Sabtu, 22 Januari 2022 / 18 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional, Wapres Ma’ruf Canangkan Program Desa Bersih Narkoba

narkoba ma'ruf
Bagikan:

Hidayatullah.com — Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menyebut, narkoba merupakan musuh bersama yang dihadapi oleh seluruh negara di dunia, termasuk Indonesia.

Merujuk pada data Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa Urusan Obat-obatan dan Kejahatan atau UNODC (United Nations Office on Drugs and Crime), Wapres mengatakan sebanyak 275 juta orang di seluruh dunia menggunakan narkoba pada 2020.

“Antara tahun 2010-2019, jumlah orang yang menggunakan narkoba meningkat sebesar 22 persen, sementara secara global jumlah pengguna narkoba diperkirakan akan meningkat 11 persen sampai 2030,” kata Wapres Ma’ruf saat mengikuti acara peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) Tahun 2021 dilansir Antara, Senin (28/06/2021).

Permasalahan penyalahgunaan narkoba di Indonesia pun juga beragam, antara lain penyelundupan narkoba lewat jalur laut oleh jaringan sindikat, peredaran narkoba jenis baru, serta penyalahgunaan oleh penduduk usia produktif 15-64 tahun.

Berdasarkan hasil survei yang dilakukan Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Wapres mengatakan angka penyalahgunaan narkoba di Indonesia mencapai 3.419.188 orang.

“Sehingga dapat dikatakan terdapat 180 dari tiap 10.000 penduduk Indonesia berumur 15 hingga 64 tahun terpapar memakai narkoba,” katanya pula.

“Peredaran narkoba juga sudah merambah hingga ke desa‐desa serta melibatkan kalangan perempuan dan anak-anak, baik sebagai kurir maupun penyalahgunaan,” ujarnya lagi.

Untuk itu, Ma’ruf mencanangkan program Desa Bersih Narkoba (Bersinar) sebagai salah satu upaya berkesinambungan Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika (P4GN) dari Badan Narkotika Nasional (BNN).

“Berkenaan dengan program berkesinambungan dalam upaya implementasi Rencana Aksi Nasional (RAN) P4GN, maka hari ini saya canangkan Program Desa Bersih Narkoba atau Desa Bersinar menuju Indonesia Bersih Narkoba,”terangnya.

Ma’ruf mengatakan program Desa Bersinar tersebut sejalan dengan prioritas pembangunan nasional terkait pembangunan yang dimulai dari desa. Masyarakat desa, lanjutnya, merupakan ujung tombak dari upaya pemulihan ekonomi nasional untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs).

“Masyarakat desa memiliki potensi dan kekuatan besar dalam melawan narkoba secara bersama-sama,” tukasnya.

Untuk mencapai keberhasilan pembangunan nasional tersebut, maka diperlukan desa dengan lingkungan kondusif, aman serta layak bagi masyarakat untuk beraktivitas dan berkreasi.

“Terutama memenuhi kebutuhan keluarga untuk membesarkan anak-anak yang menjadi masa depan bangsa,” kata Ma’ruf.

Sementara itu, Kepala BNN Komjen Pol. Petrus Reinhard Golose mengatakan hingga saat ini terdapat 553 desa dan kelurahan yang bersih dari narkoba. Selain itu ada pula 14 desa di Aceh yang masuk dalam program Grand Design Alternative Development (GDAD) BNN.

“BNN telah melaksanakan tugas antara lain program Desa Bersinar di 553 desa dan kelurahan serta Program GDAD 14 desa di Aceh dan 128 desa kawasan rawan narkoba,” kata Petrus.

Petrus juga menyebutkan tiga langkah strategis BNN dalam memerangi narkoba, yaitu soft power approach, hard power approach dan smart power approach.

Pendekatan soft power merupakan aktivitas pencegahan agar masyarakat memiliki ketahanan diri dan daya tangkal terhadap penyalahgunaan narkotika, jelas Petrus. Sementara pendekatan hard power ialah dengan mengutamakan penegakan hukum secara tegas dan terukur dalam menangani sindikat narkoba.

“Smart power approach yaitu penggunaan informasi di era digital dalam upaya penanggulangan,” ujarnya.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

kuasa hukum farid okbah

Komnas HAM sebut Terjadi Pelanggaran HAM

Fatin Siap Dukung Sosialisasi Halal MUI

Fatin Siap Dukung Sosialisasi Halal MUI

Kasus Pembakaran Masjid Tolikara, Police Watch Tuding Kapolda Papua Lalai

Kasus Pembakaran Masjid Tolikara, Police Watch Tuding Kapolda Papua Lalai

Acara Joget YKS Mulai Lahirkan Penolakan Masyarakat

Acara Joget YKS Mulai Lahirkan Penolakan Masyarakat

wakaf laboratorium halal, baitul wakaf

Baitul Wakaf Prakarsai Wakaf Laboratorium Halal

Baca Juga

Berita Lainnya