Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Herry Wirawan Pemerkosa 13 Santriwati Dituntut Hukuman Mati, Pesantrennya akan Dibubarkan

hukuman mati herry
Bagikan:

Hidayatullah.com — Terdakwa kasus pemerkosaan 13 santriwati Herry Wirawan resmi dituntut dengan hukuman mati. Selain hukuman mati, Jaksa juga menuntut agar yayasan milik Herry Wirawan dibekukan dan pesantrennya dibubarkan.

Tuntutan tersebut dibacakan jaksa penuntut umum (JPU) Kejaksaan Tinggi Jawa Barat (Kejati Jabar) yang dipimpin oleh Kajati Jabar Asep N Mulyana dalam sidang di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Jalan LLRE Martadinata, Selasa (11/1/2022). Terdakwa Herry Wirawan sendiri hadir secara langsung untuk mendengarkan tuntutan.

“Menuntut terdakwa dengan hukuman mati,” ucap Asep usai persidangan.

Dalam tuntutannya, jaksa meminta hakim memberikan hukuman mati kepada Herry Wirawan. Serta hukuman kebiri kimia dan restitusi. Asep mengatakan hukuman itu diberikan sesuai dengan perbuatan Herry Wirawan yang sesuai dakwaan memperkosa 13 santriwatinya sendiri hingga hamil dan melahirkan.

“Ini sebagai bukti, komitmen kami untuk memberikan efek jera kepada pelaku dan pihak lain yang melakukan kejahatan,” kata Asep, dikutip oleh Detik News.

Menurut Asep, Herry dituntut hukuman itu sesuai dengan Pasal 81 ayat (1), ayat (3) Dan (5) jo Pasal 76.D UU RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak jo Pasal 65 ayat (1) KUHP sebagaimana dakwaan pertama.

Selain itu, Asep bersama tim JPU meminta majelis hakim untuk memberikan hukuman pencabutan Yayasan Pondok Pesantren Manarul Huda dan Madani Boarding School yang menjadi lokasi perkosaan korban para santri di bawah umur sejak 2016 hingga 2021.

“Kami meminta hakim untuk membekukan, mencabut dan membubarkan yayasan yatim piatu Manarul Huda kemudian Madani Boarding School, Pondok Pesantren Tafsir Madani,” kata Asep.

Tak hanya itu, jaksa juga meminta majelis hakim merampas harta kekayaan aset terdakwa baik berupa tanah dan bangunan, pondok pesantren dan aset kekayaan lainnya, baik yang sudah disita maupun yang belum untuk dilelang dan hasilnya diserahkan kepada negara melalui Pemerintah Provinsi Jabar.

“Selanjutnya (hasil lelang) digunakan biaya sekolah anak-anak dan bayi-bayinya dan kehidupan kelangsungan hidup daripada mereka,” ujarnya.

Setelah mencermati fakta-fakta yang terungkap di persidangan, jaksa mengungkap tidak menemukan hal-hal yang meringankan terhadap terdakwa.

Herry dituntut hukuman itu sesuai dengan Pasal 81 ayat (1), ayat (3), ayat (5), jo Pasal 76D UU RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang No 1 tahun 2016 tentang Perubahan ke dua atas Undang-undang Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-undang Jo Pasal 65 ayat (1) KUHP.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Webinar Internasional MUI: Indonesia Akan Terus Menolak “Israel”

Webinar Internasional MUI: Indonesia Akan Terus Menolak “Israel”

Agama pendidikan nasional Tes Wawasan Kebangsaan PKS

Pertanyakan RUU BPIP, PKS Tak Ingin DPR “Kelabui” Rakyat dengan Mengubah Judul RUU HIP

MUI Dinilai Sebagai Alat Kontrol, Memperbaiki Penyimpangan, Independensinya Jangan Sampai Ditawar

MUI Dinilai Sebagai Alat Kontrol, Memperbaiki Penyimpangan, Independensinya Jangan Sampai Ditawar

Ini Alasan Din Syamsuddin Yogyakarta Jadi Tempat  Kongres Umat Islam

Ini Alasan Din Syamsuddin Yogyakarta Jadi Tempat Kongres Umat Islam

HTI Mau Dibubarkan, UBN: Ada yang Ingin Umat Islam Terpecah

HTI Mau Dibubarkan, UBN: Ada yang Ingin Umat Islam Terpecah

Baca Juga

Berita Lainnya