Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Nasional

‘Israel’ Bombardir Gaza setelah Protes Panjang Palestina

ledakan gaza
ledakan gaza
Bagikan:

Hidayatullah.com–Militer “Israel” mengatakan pesawatnya membombardir situs Hamas di Gaza lebih awal sebagai tanggapan terhadap balon pembakar yang diluncurkan dari daerah kantong Palestina yang terkepung. Hal itu ketika peningkatan kekerasan baru-baru ini menguji gencatan senjata rapuh yang mengakhiri serangan mematikan di Gaza pada Mei, lansir Al Jazeera.

Tentara mengatakan pada hari Ahad (29/08/2021) ratusan warga Palestina berkumpul di sepanjang penghalang pemisah antara “Israel” dan Jalur Gaza pada malam hari. Mereka mengatakan warga melemparkan bahan peledak dan membakar ban dan bahwa pasukan menanggapi dengan “cara pembubaran kerusuhan”.

Kelompok-kelompok Palestina telah mengumumkan pada hari Sabtu (28/08/2021) bahwa mereka melanjutkan protes di penghalang pemisahan, yang bertujuan untuk menekan Zionis “Israel” untuk mengurangi hukuman pembatasan di wilayah yang terisolasi.

Protes meletus pada hari itu, dengan tentara “Israel” menembakkan peluru tajam, gas air mata, dan granat kejut saat warga Palestina membakar ban. Kementerian kesehatan di Gaza mengatakan 11 warga Palestina terluka dalam bentrokan itu, tiga di antaranya terkena peluru tajam.

“Serangan [udara] itu sebagai tanggapan terhadap Hamas yang meluncurkan balon pembakar ke wilayah ‘Israel’ dan kerusuhan kekerasan yang terjadi kemarin,” kata sebuah pernyataan dari tentara “Israel”.

Zionis “Israel” dan Mesir telah mempertahankan blokade di Jalur Gaza sejak Hamas mulai memerintah Gaza pada 2007 setelah memenangkan pemilihan Palestina. Ada empat konfrontasi kekerasan antara “Israel” dan Hamas sejak itu, yang terbaru adalah serangan Mei.

Blokade membatasi pergerakan barang dan orang masuk dan keluar dari Gaza dan telah merusak ekonomi wilayah dan merugikan populasi dua juta.

Warga Palestina mengatakan demonstrasi itu adalah yang pertama dari serangkaian protes malam hari dan akan berlanjut sepanjang minggu.

“Pendudukan tidak akan menikmati ketenangan kecuali pengepungan di tanah kita tercinta dicabut,” kata Abu Omar, juru bicara para pengunjuk rasa.

‘Beroperasi Sesuai dengan Minat Kita’

Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett mengatakan Ahad pagi: “Kami akan beroperasi di Gaza sesuai dengan kepentingan kami.”

Pada hari Sabtu, warga Palestina di Gaza dimakamkan Omar Hassan Abu al-Neil, 12, yang meninggal karena luka-lukanya setelah ditembak oleh pasukan Israel selama bentrokan perbatasan seminggu sebelumnya.

Gencatan senjata yang dimediasi Mesir mengakhiri serangan Zionis “Israel” Mei di Gaza di mana para pejuang Gaza menembakkan roket ke kota-kota “Israel” dan “Israel” membom seluruh daerah kantong itu. Sebanyak 260 warga Palestina menjadi korban syahid, termasuk 67 anak-anak, dan 12 orang di “Israel” tewas dalam 11 hari pertempuran.

Tetapi kekerasan baru-baru ini meningkat meskipun ada pengumuman Zionis “Israel” bulan ini tentang dimulainya kembali bantuan Qatar ke Gaza, sebuah keputusan yang dipandang memperkuat gencatan senjata.

Kelompok-kelompok Palestina mengatakan “Israel” belum menepati janjinya dan, selama dua minggu terakhir, para pejuang telah menembakkan roket dan mengirim balon-balon yang membawa bahan-bahan pembakar ke “Israel”, memicu kebakaran hutan dan menarik serangan-serangan pembalasan terhadap fasilitas-fasilitas Hamas.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Diminta Perhatian pada Para Penghafal al-Quran

Pemerintah Diminta Perhatian pada Para Penghafal al-Quran

Pekan Depan, MUI Bahas Hukum Kopi Luwak

Pekan Depan, MUI Bahas Hukum Kopi Luwak

LPPOM MUI dan INI Halal Korea Inc Gelar Pelatihan Halal

LPPOM MUI dan INI Halal Korea Inc Gelar Pelatihan Halal

rem media sosial

Generasi Millenial Harus Dibiasakan Mengolah Informasi

Netty Aher: Jumlah guru yang divaksin

Persoalkan Masuknya WN China, Netty Aher Sebut PPKM Darurat Bisa Tidak Efektif

Baca Juga

Berita Lainnya