Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Nasional

Ada Potensi Pemberdayaan, MUI Ajak Umat Dirikan Koperasi Syariah Berbasis Masjid

koperasi syariah
koperasi syariah
Bagikan:

Hidayatullah.com — Anggota Komisi Pemberdayaan Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (KPEU MUI), Dr. Ir. H. Arsyad Ahmad mengungkap bahwa koperasi syariah berbasis masjid dapat memberdayakan umat.

Arsyad mengajak umat untuk mulai menabung di koperasi syariah berbasis masjid. Gerakan menabung tersebut bisa dimulai dengan langkah kecil seperti menyisihkan 1000 rupiah perhari, atau bahkan 500 rupiah.

“Umat dan rakyat (perlu) mulai menabung. Gerakan menabung umat dan rakyat. Boleh nabung 500 rupiah tiap hari. Boleh 1000 rupiah saja tiap hari,” ungkapnya pada webinar “Bangkit dari Covid-19 dengan Nalar dan Aksi Bersama Berlandaskan Nilai-Nilai Islam dan Fatwa MUI–Pengembangan Ekonomi Syariah menuju Pemulihan Ekonomi Nasional di Jawa Barat” pada Kamis, 28 Oktober 2021.

Arsyad menyebut gerakan menabung tersebut dapat berbasis di masjid mana saja di seluruh Indonesia. Sebab, gerakan tersebut harus masif terlaksana di semua masjid, baik oleh seluruh jamaah, maupun semua umat.

Menurut Bung Hatta, lanjut Arsyad yang juga merupakan Ketua Bidang Ekonomi MUI Bandung, koperasi kredit itu sangat perlu. Bahkan menurutnya koperasi yang dimaksud Bung Hatta adalah koperasi syariah.

Dalam pandangan Arsyad, ada kalanya masyarakat menabung di koperasi masjid masing-masing.

“Jadi (misal) ada sejuta masjid, umat ini menabung di masjid saja dan wadahnya adalah koperasi syariah,” lanjutnya, dilansir oleh MUI.or.id.

Ia juga menyinggung bahwa koperasi syariah berbasis masjid menurut Bung Hatta adalah koperasi tempat masyarakat melatih diri, menyimpan uang, menabung, tempat pendidikan, tempat segi sosial dan banyak lainnya.

Menurutnya senada dengan apa yang digagas Bung Hatta, kegiatan koperasi tidak boleh berkeputusan. “Insya Allah segera setelah menabung tersebut, tidak boleh berhenti. Kita mungkin akan meninggal dunia, tapi yang tabungan itu tidak boleh berhenti. Bung Hatta menyampaikan zaman dulu itu tidak boleh berkeputusan. Tidak boleh berhenti,” tuturnya.

Keberadaan koperasi nantinya dapat membantu anggotanya yang lemah secara ekonomi dengan bantuan pinjaman.

Meski begitu, kegiatan koperasi harus mendahulukan simpanan ketimbang pinjaman. Hal ini demi menghindari praktik keliru yang menyebabkan kas koperasi kosong ketika dibutuhkan anggota. Ia berharap gerakan menabung dapat dimulai di masa-masa sekarang.

Di Bandung sendiri, Arsyad mengatakan bahwa dirinya sudah 15 tahun terlibat dalam menjadikan masjid sebagai basis koperasi syariah, yang bahkan banyak menorehkan prestasi nasional di bidang koperasi.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Organisasi Lintas Agama Kecam 50 Tahun Israel Duduki Palestina

Organisasi Lintas Agama Kecam 50 Tahun Israel Duduki Palestina

MUI Sayangkan Pemberitaan Tendensius

MUI Sayangkan Pemberitaan Tendensius

7 Ketum DPP IMM Lintas Generasi Kecam Tudingan Makar soal Aksi Damai 212

7 Ketum DPP IMM Lintas Generasi Kecam Tudingan Makar soal Aksi Damai 212

Advokat: Dihubungkan dengan Habib Rizieq, Kasus Firza Banyak Kejanggalan

Advokat: Dihubungkan dengan Habib Rizieq, Kasus Firza Banyak Kejanggalan

LIPIA akan Buka Program Magister di Indonesia

LIPIA akan Buka Program Magister di Indonesia

Baca Juga

Berita Lainnya