Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Nasional

Besaran Zakat Fitrah di Tiap Daerah Berbeda, Ini Penjelasannya

Zakat fitrah berbeda TAS Hidayatullah
Relawan TASK Hidayatullah Peduli Luwu Utara memindahkan berton-ton beras bantuan di Masamba, Luwu Utara, Sulsel.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sejumlah daerah telah menetapkan besaran zakat fitrah yang wajib dibayarkan umat Islam menjelang akhir Ramadhan. Besaran zakat fitrah antara satu wilayah dengan wilayah lainnya berbeda-beda karena mengikuti standar harga yang berlaku.

Sekretaris Ditjen Bimas Islam, M Fuad Nasar menjelaskan terkait perbedaan besaran zakat fitrah di tiap-tiap wilayah.

Ia mengatakan berdasarkan ketentuan yang telah disepakati di Indonesia, zakat fitrah yang wajib dikeluarkan sebesar 2,5 kilogram atau 3,5 liter makanan pokok di suatu daerah tertentu.

“Zakat fitrah itu dibayarkan sesuai jenis makanan pokok yang dikonsumsi, jadi setiap daerah itu berbeda-beda. Makanya Kementerian Agama sejauh ini tidak membuat kebijakan besaran zakat fitrah secara nasional,” ungkap Fuad di Gedung Kemenag, Jl MH Thamrin, Jakarta pada Selasa (27/04/2021) dalam keterangan kepada wartawan.

Menurut Fuad, kebijakan tiap daerah untuk menetapkan besaran zakat fitrah sudah cukup tepat karena mereka yang lebih mengetahui berapa sesungguhnya harga makanan pokok di wilayah tersebut.

“Pada intinya nilai zakat fitrah lebih dari sekadar besaran yang dikeluarkan, namun pesan pentingnya adalah bagaimana Islam mengajarkan bahwa tidak ada pemisahan antara ibadah ubudiyah dengan ibadah sosial,” imbuhnya.*

Rep: Muhammad Abdus Syakur
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Lagi, 10 Orang Warga Suku Togutil Masuk Islam

Lagi, 10 Orang Warga Suku Togutil Masuk Islam

45 Tahun BKPRMI didorong Selalu Membangun Masjid yang Berperadaban

45 Tahun BKPRMI didorong Selalu Membangun Masjid yang Berperadaban

Indonesia Negara Terkaya Sekaligus Termiskin

Indonesia Negara Terkaya Sekaligus Termiskin

Pelapor Duga Ada Unsur Politis dalam Penghentian Kasus Bupati Purwakarta

Pelapor Duga Ada Unsur Politis dalam Penghentian Kasus Bupati Purwakarta

Konflik Penertiban Ternak Babi di Medan

Konflik Penertiban Ternak Babi di Medan

Baca Juga

Berita Lainnya