Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Temuan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta, DPR: Bukti Buruknya Pengelolaan Limbah Farmasi

Netty Aher Komentari Pelarangan Mudik dan Pembukaan tempat Wisata Ist/Man dpr.
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Heryawan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher mengatakan temuan kandungan parasetamol di Teluk Jakarta menunjukkan buruknya pengelolaan limbah farmasi.

“Tingginya kadar parasetamol tentu berbahaya bagi kehidupan biota laut dan juga manusia yang mengonsumsi makanan dari laut. Kondisi ini menunjukkan cara pengelolaan limbah farmasi yang buruk dan tidak tertata dengan baik,” kata Netty dalam keterangan persnya, seperti yang diterima Hidayatullah.com, Senin (04/10/2021).

Netty mengimbau pengelolaan limbah farmasi harus menjadi perhatian pemerintah, apalagi pada saat pandemi, di mana konsumsi obat-obatan meningkat yang berdampak pada tingginya limbah. Dia mendorong pemerintah agar mengatur tata kelola limbah farmasi dengan tegas, terutama pengelolaan limbah cair, baik yang diproduksi rumah tangga maupun pabrik.

“Sikap tegas diperlukan agar tidak berdampak buruk pada kerusakan lingkungan. Harus ada sanksi bagi rumah tangga, apartemen, industri dan lain-lain yang membuang limbah cair sembarangan,” ungkapnya.

Selain sanksi, kata Netty, pemerintah juga harus melakukan edukasi kepada publik terkait pemakaian produk farmasi yang benar. “Edukasi dan sanksi akan membuat masyarakat lebih bertanggung jawab soal pengelolaan limbah. Sisa obat yang tidak digunakan tidak boleh dibuang sembarangan,” ungkap Netty. ”

Terakhir Netty meminta agar pemerintah DKI segera melakukan investigasi penyebab tingginya kadar parasetamol di perairan Teluk Jakarta. “Apakah ini akibat konsumsi masyarakat yang tinggi atau memang berasal dari industri atau rumah sakit yang sistem pengelolaan air limbahnya sembarangan. Tindak tegas apabila terjadi kelalaian agar menjadi pelajaran.

Sebagaimana diberitakan kandungan parasetamol yang cukup tinggi ditemukan di perairan teluk Jakarta oleh tim peneliti dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dan University of Brighton, Inggris.

Hasil penelitian menunjukkan, jika dibandingkan dengan pantai-pantai lain di belahan dunia, konsentrasi parasetamol di Teluk Jakarta adalah relatif tinggi (420-610 ng/L) dibanding di pantai Brazil (34. 6 ng/L), pantai utara Portugis (51.2 – 584 ng/L).

Hasil riset ini menginvestigasi beberapa kontaminan air dari empat lokasi di Teluk Jakarta yaitu Angke, Ancol, Tanjung Priok, dan Cilincing, serta satu lokasi di pantai utara Jawa Tengah yakni Pantai Eretan, Indramayu.

Parasetamol terdeteksi di dua tempat, yakni muara sungai Angke (610 ng/L) dan muara sungai Ciliwung Ancol (420 ng/L), keduanya di Teluk Jakarta. Bukan hanya Parasetamol, hasil penelitian menunjukkan bahwa beberapa parameter nutrisi seperti Amonia, Nitrat, dan total Fosfat, melebihi batas Baku Mutu Air Laut Indonesia.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Akan Sahkan Badan Cyber Nasional

Pemerintah Akan Sahkan Badan Cyber Nasional

Muhammadiyah Dianggap Tak Sensitif Gender

Muhammadiyah Dianggap Tak Sensitif Gender

Solidaritas Perempuan Internasional akan Gelar Konvoi Peduli Suriah

Solidaritas Perempuan Internasional akan Gelar Konvoi Peduli Suriah

Lombok Timur Diterjang Banjir, Masa Darurat 18-24 November

Lombok Timur Diterjang Banjir, Masa Darurat 18-24 November

Covid Kembali Melonjak, PP Muhammadiyah: Mungkin Kita Sombong

Covid Kembali Melonjak, PP Muhammadiyah: Mungkin Kita Sombong

Baca Juga

Berita Lainnya