Zionis-Israel Berencana Buat UU Usir Warga Palestina dari Baitul Maqdis

Warga Palestina yang tinggal permanen tidak dapat kehilangan hak mereka untuk tinggal di Baitul Maqdis

Zionis-Israel Berencana Buat UU Usir Warga Palestina dari Baitul Maqdis
TTI

Terkait

Hidayatullah.com–Sebuah undang-undang baru yang diusulkan akan memberi Zionis-Israel kekuatan lebih luas untuk mencabut hak-hak orang Palestina untuk tinggal di Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) yang dijajah dan Dataran Tinggi Golan.

Perundang-undangan tersebut mengikuti usaha-usaha sebelumnya untuk menghapus manfaat jaminan sosial dan hak penyatuan kembali keluarga dari orang-orang Palestina di Yerusalem.

“Kali ini mereka mengejar hak untuk tinggal,” kata Sani Khoury, seorang pengacara di Yerusalem, dikutip dari Arab News.

Rancangan undang-undang yang disetujui oleh komite legislatif parlemen Zionis-Israel memungkinkan pemerintah untuk menarik tempat tinggal dari orang-orang Palestina yang dianggap oleh Israel untuk “terlibat dalam terorisme,” apakah mereka telah dihukum karena melakukan kejahatan atau tidak.

Anggota Knesset tampaknya berpacu untuk melihat siapa yang bisa mensponsori hukum paling rasis terhadap orang-orang Palestina, kata Khoury.

“Perhatikan bahwa mereka tidak menarik keuntungan sosial atau hak residensi Yigal Amir, pembunuh mantan perdana menteri Yitshaq Rabin.”

Israel mencaplok Yerusalem Timur pada tahun 1967 dan Dataran Tinggi Golan pada tahun 1980. Orang-orang yang tinggal di sana dapat tinggal jika mereka mematuhi prosedur administrasi Israel tertentu.

Warga Palestina yang tinggal permanen tidak dapat kehilangan hak mereka untuk tinggal di Yerusalem asalkan kota tersebut merupakan pusat kehidupan mereka, Hanna Issa, seorang pengacara di Yerusalem yang mengkhususkan diri pada hukum internasional, mengatakan kepada Arab News.

“Tapi jika mereka pergi dari Yerusalem selama tujuh tahun, atau jika mereka mendapat tempat tinggal di tempat lain, hak ini dapat ditarik.”

Baca: Rancangan UU Israel Baru Bolehkan Pemukim Ilegal Bangun Rumah di Tanah Palestina

Bahkan tinggal di Ramallah atau Bethlehem di dekatnya tidak tinggal di Yerusalem dan bisa digunakan untuk melawan warga Palestina untuk menarik tinggal mereka, kata Issa.

Asosiasi Hak-hak Sipil di Israel telah mendokumentasikan kasus-kasus hampir 15.000 warga Palestina di Yerusalem yang telah kehilangan hak tinggal mereka karena perintah administratif ini.

RUU baru tersebut tampaknya bertujuan menggagalkan upaya empat warga Palestina dari Yerusalem agar pembuangan administratif mereka dari kota dibatalkan oleh Mahkamah Agung Israel.

Mantan Menteri Urusan Yerusalem untuk Palestina, Khaled Abu Arafeh, dan tiga anggota Dewan Legislatif Palestina – Ahmad Ottwan, Mohammed Totah dan Mohammad Abu Tier – dilarang keluar dari Yerusalem tak lama setelah pemilihan legislatif Palestina 2006.

Baca: Parlemen Israel Rancang UU Larangan Adzan di Palestina

Kejahatan mereka, menurut jaksa penuntut Israel, adalah bahwa dengan mengambil bagian dalam pemilihan tersebut atas nama Daftar Perubahan dan Reformasi Islam-Hamas, mereka menunjukkan bahwa mereka “tidak setia kepada negara Israel”.

Keempat pria tersebut telah ditangkap tiga kali sejak 2006, dan terlibat dalam pertempuran hukum karena larangan tersebut dibatalkan.

Abu Arafeh tinggal di rumah sementara di Ramallah, dan tidak dapat bepergian atau menghadiri acara keluarga di Yerusalem atau di tempat lain.

“Anak saya lulus dari universitas musim panas ini di Yordania dan anak perempuan saya akan lulus dari sekolah menengah atas di lingkungan Beit Hanina di Yerusalem, dan saya tidak dapat hadir,” katanya.

Sementara itu, pemerintah Israel juga telah menyetujui rancangan undang-undang yang menghukum pemerintah Palestina karena telah melakukan pembayaran kepada keluarga narapidana dan mereka yang telah meninggal menolak pekerjaan.

Undang-undang baru tersebut akan memotong pendapatan pajak yang dialokasikan ke Palestina dengan jumlah yang sama dengan pembayaran tersebut. Pemerintah Palestina telah menyebut hukum “pencurian uang Palestina”.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !