Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Janji Kemenag Dalam Perkuat Ekosistem Digital Madrasah

Bagikan:

“Kita harus membangun ekosistem digital, yaitu ekosistem pergaulan, komunikasi dan pembelajaran berbasis teknologi digital yang mendukung peningkatan kualitas guru dan tenaga kependidikan madrasah,” tegas Dhani.

Hidayatullah.com — Peran guru dan tenaga kependidikan madrasah saat ini sangat besar, sehingga guru madrasah dituntut tidak hanya sebagai pengajar, tetapi juga sebagai penggerak atau agen perubahan dalam dunia pendidikan. Terlebih di era transformasi saat ini di mana perubahan terjadi dengan sangat cepat.

Demikian disampaikan Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Dirjen Pendis) Muhammad Ali Ramdhani saat memberikan arahan secara daring dalam Training of Trainer (ToT) Fasilitator Daerah Literasi Digital Madrasah, Kamis (28/10/2021).

“Kalau kita ingin menjadikan anak-anak madrasah melek literasi digital, maka pastikan dulu gurunya memahami apa itu literasi digital. Tidak mungkin menjadikan anak memahami literasi digital jika gurunya tidak memiliki pahaman literasi digital,” kata Ramdhani seperti melansir dari laman Edukasi.

Ketika berbicara literasi digital, lanjut pria yang biasa disapa Dhani, seorang guru harus melakukan inovasi berkelanjutan dengan senantiasa belajar dan beradaptasi terhadap hal-hal baru, karena itu merupakan kunci transformasi sesungguhnya.

“Dalam melakukan transformasi pembelajaran, seorang guru harus mampu membaca masa depan dengan baik dan menghadirkan anak didik sebagai pemilik sebuah dinamika zaman dengan menciptakan generasi yang mampu beradaptasi pada setiap dinamika zamannya,” kata Dhani.

“Kemampuan literasi digital bukan sekedar sebuah pilihan atau voluntary, akan tetapi sudah menjadi sebuah kewajiban atau mandatori,” imbuh Guru Besar UIN Sunan Gunung Djati.

Lewat ToT Fasilitator Daerah Literasi Digital Madrasah, seorang fasilitator harus mampu menemani para guru untuk menjadi penggerak literasi digital. Sehingga apa yang diharapkan dari program ini akan terlihat dampaknya di madrasah.

“Kita harus membangun ekosistem digital, yaitu ekosistem pergaulan, komunikasi dan pembelajaran berbasis teknologi digital yang mendukung peningkatan kualitas guru dan tenaga kependidikan madrasah,” tegas Dhani.

Di momen Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober, Dhani mengajak semua peserta untuk berkomitmen dan bersumpah dalam rangka memajukan dan meningkatkan kualitas dan mutu madrasah.

“Saya mengajak kepada peserta ToT untuk bersumpah. Sumpah kita untuk madrasah, meningkatkan kualitas guru madrasah,” pungkas Dhani.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Twitter Fahri Hamzah: “Tidak Ada Perang Agama

Twitter Fahri Hamzah: “Tidak Ada Perang Agama

Aliran Sesat “Abiya” Pengaruhi Siswa Pondok Pesantren

Aliran Sesat “Abiya” Pengaruhi Siswa Pondok Pesantren

Wapres: Depag Dapat Menindak Media Massa Amoral

Wapres: Depag Dapat Menindak Media Massa Amoral

Habib Rizieq

Habib Rizieq: Presiden RI dan Menag Bertanggung Jawab Bacaan Quran Langgam Jawa

Banyak Bencana, MUI Gelar Muhasabah dan Istighatsah di Masjid Istiqlal

Banyak Bencana, MUI Gelar Muhasabah dan Istighatsah di Masjid Istiqlal

Baca Juga

Berita Lainnya