Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Mesir Buka Pangkalan Angkatan Laut di Dekat Perbatasan Libya

pangkalan angkatan laut mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi meresmikan pangkalan angkatan laut pada hari Sabtu (03/07/2021) 135 km dari perbatasan dengan Libya. Dalam peresmian tersebut, Sisi diapit oleh sekutu dekatnya Putra Mahkota Abu Dhabi Syeikh Mohammed bin Zayed al-Nahyan dan presiden persatuan Libya, lapor Reuters.

Mesir mengatakan pangkalan 3 Juli akan membantunya melindungi kepentingan strategis dan ekonomi serta membantu menjaga dari migrasi tidak teratur saat bekerja untuk meningkatkan kehadiran angkatan lautnya di Mediterania dan Laut Merah.

Pada peresmian, dua kapal induk helikopter Mistral yang diperoleh dari Prancis dipajang di samping kapal selam buatan Jerman dan dua fregat Italia kelas FREMM yang baru saja dikirim.

Pasukan angkatan laut melakukan latihan yang mencakup penembakan roket, lompatan parasut, dan pendaratan amfibi saat Sisi dan tamunya melihat dari jembatan salah satu Mistral.

Pangkalan 3 Juli, yang namanya menandai hari pada 2013 ketika Sisi memimpin penggulingan presiden Ikhwanul Muslimin Muhammad Mursi pada 2013, tersebar di lebih dari 10 km persegi dan memiliki dermaga angkatan laut 1.000 meter dengan kedalaman air 14 meter. Ini juga memiliki dermaga untuk pengiriman komersial.

Perbatasan timur telah menjadi masalah keamanan utama bagi Mesir ketika Libya mengalami kekacauan setelah 2011, meskipun telah meningkatkan kehadirannya di daerah tersebut, lansir Middle East Monitor.

Mesir dan Uni Emirat Arab, di mana Syeikh Mohammed adalah penguasa de facto, mendukung komandan Khalifa Haftar yang berbasis di timur dalam konflik sipil yang berkembang di Libya setelah 2014, tetapi Kairo semakin memberikan dukungannya di belakang upaya politik yang dipimpin PBB untuk menyatukan kembali negara.

Mohamed al-Menfi, yang menghadiri pembukaan pada hari Sabtu, adalah bagian dari proses itu sebagai kepala dewan kepresidenan Libya yang beranggotakan tiga orang.

Mesir juga mengalami ketegangan dengan Turki—yang mendukung saingan barat Haftar di Libya—atas hak maritim di Mediterania timur yang kaya gas. Namun, Kairo dan Ankara telah mengambil langkah hati-hati tahun ini untuk memperbaiki hubungan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menag: Peran NU untuk Bangsa Indonesia Besar

Menag: Peran NU untuk Bangsa Indonesia Besar

Menginjak 10 Tahun, INSISTS akan Adakan Tasyakuran

Menginjak 10 Tahun, INSISTS akan Adakan Tasyakuran

MUI Belum Pernah Bahas Fatwa Netflix, Tapi Ingatkan Tak Boleh Konten Terlarang

MUI Belum Pernah Bahas Fatwa Netflix, Tapi Ingatkan Tak Boleh Konten Terlarang

Sidang Isbat Kemenag: Tak Ada Referensi Hilal Awal Syawal 1440H Teramati

Sidang Isbat Kemenag: Tak Ada Referensi Hilal Awal Syawal 1440H Teramati

Sekolah Tatap Muka

Pesan Mendikbud: PII Kembali ke Sekolah, Konsisten Bina Pelajar Indonesia

Baca Juga

Berita Lainnya