Ahad, 11 Juli 2021 / 31 Zulqa'dah 1442 H

Palestina Terkini

Kematian 2 Ilmuawan Palestina di Aljazair Penuh Tanda Tanya

palestinemonitor
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menurut Kedutaan Besar Palestina di Aljazair, dua ilmuwan Palestina telah ditemukan tewas di sebuah apartemen di Aljazair. Penyebab kematian mereka tidak jelas, dilansir Palestine Monitor.

Kedua ilmuwan telah diidentifikasi sebagai Suliman al-Farra, 34, dan Mohammed Albana, 35, keduanya dari Khan Younis di Jalur Gaza.Yang satu bekerja sebagai dokter dan yang lain sebagai peneliti ilmiah, keduanya diyakini telah belajar di Aljazair.

Laporan di Gaza mengatakan kedua pria itu, yang ditemukan di apartemen al-Farra pada hari Ahad, adalah saudara. Menurut kantor berita lokal di Gaza, polisi menemukan salah satu mayat di dekat pintu, sementara yang lain ditemukan di tempat tidur.

Menurut laporan awal, Kedutaan Besar Palestina di Aljazair mengatakan kepada keluarga salah satu almarhum bahwa penyebab kematian adalah menghirup gas atau karena korsleting.

Laporan media lainnya mengatakan bahwa keadaan kematian mereka misterius dan mungkin akibat dari pencekikan atau sengatan listrik, yang meningkatkan kecurigaan terhadap keterlibatan ‘Israel’.

Baca: Bagaimana Mossad Lakukan Operasi Pembunuhan

Yang terakhir, bagaimanapun, telah ditolak oleh Kedutaan Besar Palestina di Aljazair, mengatakan tidak ada kecurangan yang diduga.

Duta Besar Palestina untuk Aljazair, Loai Issa, mengatakan kepada Wafa bahwa: “otopsi akan dilakukan pada mayat pada hari Senin [24 Juli] untuk memastikan penyebab kematian.”

Keluarganya dilaporkan menyatakan bahwa ‘Israel’ harus disalahkan atas kematian mereka.

“Kami tidak memiliki rincian lebih lanjut, saya mengharapkan pihak berwenang di Aljazair dan Kedutaan Besar Palestina di sana untuk melakukan segala yang diperlukan untuk memahami apa yang terjadi,” kata saudara Albana.

Sementara kedua laporan media dan Kedutaan Besar Palestina Aljazair menolak keterlibatan ‘Israel’, itu bukan pertama kalinya kematian warga Palestina telah dikelilingi oleh mistik.

Selama beberapa tahun terakhir, beberapa ilmuwan Palestina telah dibunuh di seluruh dunia, dengan sebagian besar kasus terkait dengan badan spionase Mossad ‘Israel’.

Pada bulan April, insinyur Palestina, Fadi al-Batsh, dibunuh oleh dua pengendara sepeda motor yang tidak dikenal di sebuah masjid di Malaysia.

Gerakan perlawanan Jihad Islam Palestina mengatakan agen mata-mata ‘Israel’, Mossad, berada di belakang pembunuhan itu.

Baca: “Sidik Jari” Mossad dalam Pembunuhan Cendekiawan Muslim 

Ini didukung oleh pemerintah Malaysia yang menyatakanbahwa “agen asing” mungkin telah terlibat dalam pembunuhan anggota Hamas. “agen asing” mungkin telah terlibat dalam pembunuhan anggota Hamas.

Meskipun ‘Israel’ awalnya membantah laporan tentang keterlibatannya, media ‘Israel’ melaporkan bahwa itu wajar untuk menghubungkan pembunuhan Fadi Al-Batsh dengan Mossad, mengingat kemiripan antara itu dan misi Mossad sebelumnya.

Hamas juga menuduh Mossad telah membunuh salah satu ahli drone di Tunisia pada tahun 2016 ketika Mohammad Zouari ditembak tidak kurang dari dua puluh kali ketika menunggu di mobilnya di dekat rumahnya.Menurut pihak berwenang Tunisia, para pembunuh menggunakan pistol yang dilengkapi dengan peredam suara.

Mossad juga diyakini berada di balik pembunuhan 2010 atas militan Hamas, Mahmud al-Mabhuh di sebuah Hotel Dubai.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Ikhwan Sebut Gaza Kebanggaan Kaum Muslimin

Ikhwan Sebut Gaza Kebanggaan Kaum Muslimin

Jelang Sahur, Zionis Serang Gaza,  10 Orang Terluka

Jelang Sahur, Zionis Serang Gaza, 10 Orang Terluka

Penghancuran Akses ke Al Aqsha oleh Zionis Dikecam Yordania

Penghancuran Akses ke Al Aqsha oleh Zionis Dikecam Yordania

“Kubah Besi” Hanya Jatuhkan 2 dari 84 Roket

“Kubah Besi” Hanya Jatuhkan 2 dari 84 Roket

Parlemen Israel Bahas Persiapan Penyerbuan Masjid al Aqsha

Parlemen Israel Bahas Persiapan Penyerbuan Masjid al Aqsha

Baca Juga

Berita Lainnya