Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

Hakim Jatuhkan Vonis Rp 20 Juta terhadap Habib Rizieq Shihab atas Kasus Kerumunan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Majelis Hakim menjatuhkan vonis hukuman denda Rp 20 juta kepada Habib Rizieq Syihab (HRS) tanpa pidana kurungan atas perkara kasus kerumunan di Megamendung, Kabupaten Bogor. Vonis itu dijatuhkan lebih ringan dari sebelumnya, yang ditambah tuntutan 10 bulan penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU).

Vonis tersebut kata hakim berdasarkan pertimbangan dari hasil pemeriksaan dari 12 saksi, 4 orang saksi ahli dan 4 saksi ad charge atau saksi yang meringankan sebagaimana terdaftar dalam perkara nomor 226.  “Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana Rp 20 juta dengan ketentuan bila denda tidak dibayar maka diganti hukuman kurungan selama 5 bulan,” kata Hakim Ketua Suparman Nyompa saat sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Timur (PN Jaktim) pada Kamis (27/05/2021).

Majelis Hakim menganggap Habib Rizieq terbukti secara sah dalam dakwaan pertama terkait tindak pidana kekarantinaan pelanggaran protokol kesehatan, yang menimbulkan kerumunan masyarakat pada saat dirinya datang ke di Megamendung, Kabupaten Bogor.

Terlebih, HRS juga dianggap telah melanggar Keputusan Bupati Nomor 443 1479/Kpts/Per-UU/2020 tanggal 27 Oktober 2020 tentang Perpanjangan Kelima Pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar Pra Adaptasi Kebiasaan Baru Menuju Masyarakat Sehat, Aman dan Produktif. “Keadaan yang memberatkan perbuatan terdakwa tidak sama sekali mendukung pemerintah dalam pencegahan Covid-19,”terangnya.

Adapun hal yang meringankan yakni, terdakwa telah menepati janjinya untuk tidak mendatangkan para pendukungnya selama sidang berlangsung. Selain itu, terdakwa adalah tokoh agama yang dikagumi umat sehingga dapat dijadikan percontohan bagi umat dikemudian harinya.

Sehingga HRS divonis berdasarkan Pasal 93 UU nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan atau Pasal 14 ayat (1) UU nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular.  Sebelumnya, Jaksa penuntut umum (JPU) telah menuntut HRS dengan hukuman 10 bulan penjara dalam kasus kerumunan massa di Megamendung, Bogor, Jawa Barat.

Menurut Jaksa, Habib Rizieq terbukti melakukan tindak pidana pelanggaran UU Kekarantinaan Kesehatan. Seperti dalam dakwaan alternatif pertama Pasal 93 UU Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.

“Menuntut supaya majelis hakim PN Jaktim memutuskan menyatakan terdakwa Rizieq Syihab terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana diancam pidana dalam dakwaan alternatif pertama tentang kekarantinaan kesehatan,” kata jaksa Adnan Tanjung membacakan tuntutan dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Senin (17/05/2021).*

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Masjid Al-Ikhlash Jatipadang Raih ISO 9001:2008

Masjid Al-Ikhlash Jatipadang Raih ISO 9001:2008

IBF 2019, Ribuan Pengunjung Hadiri Tausiyah Ustadz Abdul Somad

IBF 2019, Ribuan Pengunjung Hadiri Tausiyah Ustadz Abdul Somad

Politisi PPP: Tindakan Ahok Selama ini Tak Cerminkan Patriotisme

Politisi PPP: Tindakan Ahok Selama ini Tak Cerminkan Patriotisme

Hadapi Tantangan Global dengan Kekuatan Spiritual-Keterampilan

Hadapi Tantangan Global dengan Kekuatan Spiritual-Keterampilan

PBNU: Sertifikasi Ustadz dan Ulama Langkah Memalukan!

PBNU: Sertifikasi Ustadz dan Ulama Langkah Memalukan!

Baca Juga

Berita Lainnya