Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Penjajah Israel Setujui Pemukiman Haram di Hebron yang Dilindungi Unesco

PNN
Pemukiman haram Yahudi di Hebron
Bagikan:

Hidayatullah.com–Untuk pertama kalinya dalam 15 tahun, pemerintahan rezim Zionis hari ini menyetujui pembangunan pemukiman haram Yahudi di kota Palestina – Hebron.

Rezim Zionis berencana membangun 13 unit perumahan di Beit Romano di Hebron Kota Tua, di sebuah lokasi yang seharusnya digunakan sebagai stasiun bis di Jalan Shuhada. Di sebelahnya ada sebuah kamp Israel yang seharusnya menjadi sekolah Palestina.

Jalan Shuhada adalah pusat komersial utama Hebron Kota Tua, yang ditutup oleh rezim Zionis sejak tahun 1994. Orang-orang Palestina dilarang memasuki jalan, mempengaruhi kehidupan dan rumah mereka.

“Keputusan untuk membangun pemukiman menantang masyarakat internasional dan melanggar hukum dan perjanjian internasional.

“Ini akan menyebabkan kehidupan berita Palestina di Kota Tua akan terpengaruh lebih lanjut, yang sekarang harus menghadapi pemeriksaan terhadap penghalang jalan, penutupan dan serangan yang terus berlanjut oleh pemukim Yahudi dan militer Israel,” kata aktivis pemuda di Hebron, Issa Amro.

Walikota Hebron Tayseer Abu Sneneh mengatakan bahwa keputusan tersebut merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap properti kota Hebron.

“Kami akan melegitimasi keputusan tersebut secara legal dan mengajukan intervensi politik untuk menekan Israel,” katanya.

Baca: 100 Warga Kehilangan Rumah dalam Satu Dekade

Aktivis Peace Now, Hagit Ofran mengatakan bahwa persetujuan tersebut akan meningkatkan jumlah imigran Yahudi di Hebron menjadi 20 persen.

“Ketika melakukan segalanya untuk membantu sekelompok imigran minoritas, Benjamin Netanyahu, hanya merusak citra Israel di mata dunia, sekaligus menghancurkan nilai-nilai fundamental hak asasi manusia dan martabat,” katanya.

Laporan media dalam beberapa hari ke depan, beberapa persetujuan bangunan rumah lagi, sampai 3.800 unit, diharapkan dikirim ke seluruh wilayah koloni Tepi Barat.

Ini akan membuat total 6.500 unit hunian tahun ini. Dibandingkan tahun 2015, tidak sampai 2.000 unit dan 2.700 unit tahun lalu.

Dilindungi Unesco

Hebron, kota terbesar di Tepi Barat, terbagi menjadi dua kontrol yang tercatat sebagai H1 dan H2 pada tahun 1997.

H1 berada di bawah kendali Otoritas Palestina (PA) dan menampung sekitar 200.000 orang Palestina, atau di Kota Tua sendiri ada 35.000 orang Palestina, serta 700 imigran Yahudi.

Baca: Inilah yang Terjadi di Wilayah Jajahan Palestina

Para imigran yang berada di bawah hukum perdata penjajah Israel, tinggal di empat pemukiman di Kota Tua dan dikontrol ketat oleh pasukan rezim.

Warga Palestina di H2 hidup di bawah kendali militer dan menghadapi berbagai tindakan yang mempengaruhi kebebasan mereka untuk bergerak, termasuk puluhan larangan inspeksi dan larangan jalur pejalan kaki.

Pada bulan Juli, lebih dari 100 imigran gelap Yahudi menyita rumah-rumah Palestina di pusat Kota Tua, yang juga menampung Masjid Ibrahimi, yang juga dikenal sebagai ‘Gua Patriarch’.

Penjajah Israel telah membangun ratusan permukiman di sepanjang Tepi Barat dan Yerusalem Timur, yang sekarang menjangkau hingga 600.000 imigran.

Gubernur Hebron, Kamel Hamed, mengecam langkah-langkah permukiman ilegal yang berbahaya di Hebron. Hebron –terutama Kota Tua dan sekitar Masjid Ibrahimi– terus-menerus mendapat serangan sengit terutama, setelah UNESCO mengumumkan bahwa tempat ini masuk  kota warisan Islam yang dilindungi.

Baca: Israel Kembali Bangun Pemukiman Ilegal Baru

Dalam sebuah pernyataan pers yang dikeluarkan oleh kantornya pada hari Selasa, Hamed meminta penghentian segera semua praktik rasis dan berbahaya yang mengancam stabilitas yang meminta masyarakat internasional untuk segera campur tangan untuk menekan penjajah Israel untuk menghentikan semua tindakan ilegal.

Kepala Komite Perlawanan Tembok, Walid Assaf,, mengatakan bahwa pembangunan permukiman di jantung Kota Hebron bertujuan untuk memperluas pos-pos pemukiman yang ada di Kota Tua dan menggusur penduduk asli Palestina, ujarnya dikutip pnn.ps.

Assaf mengatakan kepada radio Voice of Palestine  hari Selasa bahwa rencana permukiman terakhir, baik di Yerusalem maupun di Hebron, adalah yang paling berbahaya sejak pemerintahan Presiden AS Donald Trump menjabat dan menunjuk penasihat yang mendukung permukiman ilegal dan ini dan memberi penjajah hijau ringan untuk melanjutkan proyek pemukiman haramnya.

Masyarakat internasional menggambarkan penyelesaian tersebut sebagai ilegal dan melanggar Konvensi Jenewa, yang menyatakan bahwa merupakan pelanggaran terhadap kekuatan penjajah untuk memindahkan penduduknya ke wilayah-wilayah pendudukan.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Mahmud Abbas Lanjutkan Penjajakan Negosiasi Damai Palestina-Israel

Mahmud Abbas Lanjutkan Penjajakan Negosiasi Damai Palestina-Israel

Israel Umumkan Daftar Barang yang Dilarang Masuk ke Gaza

Israel Umumkan Daftar Barang yang Dilarang Masuk ke Gaza

Roket Lokal Al Qassam Jangkau Kneset

Roket Lokal Al Qassam Jangkau Kneset

Mau Bunuh Syeikh Raid Shalah, Israel Salah Orang

Mau Bunuh Syeikh Raid Shalah, Israel Salah Orang

Inilah Doa Wakil Kepala Biro Politik Hamas, Dr. Musa Abu Marzuq

Inilah Doa Wakil Kepala Biro Politik Hamas, Dr. Musa Abu Marzuq

Baca Juga

Berita Lainnya