Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Gubernur Jabar Berjanji Beri Perlindungan dan Pendampingan Santriwati Korban Pemerkosaan

Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil
Bagikan:

Hidayatullah.com—Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil memastikan santriwati yang menjadi korban pemerkosaan di salah satu pesantren di Kota Bandung mendapatkan perlindungan dan pendampingan. DP3AKB Jabar melalui UPTD PPA Jabar bersama Polda Jabar dan LPSK RI sudah melakukan berbagai upaya perlindungan, mulai dari pendampingan psikologis, pendampingan hukum, upaya pemenuhan hak-hak pendidikan, reunifikasi kepada keluarga, sampai pelaksanaan reintegrasi.

“Anak-anak santriwati yang menjadi korban sudah dan sedang diurus oleh Tim DP3AKB Provinsi Jawa Barat untuk trauma healing dan disiapkan pola pendidikan baru sesuai hak tumbuh kembangnya,” kata Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil, hari Kamis (9/12/2021).

Emil juga mengatakan, DP3AKB bersama Polda Jabar dan LPSK RI pun berkomitmen untuk menangani kasus pemerkosaan tersebut dengan mengedepankan Asas Perlindungan Anak. Harapannya, hak-hak korban, baik secara hukum, psikologis, sosial, dan pendidikan, dapat terpenuhi.  Emil pun meminta kepada forum institusi pendidikan dan forum pesantren untuk saling mengingatkan apabila ada praktik-praktik pendidikan di luar kewajaran.

“Juga agar aparat setempat di level desa/kelurahan agar selalu memonitor setiap kegiatan publik yang berada di wilayah kewenangannya,” ucapnya.

Kang Emil berharap pelaku mendapatkan hukuman seberat-beratnya sesuai aturan.  “Pelaku sudah ditangkap polisi dan sedang diadili di pengadilan. Semoga pengadilan bisa menghukum seberat-beratnya dengan pasal sebanyak-banyaknya kepada pelaku yang biadab dan tidak bermoral ini,” katanya.

Sidang Keempat

Sebelumnya, Bunda Forum Anak Daerah (FAD) Provinsi Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil menyatakan, pelaku pemerkosaan santriwati di Kota Bandung harus dihukum berat sesuai aturan. Ia juga meminta kepada masyarakat untuk tidak menyudutkan santriwati korban pemerkosaan.

“Saya sendiri sejak Juni 2021 secara langsung terus memantau dan berinteraksi dengan korban dan orang tuanya untuk memastikan anak-anak mendapatkan hak perlindungannya,” kata Atalia di Kota Bandung hari Kamis.

Menurut Atalia, para korban saat ini sudah kembali ke orang tuanya masing-masing dengan terus dipantau perkembangan psikisnya oleh tim trauma healing.

Menurut Atalia, kasus pelecehan seksual oleh oknum pengajar tersebut sudah masuk persidangan keempat. Kasus tersebut sengaja tidak diekspos untuk menjaga dampak negatif terhadap kejiwaan korban. “Kejadian biadab ini juga sudah ditangani oleh UPTD PPA Jabar bersama dengan PPA Polda Jabar sejak 27 Mei 2021, bekerja sama dengan kota dan kabupaten terkait,” ucap Atalia.

Atalia juga menambahkan, pihaknya saat ini fokus untuk menyelamatkan masa depan korban dan memastikan kasus serupa tidak terulang kembali. Ia juga mengajak masyarakat untuk tidak menyebarkan informasi yang menyudutkan korban.

Sementara itu, Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) telah memberikan perlindungan kepada 29 orang yang terdiri dari pelapor, saksi dan/atau korban, dan saksi, saat memberikan keterangan dalam persidangan.*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ketua MPR Buka Kejurnas Memanah Horsebrow di Ponpes Daqu

Ketua MPR Buka Kejurnas Memanah Horsebrow di Ponpes Daqu

Majlis Taklim al-Islah, KMKI dan RMI Galang Dana Tanggulangi Pemurtadan

Majlis Taklim al-Islah, KMKI dan RMI Galang Dana Tanggulangi Pemurtadan

“Ayung Memaksa Saya dan Jansen Masuk Kristen”

“Ayung Memaksa Saya dan Jansen Masuk Kristen”

Gempa NTB, Jumlah Korban Terus Bertambah

Gempa NTB, Jumlah Korban Terus Bertambah

Indonesia akan Bangun Rumah Sakit di Gaza

Indonesia akan Bangun Rumah Sakit di Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya