Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Palestina Terkini

Palestina Dapat ‘Sertifikat Kelahiran’ dari PBB

Bagikan:

Hidayatullah.com—Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa hari Kamis (29/11/2012) secara mayoritas mengakui Palestina sebagai sebuah negara non-anggota di organisasi dunia itu. Sebuah kemenangan bagi Palestina, khususnya Presiden Mahmud Abbas, di mata Amerika dan Israel yang menentangnya.

Permintaan ‘sertifikat kelahiran’ atas negara Palestina disetujui oleh 138 negara anggota MU-PBB. Sembilan negara mengikuti Israel yang berpendapat bahwa pengakuan atas Palestina hanya akan menaikkan intensitas konflik. Empat puluh negara lainnya memilih abstain, lapor AFP.

Hasil pemungutan suara di MU-PBB itu menaikkan status Palestina, yang semula hanya diakui sebagai entitas, menjadi sebuah negara pengamat non-anggota di PBB. Kedudukan yang terakhir ini sama seperti Vatikan, otoritas tertinggi Katolik dunia yang wilayahnya berada di dalam kota Roma, Italia.

Meskipun bukan sebagai negara anggota penuh, status baru Palestina memungkinkan negara yang sekarang sedang dijajah Zionis Israel itu untuk bergabung dalam lembaga-lembaga PBB lain, seperti Mahkamah Kejahatan Internasional (ICJ).

Jika Palestina menjadi anggota ICJ, maka negara itu berhak untuk menuntut negara dan tokoh Zionis ke meja hijau sebagai pelaku kejahatan perang dan kemanusiaan. Hal ini adalah sebuah ketakutan tersendiri bagi Zionis Israel, dan menjadi salah satu alasan mengapa negara Yahudi itu –dengan dukungan Amerika Serikat– selalu menentang pengakuan PBB atas Palestina.

Sementara itu, kemungkinan Palestina akan kehilangan dana bantuan dari Washington sudah di depan mata. Hal itu disebabkan undang-undang negara AS melarang mendanai lembaga-lembaga internasional yang mengakui eksistensi negara Palestina. Gedung Putih sebelumnya sudah memperingatkan Presiden Mahmud Abbas bahwa Palestina akan kehilangan sekitar US$200 juta, yang diblokir oleh Kongres Amerika Serikat.

Israel mempertimbangkan untuk menahan dan tidak mentransfer uang pajak yang dipungutnya dari rakyat Palestina, sebuah tindakan yang kerap dijadikan alat untuk mengancam pemerintah Palestina yang bergantung pada uang tersebut.*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Warga Palestina Mulai Beralih ke Pengobatan Nabawi

Warga Palestina Mulai Beralih ke Pengobatan Nabawi

Pasukan ‘Israel’ Mencegah Akses Jamaah Palestina ke Masjid Ibrahimi

Pasukan ‘Israel’ Mencegah Akses Jamaah Palestina ke Masjid Ibrahimi

Terkontaminasi, 90% Air di Jalur Gaza Tak Layak Minum

Terkontaminasi, 90% Air di Jalur Gaza Tak Layak Minum

‘Hidayatullah Peduli Palestina’ Sumbang Anak Yatim Gaza

‘Hidayatullah Peduli Palestina’ Sumbang Anak Yatim Gaza

Pasukan Penjajah ‘Israel’ Bunuh 7 Orang Palestina

Pasukan Penjajah ‘Israel’ Bunuh 7 Orang Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya