Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Muhammadiyah Serukan Kader Kembali Pada Alquran dan Sunnah, Tapi Tidak dengan Kering dan Tekstual

Muhammadiyah Hidayatullah
Muhammadiyah Hidayatullah
Bagikan:

Hidayatullah.com— Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir menyeru agar para mubaligh, kader, anggota dan pimpinan Muhammadiyah pahami pandangan keagamaan organisasi masyarakat tersebut.

Muhammadiyah, menurut Haedar, sesuai manhaj Tarjih memiliki tiga kombinasi pendekatan yang harus dilakukan secara integral (menyeluruh), yakni pendekatan bayani (dalil), burhani (disiplin ilmu), dan irfani (hikmah).

Di antara tiga pendekatan itu, pendekatan secara bayani melalui Alquran dan Sunnah sejatinya tidak bersifat letterlijk atau tekstual, tapi juga mengembangkan ijtihad.

Dalam penutupan Baitul Arqam PWM Sulawesi Selatan, Ahad (10/10), Haedar mengungkakan:

“Nah ini harus menjadi patokan. Sehingga nanti ketika ada orang ingin menyampaikan bahwa ar ruju’ ilal Qura’n dan sunnah (kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah) itu kosong, itu tidak benar. Jelas isi, yakni dengan kita mencoba memahami berbagai tafsir, berbagai pandangan, tapi kemudian Tarjih mencari kodifikasi yang kuat dengan tiga pendekatan tadi,” katanya, dilansir oleh laman resmi Muhammadiyah.

Untuk memahami dalil, Muhammadiyah menurut Haedar menggunakan berbagai macam tafsir hingga pembedahan detail kata yang dilakukan secara jama’i (organisasi) sehingga potensi kesalahan terminimalisir.

“Nah ini agar kita tidak goyah ketika ada banyak kritik. Kritik kita terima tapi itulah rujukan kita. Tapi juga jangan kering rujukan kita selain Alquran dan Sunnah. Tidak membaca secara mendalam, secara bayani, burhani, dan irfani yang interkoneksi, nah itulah yang dikritik orang. Ar ruju ilal quran dan sunnah tapi kok kita tidak mendalam, tidak luas, tidak multi aspek,” ingat Haedar.

Dengan pemahaman interkoneksi ini, Haedar percaya para mubaligh, kader, anggota, dan pimpinan Muhammadiyah akan memiliki bingkai yang kokoh dalam ber-Muhammadiyah.

“Sehingga dengan bayani, burhani, dan irfani itu kita bisa mencandera, mengikat paham dan memahaminya secara mendalam, sehingga itulah yang akan menjadi rujukan kita. Berbagai tafsir, aliran itu kita pelajari dan jangan malah tidak kita pelajari. Supaya apa? supaya wawasan kita luas. Tapi dengan berbagai pendekatan tadi insyaallah kita sampai pada substantsi yang kita yakini benar di dalam rujukan kita memahami Alquran, Assunah maupun Islam secara keseluruhan,” tegasnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Tegakkan Peradaban dan Kehidupan Islam dengan Berkasih Sayang

Tegakkan Peradaban dan Kehidupan Islam dengan Berkasih Sayang

Umat Kristen Diminta Jangan Selalu Anggap Diri Sebagai Korban

Umat Kristen Diminta Jangan Selalu Anggap Diri Sebagai Korban

Lemahnya Peran Dunia Arab atas Palestina Disayangkan

Lemahnya Peran Dunia Arab atas Palestina Disayangkan

Mahfud MD: Kata ‘Auliya’ pada Al-Maidah Ayat 51 Berarti ‘Pemimpin’

Mahfud MD: Kata ‘Auliya’ pada Al-Maidah Ayat 51 Berarti ‘Pemimpin’

Innalillah… Rais Syuriyah PBNU KH Ahmad Dimyathi Romly Wafat

Innalillah… Rais Syuriyah PBNU KH Ahmad Dimyathi Romly Wafat

Baca Juga

Berita Lainnya