Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Iklan LGBT Muncul di Youtube Anak, Ingat Ada Fatwa MUI No 57 Tahun 2014

Bagikan:

Hidayatullah.com — Beberapa waktu lalu, muncul iklan tentang kampanye LGBT di tayangan Youtube Anak. Dengan konten sebuah lagu berjudul Aku Bukan Homo dengan ilustrasi buah pisang.

Majelis Ulama Indonesia (MUI) sebagai lembaga independen yang mewadahi para ulama, zuama, dan cendikiawan Islam untuk membimbing, membina, dan mengayomi umat Islam di Indonesia telah lama menerbitkan fatwa terkait peyimpangan LGBT. Hal itu tertuang dalam Fatwa MUI No.57 Tahun 2014 tentang Lesbian, Gay, Sodomi, dan Pencabulan.

Lebih dulu, dalam keterangan tertulisnya, pada Senin (13/09/2021) lalu, Wakil Ketua Umum MUI Anwar Abbas mendesak pihak YouTube menghapus konten LGBT yang meresahkan masyarakat tersebut. “MUI meminta dan mendesak pihak YouTube agar menghormati nilai-nilai dan norma-norma serta hukum yang berlaku di dalam negara RI dengan men-take down konten tersebut,”ujarnya.

Berikut isi Fatwa MUI No.57 Tahun 2014 tentang LGBT:

Pertama: Ketentuan Umum. Dalam fatwa ini yang dimaksud dengan:
1. Homoseks adalah aktifitas seksual seseorang yang dilakukan terhadap seseorang yang memiliki jenis kelamin yang sama, baik laki-laki maupun perempuan.

2. Lesbi adalah istilah untuk aktifitas seksual yang dilakukan antara perempuan dengan perempuan.

3. Gay adalah istilah untuk aktifitas seksual yang dilakukan antara laki-laki dengan laki-laki

4. Sodomi adalah istilah untuk aktivitas seksual secara melawan hukum syar’i dengan cara senggama melalui dubur/anus atau dikenal dengan liwath.

5.Pencabulan adalah istilah untuk aktifitas seksual yang dilakukan terhadap seseorang yang tidak memiliki ikatan suami istri seperti meraba, meremas, mencumbu, dan aktifitas lainnya, baik dilakukan kepada lain jenis maupun sesama jenis, kepada dewasa maupun anak, yang tidak dibenarkan secara syar’i.

6. Hadd adalah jenis hukuman atas tindak pidana yang bentuk dan kadarnya telah ditetapkan oleh nash.

7.Ta’zir adalah jenis hukuman atas tindak pidana yang bentuk dan kadarnya diserahkan kepada ulil amri (pihak yang berwenang menetapkan hukuman).

Kedua: Ketentuan Hukum
1. Hubungan seksual hanya dibolehkan bagi seseorang yang memiliki hubungan suami isteri, yaitu pasangan lelaki dan wanita berdasarkan nikah yang sah secara syar’i.

2. Orientasi seksual terhadap sesama jenis adalah kelainan yang harus disembuhkan serta penyimpangan yang harus diluruskan.

3.Homoseksual, baik lesbian maupun gay hukumnya haram, dan merupakan bentuk kejahatan (jarimah).

4.Pelaku homoseksual, baik lesbian maupu gay, termasuk biseksual dikenakan hukuman hadd dan/atau ta’zir oleh pihak yang berwenang.

5.Sodomi hukumnya haram dan merupakan perbuatan keji yang mendatangkan dosa besar (fahisyah).

6.Pelaku sodomi dikenakan hukuman ta‟zīr yang tingkat hukumannya maksimal hukuman mati.
7.Aktifitas homoseksual selain dengan cara sodomi (liwaṭ) hukumnya haram dan pelakunya dikenakan hukuman ta‟zīr.

8. Aktifitas pencabulan, yakni pelampiasan nasfu seksual seperti meraba, meremas, dan aktifitas lainnya tanpa ikatan pernikahan yang sah, yang dilakukan oleh seseorang, baik dilakukan kepada lain jenis maupun sesama jenis, kepada dewasa maupun anak hukumnya haram.

9. Pelaku pencabulan sebagaimana dimaksud pada angka 8 dikenakan hukuman ta‟zīr.

10. Dalam hal korban dari kejahatan (jarimah) homoseksual, sodomi, dan pencabulan adalah anak-anak, pelakunya dikenakan pemberatan hukuman hingga hukuman mati.

11. Melegalkan aktifitas seksual sesama jenis dan orientasi seksual menyimpang lainnya adalah haram.

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Jumlah Kasus Covid-19 di Indonesia Tertinggi se-ASEAN

Jumlah Kasus Covid-19 di Indonesia Tertinggi se-ASEAN

IMF-WB Memuji-muji Indonesia yang Dipinjami USD 1 Miliar

IMF-WB Memuji-muji Indonesia yang Dipinjami USD 1 Miliar

AYPI Nilai SKB Atribut Agama Tak Mendesak: Masih Banyak Persoalan Pendidikan yang Lebih Esensi

AYPI Nilai SKB Atribut Agama Tak Mendesak: Masih Banyak Persoalan Pendidikan yang Lebih Esensi

PKS: Kapal China Usir Nelayan Indonesia di Perairan Kita Tak Bisa Dibiarkan

PKS: Kapal China Usir Nelayan Indonesia di Perairan Kita Tak Bisa Dibiarkan

Kader PKS di Daerah banyak Terlibat Siapkan Kampanye Amien-Siswono

Kader PKS di Daerah banyak Terlibat Siapkan Kampanye Amien-Siswono

Baca Juga

Berita Lainnya