Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

500 Staf Partai Demokrat Amerika Serikat Desak Biden untuk Meminta Pertanggungjawaban ‘Israel’

partai demokrat
Joe Biden
Bagikan:

Hidayatullah.com–Lebih dari 500 staf partai Demokrat Amerika Serikat dan tim sukses kampanye presiden Joe Biden tahun 2020 telah menandatangani surat terbuka yang menyerukan presiden AS itu agar berbuat lebih banyak untuk melindungi warga Palestina dan meminta pertanggungjawaban ‘Israel’ atas tindakannya di dalam dan di atas Gaza, tempat gencatan senjata saat ini berlaku.

Dilansir Safa pada Kamis (27/05/2021), surat kabar Amerika Washington Post mengatakan bahwa surat terbuka itu mendesak Joe Biden untuk berbuat lebih banyak dalam “melindungi hak-hak rakyat Palestina dan meminta pertanggungjawaban Israel atas jumlah kematian yang tidak proporsional yang disebabkan oleh pasukan Israel dibandingkan dengan yang disebabkan oleh militan Palestina.”

Surat itu ditandatangani oleh karyawan dan staf yang bekerja di markas besar Kampanye Nasional Biden, di Komite Nasional Demokrat dan di 22 negara bagian, termasuk negara bagian di Wisconsin, Pennsylvania, Georgia, Michigan, Arizona, dan lain-lain.

Heba Muhammad, seorang karyawan Palestina-Amerika dan direktur Organisasi Digital Partai Demokrat di Wisconsin selama sesi kampanye presiden 2020, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada surat kabar “Washington Post”: “Presiden Biden harus berbuat lebih baik.”

Dia menambahkan, “Gencatan senjata dalam kampanye pengeboman baru-baru ini disambut baik, tetapi penderitaan rakyat Palestina terus berlanjut karena blokade Israel atas Gaza, pencaplokan tanah di Tepi Barat yang diduduki, penangkapan dan penggerebekan massal, pembersihan etnis tidak ada habisnya, dan pendudukan ilegal. ”

Sementara surat itu memuji upaya Biden baru-baru ini untuk menengahi gencatan senjata, para penandatangan meminta pemerintah AS untuk menuntut pemerintah ‘Israel’ untuk mengakhiri perluasan pemukiman di Tepi Barat, dan untuk bergabung dengan sekutu internasional dalam mendesak diakhirinya pelanggaran hukum internasional ‘Israel’ dan mendukung hak Palestina untuk menentukan nasib sendiri.

Matan Arad Niemann, seorang karyawan AS-Israel dan rekan penulis surat yang dulunya bekerja sebagai timses di negara bagian Arizona, mengutuk pemerintah karena terus menjual senjata ke ‘Israel’, mengacu pada penjualan senjata senilai $ 735 juta yang diusulkan, yang baru-baru ini disetujui oleh pemerintahan Biden.

“Sebagai seorang Israel-Amerika, saya bangga membantu Biden terpilih di Arizona, saya takut akan mimpi buruk pendudukan dan apartheid yang terjadi setiap hari,” katanya.

Nieman menambahkan, “Kegagalan Amerika untuk mematuhi pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh pemerintah Israel, sementara pemerintah AS terus menjual senjata ke Israel”

253 warga sipil tewas, termasuk 66 anak-anak, 39 wanita dan 17 lansia, dan 1948 lainnya terluka dalam serangan Zionis Israel baru-baru ini di Jalur Gaza, yang berlangsung selama 11 hari.

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pemerintah Harus Setarakan Pesantren dengan Institusi Pendidikan Lain

Pemerintah Harus Setarakan Pesantren dengan Institusi Pendidikan Lain

Kivlan Zen Optimistis Gugatannya Dikabulkan PN Jaksel

Kivlan Zen Optimistis Gugatannya Dikabulkan PN Jaksel

DSN-MUI dan Asosiasi Dorong Revisi POJK Perkuat Regulasi Fintek Syariah

DSN-MUI dan Asosiasi Dorong Revisi POJK Perkuat Regulasi Fintek Syariah

DPR Temukan Info 136 Guru Madrasah Tak Dapat Tunjangan ini

DPR Temukan Info 136 Guru Madrasah Tak Dapat Tunjangan ini

Pemuda Dewan Dakwah Aceh Latih Mahasiswa Seni Desain Grafis

Pemuda Dewan Dakwah Aceh Latih Mahasiswa Seni Desain Grafis

Baca Juga

Berita Lainnya