Senin, 25 Oktober 2021 / 19 Rabiul Awwal 1443 H

Nasional

15 Tahun Polemik GKI Yasmin, Pemkot Bogor Serahkan Hibah Lahan untuk Jemaat

istimewa
Wali Kota Bogor Bima Arya menyerahkan hibah lahan GKI Yasmin di Bogor, Ahad (13/06/2021). 
Bagikan:

Hidayatullah.com– Setelah sekitar 15 tahun berpolemik, proses penyelesaian Gereja Kristen Indonesia (GKI) di Kota Bogor, Jawa Barat, akhirnya memasuki tahap baru. Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor menyerahkan hibah lahan untuk pembangunan rumah ibadah kepada Majelis Jemaat GKI Pengadilan Bogor.

Wali Kota Bogor Bima Arya melakukan penyerahan Berita Acara Serah Terima (BAST) hibah lahan itu secara langsung kepada Ketua Majelis Jemaat GKI Pengadilan Bogor Krisdianto di halaman GKI Pengadilan Bogor, Kelurahan Pabaton, Kecamatan Bogor Tengah, Ahad (13/06/2021).

Prosesi itu disaksikan pula oleh Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Bogor KH Mustofa Abdullah bin Nuh, Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Bogor Hasbullah, Juru Bicara Tim 7 Arif Zumawa, Ketua Umum PGIS Torang Panenti Panjaitan, Danrem 061/Suryakencana Brigjen TNI Achmad Fauzi, Kapolresta Bogor Kota Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro, Dandim 0606/Kota Bogor Kolonel Inf. Roby Bulan, perwakilan Kejaksaan Negeri Bogor dan undangan lainnya.

Wali Kota Bogor mengatakan, selama 15 tahun berbagai pihak bersama-sama mencurahkan energi dan konsentrasi atas usaha untuk menyelesaikan konflik tersebut, yang katanya, “terus menjadi duri dari toleransi kita, keberagaman kita dan persaudaraan kita semua.”

Menurut Wali Kota Bogor, banyak proses yang sudah dilalui. Paling tidak ada 30 pertemuan resmi, dan 100 lebih pertemuan informal yang digelar untuk mencari ujung penyelesaian konflik. Sehingga pada Ahad kemarin, kata Bima Arya, dinilai sebagai bukti dari komitmen Pemkot Bogor untuk memastikan hak beribadah dari seluruh warga, tanpa terkecuali.

“ini pula menjadi bukti bahwa negara hadir untuk menjamin hak yang harus didapatkan oleh seluruh jemaat GKI Pengadilan,” sebutnya sebagaimana rilis Pemkot Bogor diterima hidayatullah.com semalam.

Momentum Ahad itu pun, sebutnya, “adalah realisasi dari komitmen dan janji Pemkot untuk menuntaskan persoalan kebutuhan rumah ibadah bagi saudara-saudara kita di GKI Pengadilan dengan semangat pemenuhan hak kerukunan dan kedamaian.”

Wali Kota menambahkan, selama 15 tahun akhirnya pendekatan dialogis menjadi bukti yang bisa dibanggakan. Menurutnya, tidak ada persoalan yang tidak bisa diselesaikan dengan pihak atau unsur manapun.

“Saling menghargai, memelihara kesejukan dan kekeluargaan adalah kata kunci. Hasil ini juga adalah hasil kerja sama dari semua pihak. Sejak 15 tahun yang lalu, proses hibah yang hari ini dijalankan tidak mungkin terjadi tanpa dukungan warga di Kelurahan Cilendek Barat dan dukungan, kerja keras seluruh unsur Forkopimda,” katanya.

Selain kepada unsur Forkopimda, Wali Kota Bogor pun mengapresiasi dukungan dan kinerja yang dilakukan Tim 7. Pemkot juga telah berkoordinasi dengan Kantor Staf Presiden (KSP), Kemenag, Kemenkopolhukam, Kemendagri, Komnas HAM, Ombudsman, Setara Institute, serta organisasi lain yang peduli terhadap hak masyarakat sipil dan kebebasan beragama.

“Perdamaian tidak bisa dicapai dengan pemaksaan dan saling menghakimi. Perdamaian hanya bisa dibangun dengan kesetaraan dan saling memahami,” sebutnya.

Sementara Ketua Majelis Jemaat GKI Pengadilan Bogor Krisdianto menyebutkan, dalam pengadaan tempat ibadah gereja ini GKI mengutamakan kehadiran kasih dan damai sejahtera, baik bagi umat pengguna tempat ibadah maupun masyarakat sekitar.

“GKI sangat menjunjung tinggi kearifan lokal sehingga tidak hanya mempertimbangkan aspek hukum. Namun, aspek kekeluargaan dengan warga sekitar. Oleh karena itu GKI menyambut baik inisiasi Pemkot Bogor yang memberi solusi dengan menghibahkan lahan di Cilendek Barat karena ikhtiar menjajaki upaya membangun gereja di area Yasmin dengan berbagai pertimbangan saat ini sudah tidak memungkinkan lagi,” sebut Krisdianto.

“Hibah lahan yang diberikan Pemkot Bogor adalah bentuk kehadiran negara memfasilitasi warga dalam menyelesaikan masalah. Kami mengapresiasi Pemkot Bogor yang menjamin penerbitan IMB sesegera mungkin setelah semua persyaratan terpenuhi dan menjaga agar warga GKI di Bogor Barat bisa beribadah dengan damai. Ini menambah bukti nyata bahwa Pemkot Bogor hadir melindungi warganya. Terima kasih dukungan lembaga negara menuju penyelesaian yang damai ini,” ujarnya.

GKI, kata Krisdianto, juga mengucapkan terima kasih kepada Pemkot Bogor khususnya Wali Kota Bogor Bima Arya beserta jajarannya yang dengan kerja keras sangat luar biasa bersama-sama tim 7 GKI yang merupakan perwakilan resmi GKI dalam mencari solusi atas permasalahan ini.

“Terima kasih kepada para ulama dan tokoh masyarakat Kota Bogor, warga Bogor khususnya warga RW 12, RT 04 dan RT 05 yang dengan tulus mendukung dan memberi kesempatan kepada GKI untuk membangun rumah ibadah di Cilendek Barat. Ini wujud nyata bahwa warga Bogor memiliki toleransi dan saling menghargai dalam menunaikan ibadah sesuai dengan keyakinan masing-masing. GKI berkomitmen untuk menjaga komunikasi yang baik ini serta tali silaturahmi sehingga terjalin hubungan yang harmonis antar umat beragama,” sebutnya.

Sebelumnya, selama 15 tahun kisruh pembangunan Gereja Kristen Indonesia atau GKI Yasmin di Kota Bogor menjadi polemik.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Tiga RPH di Jatim Miliki Sertifikat Halal

Tiga RPH di Jatim Miliki Sertifikat Halal

Fatayat NU Desak DPR Segera Sahkan Undang-Undang ‘Pemerkosaan’

Fatayat NU Desak DPR Segera Sahkan Undang-Undang ‘Pemerkosaan’

Din: Saya Titip Watak Tauhid kepada TNI

Din: Saya Titip Watak Tauhid kepada TNI

Artis Sinetron Ini Bahagia Makin Banyak Selebritis Berhijab

Artis Sinetron Ini Bahagia Makin Banyak Selebritis Berhijab

Al-Irsyad Al-Islamiyyah Bantah Dukung Pemerintah Bubarkan HTI

Al-Irsyad Al-Islamiyyah Bantah Dukung Pemerintah Bubarkan HTI

Baca Juga

Berita Lainnya