskriminatif itu mendiskriminasikan kelompok lain di negara itu. Undang-undang yang disahkan oleh Knesset pada bulan Juli itu mengerdilkan status bahasa Arab dan membatasi hak untuk menentukan nasib sendiri untuk orang Yahudi.

Baca: Tolak UU Rasis ‘Negara Bangsa Yahudi’, Prajurit ‘Israel’ Keluar dari Korp Militer 

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berusaha menghentikan aksi protes dengan mengadakan pembicaraan dengan para pemimpin Druze tetapi gagal.

“Dia tidak berniat mendengarkan kami, para perwira yang memiliki posisi bertentangan dengan dirinya sendiri,” kata Brigjen Amal Asad Asad mengatakan setelah pertemuan seperti dikutip dari Russia Today, Ahad (05/08/2018).

Undang-undang, yang telah bekerja sejak tahun 2011, telah memicu gelombang protes, yang tumpah di atas perbatasan ‘Israel’ dan membuat marah orang Yahudi yang berpengaruh di AS. Para kritikus berpendapat bahwa kata-kata seperti itu membuat sekitar 1,8 juta orang Arab ‘Israel’, seperempat dari populasi, menjadi warga kelas dua.

Baca: Sejarawan Menyebut “UU Negara Bangsa” ‘Israel’ Rasis

“Undang-undang ini tidak termasuk elemen yang penting untuk kehidupan normal yang layak di negara ini,” kata Amir Kneifas, salah satu pemimpin masyarakat Druze.

Para pendukung undang-undang mengatakan itu tidak berbeda dari apa yang tertulis dalam konstitusi ‘Israel’ dan mengacu pada simbol-simbol negara saja.

“Ini adalah keadaan tanah air orang Yahudi,” kata ahli Timur Tengah, Reuven Berko, sambil mencatat bahwa tidak ada orang di Eropa yang memprotes salib pada bendera nasional.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !