Rabi Yahudi Ortodok Israel Menolak “UU Rasis” Israel

Rabi Yahudi Ortodok Israel Menolak “UU Rasis”  Israel

Terkait

Hidayatullah.com–Puluhan rabbi agama-Zionis dan ultra-Ortodoks terkemuka berkumpul di sebuah acara bersama yang jarang di Yerusalem Selasa, bertujuan untuk menggagalkan “UU Rasis” bernama ‘UU Negara Bangsa’ baru-baru ini diusulkan oleh mantan menteri kabinet senior Likud Moshe Nissim.

Mereka menyerukan kepada pemerintah untuk melestarikan monopoli Kepala Rabbinate atas konversi di ‘Israel’ dan memperingatkan bahwa usulan Nissim akan membagi bangsa, memutuskan Rabi dari negara dan merupakan “laris” Yudaisme dan hukum agama Yahudi, atau halakha, kutip matamatapolitik dari Haaretz .

Ashkenazi Chief Rabbi David Lau, Sephardi, Kepala Rabbi Yitzhak Yosef, rabbi Y’Israel’ Meir Lau, Reuven Elbaz dan anggota Kepala Rabbinical Council ‘Israel’ bergabung dengan para rabbi terkemuka dari gerakan Zionis religius, termasuk Shmuel Eliyahu, Shlomo Aviner, Zvi Tau dan Dov Lior.

“Rekomendasi Nissim harus dikuburkan, dan kita harus lupa bahwa semua itu diserahkan kepada kabinet,” kata penyelenggara acara, yang disebut “Satu Konversi untuk Satu Orang.”

Baca: Sejarawan Menyebut “UU Negara Bangsa” ‘Israel’ Rasis

Bottom of Form

Nissim memimpin komite yang merekomendasikan pembentukan otoritas Ortodoks baru yang dikelola negara – bukan di bawah naungan Kepala Rabbinate, yang saat ini memiliki monopoli konversi – untuk memfasilitasi dan mempercepat konversi untuk ratusan ribu orang ‘Israel’.

“The Rabbinate adalah satu-satunya badan yang berwenang untuk melakukan konversi,” kata Yosef di acara tersebut. “Kita tidak bisa memiliki seseorang yang tidak ada hubungannya dengan masalah konversi yang mendikte kita tentang masalah ini, tanpa berkonsultasi dengan rabbi mana pun. Awalnya saya menolak menerima Moshe Nissim. Saya tidak tahu konsultan apa yang dia dekati sendiri. Tidak bisa dipercaya, semua yang saya katakan padanya, dia melakukan yang sebaliknya. ”

Dia mengatakan Menteri Dalam Neger Arye Dery  bermaksud mengajukan RUU di mana tidak ada perubahan pribadi, Ortodoks atau Reformasi yang akan diakui dan mendesak semua rabbi untuk mendukung langkah ini.

Para rabi juga mengecam ide untuk mengizinkan rabbis kota melakukan pertobatan, mencatat bahwa di masa lalu beberapa rabi melakukan suap untuk konversi. Yosef, yang tercantum dalam surat beberapa kegagalan yang ia temukan dalam proposal Nissim, mengatakan “sudah hari ini sebagian besar hakim konversi adalah Zionis religius, yang lebih lunak.”

Dia mengatakan fakta bahwa seorang pria yang tidak ditunjuk untuk ini oleh Kepala Rabbinate  telah ditugaskan untuk menguraikan proses konversi adalah “benar-benar salah.”

Kegagalan lain dari proposal, menurut para rabi, adalah memiliki perwakilan Reformasi dan Konservatif di komite pengangkatan hakim konversi dan mengambil konversi dari tangan Rabbinate.

Dua mantan rabbi kepala Sephardi, Shlomo Moshe Amar dan Eliyahu Bakshi Doron, juga keberatan dengan proposal tersebut.Amar mengirim surat kepada para rabbi yang mengatakan Nissim “merekomendasikan untuk melepaskan konversi dari Rabbinate dan halakha, dan membentuk tubuh untuk melakukan konversi status sosial dalam semangat orang yang menolak halakha.”

Dia menulis bahwa dia yakin Nissim, putra seorang mantan kepala rabbi, tidak menulis “laporan ini, dan jika dia melakukannya, dia pasti telah sangat disesatkan.” Dia takut langkah yang disarankan akan “tidak hanya mencabut konversi dari rabbinate , tetapi memutuskan rabbinate dari negara. ”

Sebagai kesimpulan, Amar meminta para rabbi yang pada awalnya menyetujui proposal untuk menulis segera bahwa tanda tangan mereka adalah kesalahan dan mencabutnya. Bakshi Doron juga menandatangani surat Amar dan menambahkan: “Ini adalah penjualan halakha, dari Yudaisme.”

Baca: Dunia Mengecam UU “Negara Yahudi” yang Kucilkan Warga Palestina

Lior mengatakan RUU itu akan membagi bangsa, “karena akan perlu untuk mendirikan sistem pernikahan yang terpisah. Itu akan menghancurkan struktur dasar di ‘Israel’. … Mereka yang peduli dengan martabat dan keamanan bangsa akan mengerti bahwa untuk persatuan rakyat, mereka harus menyerah. Masalah perkawinan dan bergabung dengan orang-orang ‘Israel’ tidak dapat diambil dari tangan para rabbi, ”katanya.

Panitia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan “kami berharap pernyataan tegas dari pertemuan itu akan menyampaikan kepada publik kekhawatiran para rabbi terhadap karakter Yahudi negara dan tanggung jawab besar untuk menjaga integritas dan Yudaisme dari orang-orang Yahudi.”

Nissim mengatakan ketika dia menyerahkan rekomendasinya bahwa tujuan dari undang-undang baru adalah untuk menghentikan tingkat asimilasi yang meningkat di ‘Israel’.

“Ada sekitar 400.000 orang tanpa agama di ‘Israel’ hari ini,” katanya, mengacu pada imigran yang pindah ke ‘Israel’ dari bekas Uni Soviet pada 1990-an dan Yudaisme yang tidak diakui oleh para Rabi.

Penyelenggara pertemuan – Center Liba dan organisasi Hotam – milik aliran agama-Zionis-Haredi, yang telah memainkan peran utama dalam perjuangan negara-agama dalam beberapa tahun terakhir.

Organisasi-organisasi ini mempelopori perjuangan di alun-alun doa campuran Dinding Barat, undang-undang toko kelontong dan lain-lain. Rabi mereka menyajikan posisi hawkish dan menyeret publik ultra-Ortodoks ke posisi yang lebih radikal, dan bentrokan dengan masyarakat umum.*

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !