Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

LSBPI MUI Diminta Susun Ensiklopedia Seni, Budaya, dan Islam

Bagikan:

Hidayatullah.com– Lembaga Seni Budaya Islam (LSBPI) Majelis Ulama Indonesia (MUI) diminta untuk menyusun ensiklopedia seni, budaya, dan Islam. Permintaan tersebut diusulkan oleh Guru Besar Filologi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Prof.Oman Faturrahman.

Menurut Prof.Oman, ensiklopedia seni, budaya dan Islam yang dihasilkan harus memiliki ciri yang menggambarkan misi MUI yang menyebarkan ajaran Islam Wasathiyah.

“Menggambarkan distingsi (khasa’is) MUI yang memiliki misi menebarkan ajaran wasathiyah, memadukan ke-Islaman, keIndonesian, dan kemanusian,” tulis Prof Oman dalam akun Instagram pribadinya, @ofathurahman, Rabu (22/12/2021).

Oman menambahkan, gambaran tersebut telah dikaji oleh para ulama Indonesia dalam pertemuan ulama alumni Timur Tengah seperti Quraisy Shihab dan Mukhlis Hanafi beberapa waktu yang lalu.

“Tentu hubungan mereka dengan Nusantara ada hubungan resiprokal tentang bagaimana keberagaman di Indonesia,” ujarnya dalam Forum Group Discussion yang digelar oleh LSBPI MUI, di Aula Buya Hamka MUI, Jakarta Pusat, dilansir laman MUI.or.id.

“Kita bisa kaji pengaruhnya di Nusantara. Misalnya jalur rempah adalah tradisi yang berkembang pada Eropa dan Timur Tengah (Turky),” tambahnya.

Oman mengungkapkan, hal ini diterjemahkan ke dalam bahasa Arab yang bisa dipromosikan ke mancanegara. Ia menyampaikan, setidaknya ada 1000 pertanyaan oleh Abdullah bin Salam kepada Rasulullah tentang berbagai hal mengenai agama yang telah dibukukan.

Kemudian naskah tersebut, ujar Oman, diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia, Sunda, dan Jawa dengan beragam tafsirnya.

“Pengalaman filologi dengan manuskrip di youtube-kan, banyak juga followernya tentang pertentangan politio pada abad pertengahan. Keragaman manuskrip pegon. Tradisi lisan foklor, dengan contoh sholawat Dulang di Minang,” paparnya.

Oman menjelaskan, Islam diterjemahkan di komunitas Minang oleh Syekh Burhanudin. Dulang, ia jelaskan sebagai nama wahana pesta di komunitas Minang yang merupakan bagian dari budaya Minang.

Menurutnya, dalam merumuskan peta jalan perumusan diperlukan jalan yang sistematik, serta framing dengan diksi sebagai pembeda dengan yang lain.

“Ibarat ada lingkaran besar, sudut mana yang kita bisa isi. Semakin lebar ruang, semakin peluang kita untuk mengisinya,”sambungnya.

Oman berharap, melalui entri-entri seni, sastra, dan budaya dalam Ensiklopedia ini. Lanjutnya, pembaca dapat memahami Islam normatif dengan Islam empirik.

“Yakni, Islam sebagai dogma dan ritual, dengan Islam sebagai ekspresi kebudayaan,” pungkasnya.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pengacara Siapkan Pembelaan Janda Muallaf Yang Dituntut 4 Bulan Penjara

Pengacara Siapkan Pembelaan Janda Muallaf Yang Dituntut 4 Bulan Penjara

Potensi Wakaf Besar, Kemenag – BWI Siapkan Program Sertifikasi Nazir

Potensi Wakaf Besar, Kemenag – BWI Siapkan Program Sertifikasi Nazir

10 Kriteria Aliran Sesat Menurut MUI

10 Kriteria Aliran Sesat Menurut MUI

Ratusan Ribu Massa Bergerak ke Istana, Kapolda  Janji Tangani Pendemo dengan Humanis

Ratusan Ribu Massa Bergerak ke Istana, Kapolda Janji Tangani Pendemo dengan Humanis

Jamaah Hidayatullah Diingatkan Menjaga Sunnah sebagai Bagian Membangun Peradaban

Jamaah Hidayatullah Diingatkan Menjaga Sunnah sebagai Bagian Membangun Peradaban

Baca Juga

Berita Lainnya