Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Polisi Tetapkan Ferdinand Hutahean Tersangka Ujaran Kebencian, Langsung Ditahan

trending topic
Bagikan:

Hidayatullah.com– Ferdinand Hutahaean resmi ditetapkan sebagai tersangka atas kasus ujaran kebencian oleh Penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Polri. Ia kemudian langsung ditahan di Rutan Bareskrim hingga 20 hari ke depan sejak penahanan.

“Dilakukan pemeriksaan sebagai tersangka dengan alasan kesehatan. Tapi ketika surat perintah penahanan, yang bersangkutan menandatangani,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan, dikutip pada Senin (10/01/2022).

Ferdinand tiba di Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan sekitar pukul 11.00 WIB. Selama 12 jam, hingga pukul 21.30 WIB, status hukum eks politikus Partai Demokrat itu akhirnya dinaikkan dari saksi menjadi tersangka.

“Setelah dilakukan gelar perkara, penyidik Direktorat Siber telah mendapatkan dua alat bukti sehingga menaikkan status saudara FH dari saksi menjadi tersangka,” terangnya.

Saat mendatangi Bareskrim Ferdinand ditemani tiga pengacaranya. “Saya Ferdinand Hutahaean datang memenuhi panggilan dari teman-teman penyidik Bareskrim Tim Siber membantu kepolisian untuk segera menuntaskan masalah ini supaya menjadi terang-benderang, menjadi jernih dan tidak ada kesalahpahaman,” katanya.

Ferdinand dijerat dengan Pasal 14 Ayat 1 dan 2 Peraturan Hukum Pidana UU Nomor 1 Tahun 1946. Selain itu, Pasal 45 ayat 2 juncto pasal 28 Ayat 2 UU ITE. Keduanya mengatur tentang ujaran kebencian dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Ferdinand dilaporkan oleh Ketua Umum DPP KNPI Haris Pertama ke Bareskrim Polri atas tuduhan dugaan ujaran kebencian berkonten SARA. Laporan tersebut diterima Polri dengan nomor LP/B/0007/II/2022/SPKT/Bareskrim Polri.

Dalam unggahannya di Twitter, Ferdinand mengatakan “Allahmu ternyata lemah harus dibela. aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya. Dialah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela.”*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Bali Resmi Tolak Pameran Produk Tembakau

Bali Resmi Tolak Pameran Produk Tembakau

Kamis, Ribuan Mahasiwa ‘Tolak Siloam’ Demo DPRD

Kamis, Ribuan Mahasiwa ‘Tolak Siloam’ Demo DPRD

Kunjungi Hidayatullah, Wakil Ketua MPR Diskusi Otonomi Khusus

Kunjungi Hidayatullah, Wakil Ketua MPR Diskusi Otonomi Khusus

Warga Muhammadiyah yang Ikut Reuni 212 Diharap Menjaga Diri

Warga Muhammadiyah yang Ikut Reuni 212 Diharap Menjaga Diri

Banyak Taman di Jakut Dijadikan Lokasi Mesum

Banyak Taman di Jakut Dijadikan Lokasi Mesum

Baca Juga

Berita Lainnya