Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Nasional

LBH Jakarta Sebut Kebakaran Lapas di Tangerang Cerminkan Buruknya Tata Kelola Penjara di Indonesia

kebakaran lapas tangerang
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pengacara Publik LBH Jakarta, Oky Wiratama menganggap insiden kebakaran maut di Lapas Kelas I Tangerang mencerminkan buruknya tata kelola penjara di Indonesia. Dia mengungkap musibah tersebut tampak dari minimnya perhatian akan keamanan warga binaan di dalam Lapas.

Berdasarkan keterangan dari Menteri Hukum dan HAM, Yasonna Laoly bahwa instalasi listrik Lapas Kelas I Tangerang belum pernah diperbaiki sejak bangunan itu berdiri pada tahun 1972.

Direktur Keamanan dan Ketertiban (Dirkamtib) pada Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) Kemenkumham, Abdul Aris mengungkapkan, hanya ada satu regu atau sekira 15 petugas yang mengamankan Lapas Tangerang secara keseluruhan, saat kejadian kebakaran.

Kebakaran yang terjadi pada Rabu 08 September 2021 dini hari itu mengakibatkan sebanyak 41 (empat puluh satu) meninggal dunia dan 73 orang luka-luka.

“LBH Jakarta menilai kondisi tersebut membuktikan begitu buruknya tata kelola dan keamanan yang berorientasi pada perlidungan hak warga binaan pemasyarakatan (WBP). Padahal sesuai dengan namanya mereka adalah ‘warga binaan’ yang diharapkan bisa kembali ke masyarakat dan memulai hidup baru setelah menjalani hukuman,”tulis rilis LBH Jakarta yang diterima Hidayatullah.com, Jumat (10/09/2021).

LBH Jakarta juga memperhatikan mengenai kondisi kelebihan kapasitas (overcrowding), diketahui bahwa Lapas Kelas I Tangerang hanya memiliki daya tampung sebanyak 600 orang, namun dihuni oleh 2.072 orang warga binaan yang artinya kelebihan kapasitas sebesar 250% dari daya tampung Lapas. Blok yang terbakar juga adalah blok khusus narkotika. Kondisi tersebut bisa dibilang sebagai salah satu penyebab banyaknya korban jiwa dalam kebakaran ini.

Lebih lanjut, LBH Jakarta mendesak proses penyelidikan dan penyidikan yang transparan dan akuntabel untuk menentukan tentang adanya tidaknya unsur kelalaian (culpabilitas) dan/atau kesengajaan dalam peristiwa kebakaran lapas tersebut dan menghukum pelakunya secara pidana berdasarkan Pasal 359 KUHP maupun digugat berdasarkan Pasal 1366 KUHPerdata dan Peraturan Mahkamah Agung Republik Indonesia (Perma) Nomor 2 Tahun 2019 tentang Pedoman Penyelesaian Sengketa Tindakan Pemerintahan dan Kewenangan Mengadili Perbuatan melanggar Hukum oleh Badan/Pejabat Pemerintahan (Onrechtmatige Overheidsdaad) bagi keluarga korban.

Berdasarkan hal-hal di atas LBH Jakarta mendesak:

Pertama, Kepolisian Republik Indonesia melakukan penyelidikan dan penyidikan secara transparan dan akuntabel tentang penyebab kebakaran dan apabila ditemukan kelalaian dan/atau kesengajaaan menghukum pihak-pihak yang harus bertanggungjawab;

Kedua, Pemerintah dan DPR RI melakukan evaluasi terhadap kerja Kementerian Hukum dan HAM c.q. Direktorat Jenderal Pemasyarakatan c.q. Lapas Kelas I Tangerang;

Ketiga, Kementerian Hukum dan HAM harus melakukan evaluasi secara keseluruhan kondisi Lapas dan Rutan secara berkala dan menjamin bahwa tragedi seperti ini tidak terulang kembali;

Keempat, Kementerian Hukum dan HAM cq. Direktorat Jenderal Pemasyarakatan cq. Lapas Kelas I Tangerang harus bertanggung jawab secara penuh terhadap pemulihan seluruh pihak yang menjadi korban tragedi terbakarnya Lapas Kelas I Tangerang;

Kelima, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengawasi dan melakukan pemantauan terkait dengan kebakaran yang terjadi di Lapas Kelas 1 Tangerang.

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Para Pemuda Kembalilah ke Agama!

Para Pemuda Kembalilah ke Agama!

Pemerintah Harus Didorong Terapkan Dinar Dirham

Pemerintah Harus Didorong Terapkan Dinar Dirham

Marak Kekerasan dalam Pendidikan, Ini Rekomendasi KPAI

Marak Kekerasan dalam Pendidikan, Ini Rekomendasi KPAI

Mendagri Akui Ajukan Permintaan ke Bupati Bekasi soal Izin Meikarta

Mendagri Akui Ajukan Permintaan ke Bupati Bekasi soal Izin Meikarta

Menag akan Temui Dubes Saudi Klarifikasi Isu Pemindahan Makam Nabi

Menag akan Temui Dubes Saudi Klarifikasi Isu Pemindahan Makam Nabi

Baca Juga

Berita Lainnya