Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

‘Israel’ Mengincar Normalisasi Hubungan di Seluruh Timur Tengah

Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri luar negeri “Israel” mengatakan kunjungan bersejarahnya ke Uni Emirat Arab (UEA) bertujuan untuk mendekati negara-negara Arab lain. Ia mempertegas bahwa “Israel” mengincar negara Timur Tengah yang masih waspada terhadap normalisasi hubungan, lansir Middle East Eye.

Yair Lapid, menteri kabinet “Israel” pertama yang mengunjungi negara Teluk itu sejak negara-negara itu menjalin hubungan tahun lalu, juga menegaskan kembali kekhawatiran Zionis “Israel” tentang kesepakatan nuklir Iran yang dinegosiasikan di Wina.

Perjalanan itu dilakukan di tengah kegelisahan di “Israel” dan ibu kota Arab tentang upaya AS untuk memasuki kembali pakta nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia, yang dihentikan oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada 2018 dalam sebuah langkah yang didukung oleh Arab Saudi dan sekutu Teluknya.

“Kunjungan ini bukanlah akhir dari jalan menuju perdamaian, ini baru permulaan,” kata Lapid kepada wartawan.

“Tangan kami terulur… Saya harap kunjungan ini adalah yang pertama dari banyak kunjungan dan bersama dengan teman-teman baru kami, kami terus membuat sejarah di seluruh wilayah.”

Lapid menolak berkomentar tentang apakah “Israel” berkoordinasi dengan negara-negara Teluk mengenai Iran, dengan mengatakan dia tidak ingin “mempermalukan” tuan rumahnya dengan mengomentari tetangganya saat berada di UEA, tetapi mencatat bahwa negaranya khawatir tentang kesepakatan nuklir.

Arab Saudi dan sekutu Teluknya telah menyerukan kesepakatan yang lebih kuat dengan durasi yang lebih lama yang juga membahas program rudal Teheran dan dugaan dukungan untuk proksi regional.

Teheran telah berulang kali membantah kelompok bersenjata di Timur Tengah, menyebut tuduhan seperti itu “tidak berdasar”.

Ketegangan meningkat di kawasan itu sejak mantan Presiden AS Donald Trump menarik Washington keluar dari kesepakatan nuklir pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi ekonomi yang melumpuhkan terhadap pemerintahan Syiah tersebut.

Tetapi Presiden AS Joe Biden dan para pembantu utamanya telah berusaha untuk menerapkan kembali kesepakatan itu melalui kepatuhan bersama dan kemudian memperkuat beberapa ketentuannya, menggunakan perjanjian awal sebagai platform untuk mengatasi masalah-masalah lain dengan Iran.

Pekan lalu, seorang pejabat Iran mengatakan Washington telah setuju untuk menghapus semua sanksi terhadap sektor minyak dan pengiriman Iran, dan mengeluarkan beberapa tokoh senior dari daftar hitam.

Pernyataan tersebut, yang dibuat oleh kepala staf Presiden Hassan Rouhani yang akan keluar, konsisten dengan pernyataan sebelumnya oleh para pejabat di kubu pragmatis Rouhani bahwa AS siap untuk membuat konsesi besar pada pembicaraan, yang berlangsung sejak April di Wina.

‘Normalisasi akan Meningkatkan Agresi’

Uni Emirat Arab menandatangani perjanjian yang ditengahi AS untuk menormalkan hubungan dengan Israel selama bulan-bulan terakhir pemerintahan Trump.

Perjanjian tersebut, yang dikenal sebagai “Kesepakatan Abraham”, menghancurkan konsensus Arab yang sudah lama ada bahwa tidak boleh ada normalisasi dengan penjajah “Israel” sampai mencapai kesepakatan damai yang komprehensif dengan Palestina.

Para pemimpin Palestina dengan tegas menyatakan kekecewaan mereka dengan kesepakatan tersebut, yang sebagian besar dilihat oleh warga Palestina sebagai pengkhianatan terhadap tujuan Palestina untuk kenegaraan.

Beberapa negara Timur Tengah seperti Bahrain, Sudan dan Maroko semuanya mengikuti UEA dalam perjanjian normalisasi, dalam kesepakatan yang gagal mengatasi masalah Palestina atau pendudukan militer Zionis “Israel” di Tepi Barat dan perluasan pemukimannya.

UEA mengatakan perjanjian itu, yang menantang kesetiaan puluhan tahun terhadap masalah Palestina sebagai pendorong utama kebijakan Arab, pada akhirnya akan menguntungkan Palestina.

UEA mengklaim “Israel telah berjanji untuk menangguhkan rencananya untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat, meskipun aneksasi telah ditunda karena tekanan internasional dan kurangnya dukungan AS.

Gerakan Hamas yang berbasis di Gaza mengutuk kunjungan Lapid minggu ini, dengan mengatakan itu terjadi ketika otoritas Zionis “Israel” menghancurkan sebuah toko milik Palestina di Yerusalem Timur, wilayah yang direbut penjajah “Israel” dalam perang 1967 dan yang dicari orang Palestina untuk negara masa depan.

“Perjanjian normalisasi akan mendorong pendudukan [‘Israel’] untuk meningkatkan agresinya terhadap rakyat kami,” kata Hamas, Selasa (29/06/2021). “Israel” mengatakan toko itu telah melanggar undang-undang zonasi.

Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri UEA Syeikh Abdullah bin Zayed mengatakan kepada situs berita “Israel” Walla: “Saya percaya bahwa cepat atau lambat Israel harus menyelesaikan masalah Palestina. Ini tidak hanya merusak citra ‘Israel’, tetapi juga dapat menimbulkan keraguan tentang masa depannya. Ini adalah tantangan besar untukmu.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Tengku Zulkarnain Cadar

MUI Minta MK Lebih Berhati-hati Membuat Putusan

Syafi’i Ma’arif Ngaku Prihatin Masih Ada Kaum Muslim Anti Pluralisme Agama

Syafi’i Ma’arif Ngaku Prihatin Masih Ada Kaum Muslim Anti Pluralisme Agama

‘Tarik Buku IPS Kelas 6 yang Mencantumkan Yerusalem Ibu Kota Israel’

‘Tarik Buku IPS Kelas 6 yang Mencantumkan Yerusalem Ibu Kota Israel’

Muslim Bekasi Tolak Gereja Terbesar Se-Asia

Muslim Bekasi Tolak Gereja Terbesar Se-Asia

MATA Tolak Pameran WTA di Jakarta

MATA Tolak Pameran WTA di Jakarta

Baca Juga

Berita Lainnya