Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Nasional

Presidium KAMI: Kondisi Indonesia Semakin Jauh dari Cita-cita Nasional

Azim Arrasyid/Hidayatullah.com
Mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo pada acara deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) di Tugu Proklamasi, Jakarta, Selasa (18/08/2020).
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Gatot Nurmantyo melihat kondisi Indonesia saat ini semakin jauh dari cita-cita nasional. Hal ini Ia sampaikan di acara Orasi Kebangsaan dalam rangka setahun KAMI sekaligus HUT Ke-76 RI.

“Sesungguhnya sejak tahun lalu, dalam maklumat kami bahwa perkembangan terakhir perjalanan kehidupan bangsa dan negara menunjukan adanya defiasi, distorsi dan disorientasi kehidupan nasional dari nilai-nilai dasar dan cita-cita nasional,” kata Gatot Nurmantyo dalam orasinya yang ditayangkan YouTube Refly Harun, Rabu (18/08/2021).

Menurut mantan Panglima TNI ini, penegakan hukum, praktik korupsi yang semakin buruk menjadi contoh nyata. “Faktanya, penegakan hukum di Indonesia dalam kondisi yang sangat buruk. Korupsi merajalela melebihi Orde Baru, ketimpangan sosial demikian terasa, perekonomian dalam kondisi memprihatinkan,” terang Gatot.

Meskipun dinyatakan mengalami pertumbuhan, tetapi sambung Gatot realitasnya banyak orang yang susah mempertahankan hidup secara layak. Sementara penanganan pandemi Covid-19 tidak menunjukkan perbaikan bahkan semakin tidak jelas.

Dengan banyaknya persoalan itu, sejak berdirinya presidium KAMI sudah mencatat 8 poin tuntutan yang hingga kini masih sangat relevan. “Singkatnya, delapan tuntutan kami setahun lalu terbukti dan tidak hanya masih relevan tapi juga menunjukkan kondisi yang lebih buruk dan lebih parah,” tegasnya.

Pemerintah menurut Gatot akan banyak meninggalkan berbagai persoalan serius di masa depan. “Pemerintah hingga hari ini masih meninggalkan berbagai persoalan yang sangat rumit dan berat dan perlu penyelesaian serius serta sebelumnya perlu dukungan kolaborasi seluruh komponen bangsa,” pungkasnya.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menkominfo: Broadband Economy TIK  Harus Indahkan Moral Bangsa

Menkominfo: Broadband Economy TIK Harus Indahkan Moral Bangsa

Pimpinan Umum Hidayatullah: IMHI Jangan Sampai Ditunggangi

Pimpinan Umum Hidayatullah: IMHI Jangan Sampai Ditunggangi

Nilai Mudharatnya Sedikit, PUI dukung Capres Prabowo-Hatta

Nilai Mudharatnya Sedikit, PUI dukung Capres Prabowo-Hatta

Syariat Islam di Aceh Dinilai Memberi Kesejahteraan Perempuan

Syariat Islam di Aceh Dinilai Memberi Kesejahteraan Perempuan

Geser Arah Kiblat Harus Pakai Alat Khusus

Geser Arah Kiblat Harus Pakai Alat Khusus

Baca Juga

Berita Lainnya