Jum'at, 3 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Menkes Budi Ingatkan Pemerintah Daerah Tak Simpan Stok Vaksin, Sebut 116,4 Juta Dosis telah Didistribusikan

vaksin covid-19 masyarakat sertifikasi vaksin WHO
Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin ingatkan Pemerintah Daerah untuk tidak menyimpan stok vaksin Covid-19. Pasalnya ada sebagian daerah yang menyuntikan vaksin setengah dari total dosis yang diterima.

Berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo kata Budi pemerintah daerah tidak perlu menahan stok vaksin karena nanti akan diatur pengiriman untuk dosis selanjutnya.

”Jadi kalau kita bisa bilang ini sebagai suntikan dosis pertama maka lakukan sebagai suntikan dosis pertama semuanya, kalau ini sebagai suntikan dosis kedua maka lakukan sebagai suntikan dosis kedua semuanya. Semua manajemen stoknya dilakukan oleh Pemerintah Pusat,” kata Budi melalui keterangannya, Rabu (25/08/2021).

Selanjutnya, bagi daerah-daerah yang memang mengalami kekosongan stok vaksin Covid-19 bukan karena ditahan, lanjut Menkes, vaksin akan dikirimkan ke provinsi, dari provinsi mungkin butuh satu hari dua hari untuk sampai ke kabupaten/kota. Tapi ada juga vaksin yang tertahan sampai satu minggu dalam proses pendistribusiannya.

Menkes Budi mengimbau Pemerintah Daerah tidak usah khawatir akan ketersediaan vaksin karena pemerintah pusat akan mendistribusikan vaksin cukup banyak ke daerah-daerah.

”Jadi September ini saya rasa akan menjadi titik di mana kita akan dapat vaksin lebih banyak. Oleh karena itu rakyat Indonesia, pemerintah daerah tidak usah khawatir, kita pasti akan mengirimkan cukup banyak (vaksin) ke daerah-daerah,” katanya.

”Dan untuk membantu transparansinya nanti kita akan pasang di website yang akan kita perlihatkan stok yang ada di masing-masing kabupaten/kota sehingga kita bisa mengetahui masyarakat juga bisa mengetahui stok yang ada di masing-masing kabupaten/kota,” tambahnya.

Selain itu, Menkes Budi menyampaikan Stok vaksin Covid-19 yang ada di Indonesia hingga saat ini sebanyak 130,3 juta dosis. Untuk sementara pemerintah telah mendisitribusikan sebanyak 116,4 juta dosis vaksin atau 85% ke daerah di Indonesia.

Secara rinci, 116,4 juta vaksin yang telah didistribusikan ke daerah antara lain 4,8 juta dosis vaksin CoronaVac, 85,9 juta dosis vaksin Biofarma, 1,5 juta dosis vaksin Pfizer, 15,9 juta dosis vaksin AstraZeneca, 77,5 juta dosis vaksin Moderna, dan 499.886 dosis vaksin Sinovac.

Dari 116,4 juta dosis vaksin Covid-19, sudah disuntikkan sekitar 91 juta dosis. Jadi masih ada stok di daerah baik provinsi, kabupaten/kota itu ada sekitar 25 juta dosis.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

YDSF Bagi-bagi Quran pada Sopir Bus dan Napi

YDSF Bagi-bagi Quran pada Sopir Bus dan Napi

Padang Miliki Perda  Pengelolaan Zakat

Padang Miliki Perda Pengelolaan Zakat

Megawati dapat Wangsit Soekarno untuk Pilih Jokowi

Megawati dapat Wangsit Soekarno untuk Pilih Jokowi

Pasca Kematian Siyono Tak Wajar, Konas Minta Jokowi Tinjau Ulang Densus

Pasca Kematian Siyono Tak Wajar, Konas Minta Jokowi Tinjau Ulang Densus

Muzadi: Perayaan Hari Kemerdekaan Israel Bebani Pemerintah

Muzadi: Perayaan Hari Kemerdekaan Israel Bebani Pemerintah

Baca Juga

Berita Lainnya