Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Nasional

PKS Silaturahim ke Dewan Dakwah, Janji Perjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama

ist.
Bagikan:

Hidayatullah.com– Presiden PKS Ahmad Syaikhu dan jajaran pengurus DPP PKS menggelar Silaturahim Keummatan ke Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (DDII), Senin (03/05/2021). Kedatangan Presiden PKS disambut Ketua Umum DDII Dr. Adian Husaini beserta jajaran.

Presiden PKS Ahmad Syaikhu menegaskan PKS tetap konsisten memperjuangkan janji politik pada Pemilu 2019 yakni memperjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama dan Simbol Agama. Ia meminta doa dan dukungan dari DDII dan para ulama agar PKS terus istikamah memperjuangkan cita-cita kebangsaan untuk umat.

“PKS siap untuk menyuarakan kepentingan umat di parlemen dalam bentuk UU. Mohon doa dan dukungannya, saat ini kami sedang memperjuangkan RUU Perlindungan Tokoh Agama dan Simbol Agama sebagai bentuk penghormatan kepada ulama sebagai pewaris para Nabi, RUU Larangan Minuman Beralkohol, dan RUU Kewirausaahan Nasional,” papar Syaikhu.

Syaikhu menyebut DDII memiliki peran besar bagi umat Islam dan bangsa Indonesia. Syaikhu mengatakan tokoh utama DDII adalah pendiri bangsa seperti Muhammad Natsir, Mr. Mohammad Roem, Mr. Sjafroedin Prawiranegara, Prof. Dr. HM Rasjidi, Mr. Burhanuddin Harahap, Prawoto Mangkusasmito, Prof. Kasman Singodimedjo, dan lainnya.

“Warisan dan kontribusi mereka bukan hanya dirasakan oleh umat Islam tetapi juga oleh seluruh anak bangsa di Indonesia. Bahkan kiprah Mohamad Natsir dengan mosi integralnya mengembalikan NKRI tak bisa dianggap sebelah mata. Maka kita sangat menyayangkan ketika pahlawan besar seperti M. Natsir, bahkan K.H Hasyim Asy’ari tidak ada dalam Kamus Sejarah Indonesia Jilid I Kemendikbud. Ini fatal dan ahistoris,” sebutnya sebagaimana dirilis.

PKS dan DDII, papar Syaikhu, siap bersinergi untuk kemaslahatan umat dan bangsa. Sebab PKS dan DII memiliki banyak kesamaan perjuangan yakni menyebarluaskan gerakan Islam Rahmatan Lil ‘Alamin meski secara gerakan memiliki fokus masing-masing.

“DDII banyak berkiprah di bidang dakwah dan sosial kemasyarakatan. Sementara PKS berjuang di dimensi kebijakan publik negara. Saya kira, dua ranah perjuangan DDII-PKS bisa saling mengisi dan menguatkan satu dengan yang lainnya,” papar dia.

Syaikhu menegaskan agar PKS terus diberikan doa dan dukungan dari para guru, ulam,a dan tokoh agama termasuk dari DDII.

“Tidak mudah berjuang di ranah politik yang mana kompleksitas permasalahan, tantangan, dan godaannya juga banyak. Oleh karena itu, butuh dukungan dan pengingatan dari para guru, ulama dan cendekiawan di DDII,” sebut dia.

Dalam Silaturahim Kebangsaan di DDII, Presiden PKS Ahmad Syaikhu didampingi Sekretaris Jenderal Habib Aboe Bakar Al Habsy, Bendahara Umum Mahfudz Abdurrahman, Ketua DPP Bid TekIn-LH Mardani Ali Sera, Ketua DPP Bidang Pembangunan Keumatan dan Dakwah Ali Ahmadi, Wasekjen Sugeng Susilo dan Wakil Kantor Staf Presiden PKS M Kholid.*

Rep: SKR
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Ketua Umum PP Muhammadiyah Sarankan Ahmadiyah Jadi Agama Baru

Ketua Umum PP Muhammadiyah Sarankan Ahmadiyah Jadi Agama Baru

Umat Islam Indonesia dan Malaysia Jangan Mau Diadu Domba Urusan TKI

Umat Islam Indonesia dan Malaysia Jangan Mau Diadu Domba Urusan TKI

Komisi VIII: Bantuan Rp200 Ribu Per Keluarga, Diselewengkan Oknum Pejabat

Komisi VIII: Bantuan Rp200 Ribu Per Keluarga, Diselewengkan Oknum Pejabat

Jurnalis Diingatkan untuk Tidak Beriktikad Buruk dalam Profesinya

Jurnalis Diingatkan untuk Tidak Beriktikad Buruk dalam Profesinya

281 Orang Meninggal, 1.016 luka-luka, 11.687 Mengungsi

281 Orang Meninggal, 1.016 luka-luka, 11.687 Mengungsi

Baca Juga

Berita Lainnya