Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Analisis Intelijen Amerika Sebut Masa Depan di Palestina Milik Hamas

PM Palestina, Ismail Haniyah dan Khalid Misy'al dalam ultah HAMAS
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah analisis intelijen Amerika menegaskan bahwa pimpinan-pimpinan bangsa Palestina tunduk kepada perubahan besar yang terjadi di gerakan Hamas yang popularitasnya naik. Sementara pesaingnya Fatah mengalami penurunan terus menerus.

Dikutip Pusat Informasi Palestina (PIC), analisis yang dilansir situs  Stratfor Global Intelligence yang dikepalai oleh George Fridman, dosen di akademisi pertahanan nasional Amerika bahwa kunjungan Mahmud Abbas dan Ketua Biro Politik Hamas, Khalid Misy’al ke Turki belakangan menunjukkan usaha kedua kedua pihak untuk mengakhiri perpecahan.

Analisis juga menegaskan, sebenarnya Zionis-Israel bisa mencegah naiknya popularitas Hamas namun hal itu tidak mungkin dilakukan di tengah situasi Arab Spring dan naiknya kelompok Islam sehingga popularitas Hamas makin tak terbendung. Bukti naiknya popularitas Hamas adalah selama agresi Israel ke Jalur Gaza  terakhir pada November lalu.

Analisis menambahkan, kunjungan Khalid Misy’al ke Gaza pasca agresi Israel setelah sebelumnya dilarang selama setengah abad kira-kira menambahkan dukungan kepada Hamas terutama larangan itu berlaku selama di pemerintahan rezim Husni Mubarak.

Apalagi Hamas kini makin diakui oleh pemain di wilayah regional kepada Hamas seperti Doha, Amman, dan negara-negara Arab lainnya.

Analisis Amerika ini mengisyaratkan, Misy’al berhasil menguatkan Hamas selama Miladnya sepekan lalu yang dihadiri oleh delegasi-delegasi dan tokoh penting luar negeri ketika sang pemimpin itu menegaskan bahwa kini sudah waktunya Hamas dan Fatah mengakui kesalahannya dan kembali kepada persatuan. Hamas pun mendukung Palestina sebagai negara non anggota di PBB.

Selama ini usaha menyatukan Fatah dan Hamas berakhir gagal karena keberpihakan negara-negara Arab kepada kepentingan Fatah, kecuali Damaskus dan Teheran namun Arab Spring mengubah segalanya.

Selain itu, Turki juga menekan Abbas agar mengambil inisiatif dalam urusan internasional dan memberikan peluang kepada Hamas terutama di Tepi Barat agar bermain peran dalam urusan pemerintah dalam negeri.

Abbas yang berkunjung ke Turki juga sadar benar akan dukungan Turki kepada Hamas dan kemampuannya untuk bekerja bersama-sama dengan Fatah dan tidak boleh mengesampingkan Hamas.

Bahkan Fatah dan Hamas sepakat memberikan izin memperingati milad Hamas ke-25 di Tepi Barat dan sebaliknya Fatah juga akan memperingati miladnya bulan depan di Gaza.

Menurut analisis intelijen Amerika ini, Fatah memanfaatkan kemenangan Hamas dengan memperkuat sikapnya ke PBB.

Pada saat Hamas naik popularitasnya, Fatah justru kini identik dengan tokoh-tokoh tua dan korup.

Analisis ini menegaskan, Israel menyadari bahwa Hamas akan kembali menanjak popularitas secara bertahap di wilayah Palestina karena perubahan-perubahan politik di kawasan.

Kerugian

Sementara itu, Komite Pengendalian Kerusakan di Departemen Perhubungan Palestina menegaskan bahwa kerugian di sektor perhubungan dan transportasi di Jalur Gaza mencapai 3 juta dolar. Kerusakan serangan Zionis-Israel berupa kerndaraan, bengkel dan show room kendaraan.

Menurut Komite, sekitar 120 kasus milik warga yang sudah dikendalikan kerugiannya selama pendokumentasian kerusakan kendaraan, bengkel dan show room di setiap kasus.

Komite menyebutkan bahwa kerugian di sektor transportasi ini adalah kerugian langsung. Adapun yang tidak langsung belum dihitung. Di antara yang sudah dihitung adalah kerusakan kendaraan dan alat-alat berat milik pemerintah Palestina mencakup sejumlah kementrian, yang sebagian besarnya hancur selama serangan Israel ke kantor-kantor pemerintah. Komite masih terus bekerja menerima permintaan warga dari seluruh propinsi.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Muslim Kosovo Kecam Agresi Brutal Israel

Muslim Kosovo Kecam Agresi Brutal Israel

Jum’at, Pria < 45 Tahun Dilarang Masuk Al Aqsha

Jum’at, Pria < 45 Tahun Dilarang Masuk Al Aqsha

Zionis Menyesal Lepas Ribuan Tahanan Palestina

Zionis Menyesal Lepas Ribuan Tahanan Palestina

Tiga Pemimpin Hamas

Jelang Pemilu Palestina, Israel Tangkap Tiga Pemimpin Hamas

Tentara Zionis Israel Serang Bil’in

Tentara Zionis Israel Serang Bil’in

Baca Juga

Berita Lainnya