Jum'at, 2 April 2021 / 19 Sya'ban 1442 H

Nasional

MUI: Bom Bunuh Diri di Wilayah Damai Hukumnya Haram

Bagikan:

Hidayatullah.com — Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan pernyataan resmi tentang peristiwa peledakan bom di Makassar Sulawesi Selatan dan aksi penembakan terduga teroris di Mabes Polri

“Maka Dewan pimpinan Majelis Ulama Indonesia setelah mendengar penjelasan dan masukan dari berbagai pihak, serta mempertimbangkan berbagai hal, terutama Fatwa MUI nomor 3 tahun 2004 tentang Terorisme,” tulis keterangan rilis MUI yang diterima Hidayatullah.com, Kamis (01/04/2021).

Dalam keterangan yang bertandatangan Ketua umum MUI KH. Miftachul Akhyar dan Sekjen H. Amirsyah Tambunan itu menyatakan agar masyarakat tetap tenang, dan menyerahkan semua urusan itu ke pihak yang berwenang.

“Menghimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak bersikap reaktif serta mempercayakan penyelesaian masalah ini kepada aparat yang berwenang,” bunyi pernyataan tersebut.

Adapun beberapa poin yang disampaikan MUI terkait peledakan bom dan penembakan terduga teroris yakni. Dengan memohon ridha Allah SWT menyampaikan pernyataan sebagai berikut:

Pertama, Menyampaikan bela sungkawa sedalam-dalamnya kepada para korban dan keluarganya. Peledakan bom yang menyebabkan kerusakan dan korban hilangnya nyawa merupakan tindakan teror yang tidak sejalan dengan nilai-nilai Pancasila dan ajaran agama;

Kedua, Bom bunuh diri di daerah damai (dar al-shulh/dar al-salam/dar al-da’wah) hukumnya HARAM dan bukan merupakan tindakan mencari kesyahidan (‘Amaliyah al-Istisyhad), tapi merupakan salah satu bentuk tindakan keputus-asaan (al-ya’su) dan mencelakakan diri sendiri (ihlak an-nafs);

Ketiga, Menghimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak bersikap reaktif serta mempercayakan penyelesaian masalah ini kepada aparat yang berwenang;

Keempat, Mengajak semua pihak untuk meningkatkan kewaspadaan dalam rangka pencegahan terkait dengan aksi-aksi kekerasan yang mengatasnamakan ideologi dan agama tertentu;

Kelima. Mengajak masyarakat untuk berperan aktif mengarus-utamakan Wasathiyatul Islam, yaitu pemahaman agama yang berpegang pada metodologi penetapan hukum (manhajiy), dinamis (tathawwuriy), mengedepankan paham (tawassuthy), sehingga menjaga diri dari sikap ekstrem, baik dalam bentuk berlebih-lebihan menjalankan agama (ifrath) maupun meremehkan perkara agama (tafrith).

Keenam, Mengapresiasi aparat penegak hukum yang telah bergerak cepat merespon peristiwa tersebut dan mendorong agar dilakukan pengusutan secara tuntas perstiwa tersebut secara jujur dan adil, demi memulihkan ketenangan dan kepercayaan masyarakat.

“Demikian pernyataan ini kami sampaikan, semoga dapat dijadikan pedoman bagi semua pihak dalam menyikapi peristiwa tersebut, agar di kemudian hari tidak terulang kembali,”tutup keterangan tersebut.

Sebagaimana diketahui telah terjadi peristiwa peledakan bom depan Gereja Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan pada Ahad, 28 Maret 2021 pukul 10.00 WIT dan peristiwa aksi penembakan terduga teroris di Mabes Polri pada Rabu, 31 Maret 2021 pukul 16.30 WIB.*

 

Rep: Azim Arrasyid
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Karya Ulama Pacitan Ditemukan di Saudi

Karya Ulama Pacitan Ditemukan di Saudi

Guntur: Gerakan “Indonesia Tanpa Liberal” Bentuk Phobia Asing

Guntur: Gerakan “Indonesia Tanpa Liberal” Bentuk Phobia Asing

Masyarakat Gunung Kidul Shalat Istisqa Minta Hujan

Masyarakat Gunung Kidul Shalat Istisqa Minta Hujan

Khotibul Umam Wiranu Siap Gantikan Gus Ipul Pimpin Ansor

Khotibul Umam Wiranu Siap Gantikan Gus Ipul Pimpin Ansor

Ulama Aceh dan Prabowo-Sandi Sepakati Nota Kesepahaman

Ulama Aceh dan Prabowo-Sandi Sepakati Nota Kesepahaman

Baca Juga

Berita Lainnya