Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Berikut Perkembangan Penyelidikan Kasus TWK Pegawai KPK di Komnas HAM

TWK Komnas Ham
Bagikan:

Hidayatullah.com–Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) telah memeriksa 19 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang gagal lulus tes wawasan kebangsaan (TWK) sebagai alih status menjadi aparatur sipil negara (ASN).

Untuk itu, Komnas HAM RI telah membentuk Tim Pemantauan dan Penyelidikan guna memeriksa adanya dugaan pelanggaran HAM pada proses alih status tersebut.

“Dari 19 pegawai KPK yang diperiksa, ada yang diperiksa sekali dan ada yang lebih dari satu kali untuk pendalaman,” kata Komisioner Komnas HAM Mohammad Choirul Anam di Jakarta, Selasa (08/06/2021).

Komnas HAM juga mendapatkan tiga bundel dokumen yang diperkirakan sekitar 650 halaman dan berisi berbagai informasi. Hal itu diperoleh dari pegawai KPK yang dinyatakan lolos tes wawasan kebangsaan maupun tidak lolos.

Sejauh ini Tim Komnas HAM telah melakukan pemetaan keterangan dan informasi berdasarkan hasil pemeriksaan antara lain terkait kronologi proses TWK, landasan hukum TWK, prosedur pelaksanaan alih status dan TWK, substansi pertanyaan, background pekerjaan, tugas dan fungsi pokok, serta konteks kasus itu sendiri.

Dari pemeriksaan atau penggalian informasi terhadap 19 pegawai lembaga antirasuah tersebut, Komnas HAM mendapatkan sejumlah informasi penting.

Pertama, terkait dengan klaster soal proses atau bagaimana proses tes wawasan kebangsaan tersebut bisa berlangsung. Kedua, mengenai lahirnya prosedur hukum, ketiga landasan hukum, keempat substansi apa saja selama proses tes wawasan kebangsaan berlangsung.

Berikutnya, Komnas HAM juga menemukan soal fungsi tugas dan model kerja dari 19 pegawai yang diperiksa oleh Komnas HAM. Terakhir, tim Komnas HAM menemukan alasan atau kenapa peristiwa tersebut bisa terjadi.

Hingga saat ini, sejatinya Komnas HAM telah melayangkan 10 surat panggilan untuk mendapatkan klarifikasi, informasi, dan keterangan serta berbagai hal yang bisa menjernihkan kisruh di KPK.

“Dari 10 surat tersebut, sebenarnya ada pemanggilan yang harusnya terjadi pada hari ini. Namun, teman-teman pimpinan KPK hari ini tidak bisa hadir,” kata Anam.

Komnas HAM juga kembali menjadwalkan pemanggilan terhadap pihak-pihak yang terlibat terkait dengan kisruh yang terjadi. “Jadi, kami menyiapkan lima panggilan untuk pihak yang lain guna pendalaman,” katanya.

“Diharapkan, pemanggilan tersebut mendapat respon yang positif, sehingga publik mengetahui duduk permasalahan atas kasus tersebut dan membuat terang peristiwa. Selain itu, juga menjernihkan permasalahan tersebut sebagai peristiwa pelanggaran HAM atau tidak,” pungkasnya.*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Adian: Apakah Benar Indonesia Tertinggal dari Sisi Sains?

Adian: Apakah Benar Indonesia Tertinggal dari Sisi Sains?

Muhammadiyah: Meloloskan Dede Oetomo Sama dengan Halalkan LGBT

Muhammadiyah: Meloloskan Dede Oetomo Sama dengan Halalkan LGBT

Masyarakat Riau Tolak Semua Kegiatan GP Ansor dan Banser

Masyarakat Riau Tolak Semua Kegiatan GP Ansor dan Banser

Aa Gym: 212 Aset Bangsa Karunia Allah

Aa Gym: 212 Aset Bangsa Karunia Allah

Pertemuan Alumni Gontor Menjelang Pemilu

Pertemuan Alumni Gontor Menjelang Pemilu

Baca Juga

Berita Lainnya