Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Muhammadiyah Sebut KPK Tamat di Tangan Pemerintah Jokowi

Ketua PP Muhammadiyah yang sekaligus mantan pimpinan KPK, Busyro Muqoddas
Bagikan:

Hidayatullah.com — Ketua PP Muhammadiyah Bidang Hukum dan HAM Busyro Muqqodas menyebut riwayat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tamat di tangan pemerintahan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi).

Pernyataan itu Busyro sampaikan pasca penonaktifan 75 orang pegawai KPK yang tak lulus tes wawasan kebangsaan. Dia melihat KPK telah dilemahkan sejak Jokowi mengirim Surat Presiden ke DPR RI untuk merevisi UU KPK. Setelah itu, sejumlah peristiwa memperlemah KPK secara perlahan.

“Sejak UU KPK direvisi, dengan UU 19/2019, di tangan Presiden Jokowi lah KPK itu tamat riwayatnya. Jadi bukan dilemahkan, sudah tamat riwayatnya,” kata Busyro seperti dilansir CNNIndonesia, Rabu (12/05/2021).

Busyro menyampaikan posisi KPK pun makin lemah saat Firli Bahuri dkk terpilih menjadi pimpinan. Dan, sambungnya, pelemahan KPK yang semakin parah itu pun terlihat lewat tes wawasan kebangsaan (TWK) dengan dalih untuk status kepegawaian menjadi ASN sesuai UU KPK hasil revisi pada 2019 silam.

Mantan pimpinan KPK itu menilai TWK tidak sesuai amanat konstitusi dan Pancasila. Tes itu, menurut Busyro, juga tidak relevan sebagai syarat alih status pegawai.

“LBH Muhammadiyah dari PP Muhammadiyah sampai wilayah-wilayah sudah resmi akan menjadi kuasa hukum bersama yang lain untuk kuasa hukum 75 orang itu,”bebernya.

“75 orang itu harus dipulihkan kembali. Kalau tidak dilakukan Presiden, maka di era Presiden ini betul-betul remuk,” kata Busyro yang juga pernah memimpin Komisi Yudisial sebagai ketua (2005-2010).

Diketahui pihak Istana sendiri sejauh ini belum mengeluarkan pernyataan apapun sejak TWK KPK menjadi polemik setidaknya dalam sepekan terakhir.

Namun, tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin menegaskan tidak ada intervensi pemerintah dalam penonaktifan 75 pegawai KPK.

“Umpamanya ada yang memberikan penilaian bahwa ini ada upaya pemerintah dan intervensi presiden Joko Widodo dalam rangka menyingkirkan 75 orang pegawai KPK yang menolak UU KPK, ini pasti fitnah yang sangat murah dan menurut saya ini satu perilaku yang amat sangat biadab,” kata Ngabalin, saat dihubungi CNNIndonesia.

“Mereka menuduh bahwa proses TWK suatu proses diada-adakan karena di-UU tidak ada rujukan pasal dan ayat tentang TWK. Ini orang-orang yang sebetulnya tidak saja tolol, tapi memang cara berpikir terbalik, otak-otak sungsang ini namanya,” ujar Ngabalin.

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Dinilai Menistakan Agama, Bramantyo Dilaporkan MMI

Dinilai Menistakan Agama, Bramantyo Dilaporkan MMI

Komisi I DPR: Indonesia Masih Berutang Memerdekakan Palestina

Komisi I DPR: Indonesia Masih Berutang Memerdekakan Palestina

walikota bandung oded

Warganet Doakan Kepergian Walikota Bandung Oded M Danial

shaf shalat

Tanggapi Bolehnya Konser Musik, Ketua MUI Persilakan Umat untuk Kembali Rapatkan Shaf Shalat Jama’ah

Polri Janji Usut Kasus Dugaan Perkosaan Kapolsek Jember pada Seorang Muslimah

Polri Janji Usut Kasus Dugaan Perkosaan Kapolsek Jember pada Seorang Muslimah

Baca Juga

Berita Lainnya