Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Nasional

Yaman jadi Negara Arab Kelima yang Menarik Duta Besarnya di Lebanon

CNN
Para wanita Yamn menunjukkan gambar 5 bendera nasional Arab; Yaman, Libya, Suriah, Tunisia, Mesir, dalam aksi menghadapi fenomena "Arab Spring"
Bagikan:

Hidayatullah.com — Yaman menjadi negara Arab kelima yang menarik duta besar Lebanonnya setelah pernyataan Menteri Informasi Lebanon George Kordahi memicu ketegangan antara Beirut dan Riyadh. Kementerian Luar Negeri Yaman mengatakan telah memanggil duta besarnya, Abdullah al-Deais, untuk berkonsultasi karena komentar yang dibuat oleh Kordahi mengenai konflik di Yaman, menurut sebuah pernyataan yang dikutip oleh kantor berita resmi Yaman, SABA.

Pernyataan itu mencatat bahwa al-Deais telah menyampaikan surat dari pemerintahnya kepada Kementerian Luar Negeri Lebanon pada Rabu tentang komentar Kordahi tentang situasi di negara gurun itu. “Pemerintah dan rakyat Yaman akan terus menghadapi proyek Iran dan milisinya, dan akan menjadi katup pengaman bagi semenanjung Arab dan kawasan secara umum,” tambah pernyataan itu, menurut Anadolu Agency (AA).

Sebelum langkah Yaman, Arab Saudi, Kuwait, Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain telah memanggil duta besar mereka sebagai protes atas komentar Kordahi tentang kampanye militer yang dipimpin Saudi di Yaman dalam sebuah wawancara televisi yang dikatakan direkam sebelum dia mengambil jabatannya di Kabinet Perdana Menteri Najib Mikati.

Ditanya apakah dia “berpikir bahwa milisi Syiah Houthi, seperti Hizbullah, membela tanah mereka sebagai organisasi bersenjata,” Kordahi menjawab: “Tentu saja mereka membela diri… Pendapat pribadi saya adalah bahwa perang di Yaman ini harus diakhiri. Rumah, bangunan, desa, dan kota sedang diserang oleh jet tempur.”

Kordahi mengatakan pekan lalu bahwa dia tidak berniat untuk meminta maaf atas komentarnya atau mengundurkan diri. Dia menegaskan bahwa berkomitmen pada program dan kebijakan pemerintah Lebanon.

Bahrain pada hari Selasa mendesak warganya di Lebanon untuk segera pergi, setelah UEA melakukan panggilan serupa. Kementerian Luar Negeri Bahrain “mendesak semua warga di Libanon untuk segera pergi, menyusul situasi tegang di sana, yang menyerukan kehati-hatian ekstra,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh Kantor Berita resmi Bahrain.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Lebanon Najib Mikati mengatakan bahwa negaranya sedang menghadapi apa yang disebutnya “downhill slope” dalam perselisihan diplomatik yang berkembang dengan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC). GCC adalah badan regional beranggotakan enam orang yang terdiri dari Arab Saudi, Kuwait, Bahrain, UEA, Oman, dan Qatar.

“Kami menghadapi lereng yang menurun dan jika kami tidak menghindarinya, kami akan berakhir di tempat yang tidak diinginkan siapa pun,” saluran TV Al-Mayadeen yang berbasis di Beirut melaporkannya. Mikati juga mendesak Kordahi, yang membuat komentar, untuk “menempatkan rasa patriotiknya di atas segalanya” untuk meredakan krisis dengan Arab Saudi.

Perselisihan diplomatik antara Lebanon dan Arab Saudi memperburuk perpecahan di Lebanon, yang sudah terhuyung-huyung akibat krisis ekonomi dan ketegangan sosialnya sendiri. Beberapa mendorong pengunduran diri menteri Kabinet yang komentarnya memicu krisis, untuk melindungi hubungan ekonomi dan politik dengan Teluk.

Yang lain membelanya, menggambarkan seruan untuk pemecatannya sebagai pemerasan. Krisis datang pada saat yang sulit bagi Lebanon, karena bergulat dengan meningkatnya kemiskinan dan pengangguran, dampak dari beberapa kekerasan terburuk di Beirut dalam beberapa tahun dan seruan untuk reformasi besar dari elit politik yang terpecah tetapi mengakar.

Banyak yang menyalahkan kepemimpinan negara itu selama bertahun-tahun melakukan korupsi dan salah urus.

Yaman telah dilanda kekerasan dan ketidakstabilan sejak 2014, ketika pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran merebut sebagian besar negara itu, termasuk ibu kota, Sanaa. Koalisi yang dipimpin Saudi yang bertujuan mengembalikan pemerintah Yaman telah memperburuk situasi dan menyebabkan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Setengah Abad Hidayatullah, YPI Lakukan Peletakan Batu Pertama Pesantren Penghafal Quran

Setengah Abad Hidayatullah, YPI Lakukan Peletakan Batu Pertama Pesantren Penghafal Quran

SMK di Aceh Kembangkan Kewirausahaan Islami & Berbasis Teknologi

SMK di Aceh Kembangkan Kewirausahaan Islami & Berbasis Teknologi

Polisi Tembaki Massa, Diduga Ada Provokator Mau Adu Domba Aparat–Ulama

Polisi Tembaki Massa, Diduga Ada Provokator Mau Adu Domba Aparat–Ulama

Tragedi Rohingya, Indonesia Diminta Maksimalkan Perannya Lewat ASEAN

Tragedi Rohingya, Indonesia Diminta Maksimalkan Perannya Lewat ASEAN

MTQ Nasional Batam akan Dihadiri Perwakilan Negara Islam

MTQ Nasional Batam akan Dihadiri Perwakilan Negara Islam

Baca Juga

Berita Lainnya