Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Nasional

Delegasi Taliban Mengunjungi Ankara Bahas Hubungan Turki-Afghanistan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Delegasi tingkat tinggi yang dipimpin oleh Amir Khan Muttaqi, penjabat menteri luar negeri pemerintah sementara Taliban Afghanistan, mengunjungi Turki Kamis untuk mengadakan pembicaraan dengan pejabat senior Turki.  Delegasi itu naik pesawat dari ibukota Qatar, Doha.

Dalam pertemuan dengan diplomat Barat di Doha pada hari Selasa, Muttaqi mengatakan bahwa melemahnya pemerintah Afghanistan tidak akan menguntungkan siapa pun karena akan berdampak negatif terhadap ekonomi dan migrasi bagi dunia. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Taliban Abdul Qahar Balkhi mencatat bahwa delegasi tersebut diundang oleh Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Avuşoğlu.

“Delegasi akan mengadakan pembicaraan dengan pejabat senior Turki tentang masalah yang menjadi kepentingan bersama,” kata Balkhi di Twitter.

Pembicaraan ini menandai kontak tingkat tinggi pertama antara Turki dan pemerintahan baru di Afghanistan setelah Taliban mengambil alih kekuasaan pada 15 Agustus. Balkhi mengatakan kedua pihak akan membahas bagaimana meningkatkan hubungan bilateral, perdagangan, bantuan kemanusiaan, migrasi dan masalah transportasi udara.

Berbicara kepada wartawan setelah pertemuan, Avuşoğlu mengatakan bahwa mengakui Taliban dan terlibat dengannya adalah dua hal yang berbeda. Dia menambahkan bahwa Turki menegaskan kembali perlunya pemerintah yang inklusif dan menyuarakan harapannya mengenai keamanan bandara Kabul.

“Mereka meminta kami untuk bantuan kemanusiaan dan kelanjutan investasi di sana,” Avuşoğlu juga mengatakan dan menambahkan bahwa pihak Turki sekali lagi membagikan nasihatnya tentang pendidikan anak perempuan dan pekerjaan perempuan dalam kehidupan bisnis.

“Pimpinan Taliban mengatakan mereka akan memberikan dukungan terbaik mereka jika mereka (migran Afghanistan) ingin kembali ke negara mereka,” katanya dikutip Daily Sabah.

Sementara itu, Dr. Murat Arslan dari Universitas Istanbul Sebahattin Zaim (İZÜ), mengatakan kepada penyiar Turki NTV bahwa kunjungan Muttaqi dapat dilihat sebagai salah satu upaya Taliban untuk menerima pengakuan, tetapi para pejabat Turki telah menyoroti perlunya pemerintahan yang inklusif.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan baru-baru ini menyoroti pentingnya pemerintahan yang inklusif di Afghanistan. Ia mengatakan hal itu penting dalam mencapai kesepakatan mengenai pengoperasian Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai.

Turki telah bekerja dengan Qatar untuk membuka kembali bandara di ibukota Afghanistan Kabul untuk perjalanan internasional. Namun, perbaikan diperlukan sebelum penerbangan komersial dapat dilanjutkan.

Saat ini ada dua maskapai penerbangan, Pakistan International Airlines (PIA) yang berbasis di Islamabad dan Kam Air milik swasta Afghanistan, yang mengoperasikan penerbangan sewaan tetapi dengan biaya tinggi untuk memperhitungkan asuransi. Taliban mengancam akan melarang maskapai penerbangan pada hari Kamis kecuali jika mereka mengurangi biaya, demikia ciutan juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid.

Untuk diketahui, biaya tiket PIA sekali jalan dari Kabul ke Islamabad berharga sekitar $2.500, naik dari $300 sebelum Taliban merebut kekuasaan pada Agustus.

Erdogan juga mengatakan pada pertemuan virtual antara Kelompok 20 ekonomi paling kuat bahwa masyarakat internasional harus menjaga saluran dialog dengan Taliban tetap terbuka, agar “dengan sabar dan bertahap mengarahkan” mereka menuju pembentukan pemerintahan yang lebih inklusif.

Dia mengatakan Turki, yang telah menampung lebih dari 3,6 juta warga Suriah. Turki juga memperingatkan dengan masuknya migran dari Afghanistan,  negara-negara Eropa juga akan terpengaruh oleh gelombang migran.

Taliban mengatakan mereka menginginkan pengakuan internasional. Mereka memperingatkan bahwa melemahnya pemerintah mereka akan mempengaruhi keamanan dan memicu eksodus migrasi yang lebih besar dari negara itu.

Avuşoğlu baru-baru ini mengatakan bahwa bantuan kemanusiaan akan dikirim ke Afghanistan melalui darat melalui Pakistan, karena lebih cepat dan lebih murah.

Ketika ditanya apakah ada kontak dengan pemerintah sementara Taliban di Afghanistan, Avuşoğlu mengatakan: “Ada pertemuan di tingkat duta besar. Kami belum ke sana, mereka belum datang. Mereka membutuhkan bantuan kemanusiaan, makanan, obat-obatan dan musim dingin. datang. Kita berbicara tentang kebutuhan ini.”

Pejabat Taliban sebelumnya mencatat bahwa mereka ingin Turki memberikan bantuan dan dukungan kepada rakyat Afghanistan dan meminta Turki untuk menjadi negara pertama yang secara resmi mengakui pemerintahan baru di Afghanistan.

Anggota NATO Turki mempertahankan kedutaan besarnya di Afghanistan setelah negara-negara Barat menarik diri menyusul pengambilalihan Taliban, dan telah mendesak negara-negara itu untuk meningkatkan keterlibatan. Pada saat yang sama, dikatakan hanya akan bekerja sepenuhnya dengan Taliban jika mereka membentuk pemerintahan yang lebih inklusif.

Kunjungan itu dilakukan sehari setelah Avuşoğlu mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan para menteri dari negara lain berencana mengunjungi Kabul untuk melakukan pembicaraan dengan Taliban.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Menag: Tindakan Teror Bertentangan dengan Agama

Menag: Tindakan Teror Bertentangan dengan Agama

Masjid Raya Mujahidin Pontianak Direnovasi Total

Masjid Raya Mujahidin Pontianak Direnovasi Total

Eggi Sudjana: Pernyataan ‘Ketuhanan yang Maha Esa’  Justru untuk Memperjuangkan Toleransi

Eggi Sudjana: Pernyataan ‘Ketuhanan yang Maha Esa’ Justru untuk Memperjuangkan Toleransi

Poster Mabes Polri cegah virus corona

Sukamta: Jangan Buru-buru Berpikir Melonggarkan PSBB

Edukasi Orang Tua, Muslimat Hidayatullah Makassar Gelar Seminar Bahaya Homoseksual

Edukasi Orang Tua, Muslimat Hidayatullah Makassar Gelar Seminar Bahaya Homoseksual

Baca Juga

Berita Lainnya